Gawat! Produksi Tak Terserap, Industri Semen Bakal Mati Suri, DPR: Pemerintah Harus Segera Berikan Solusi

Oleh : Kormen Barus | Jumat, 24 September 2021 - 12:49 WIB

Foto Gudang Pabrik Semen/Antara/ Republika
Foto Gudang Pabrik Semen/Antara/ Republika

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Industri semen merupakan salah satu industri strategis yang sangat penting dalam pembangunan infrastruktur di dalam negeri.

Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Eddy Soeparno menyampaikan, yang menjadi persoalan saat ini yaitu terjadinya kelebihan pasokan (over supply) produksi semen, sementara terjadi penurunan konsumsi sebagai imbas dari pandemi Covid-19.

Hal itu, sejatinya perlu mendapatkan perhatian dan solusi lebih lanjut dari Pemerintah.

Hal tersebut diungkapkan Eddy ketika memimpin Kunjungan Kerja Spesifik (Kunspek) Komisi VII DPR ke PT Semen Bosowa, di Maros, Sulawesi Selatan, Kamis (23/9/2021).

Dalam kunjungan tersebut, Eddy juga melihat perlunya pemerintah mengkaji ulang permasalahan over supply tersebut agar industri semen yang ada saat ini, khususnya PT Bosowa, tidak mati suri.

"Intinya, bagaimana industri semen saat ini, yang padat karya, padat modal, bisa survive ke depannya dan berkontribusi terhadap pembangunan sektor-sektor infrastruktur," jelas Eddy. Eddy juga menyampaikan, tidak bisa dipungkiri bahwa over supply yang terjadi akibat penurunan konsumsi semen di tingkat masyarakat itu merupakan salah satu imbas pandemi, seperti yang dikutip industry.co.id Jumat (24/9/2021).

"Over supply produk semen ini sangat signifikan, dikarenakan pembangunan-pembangunan di sektor infrastruktur menurun intensitasnya karena Covid-19," sambung anggota Fraksi Partai Amanat Nasional (F-PAN) DPR RI tersebut.

Over supply semen pada tahun 2020 yang mencapai 51 juta ton tersebut, juga berdampak pada rendahnya utilitas semen, yaitu hanya mencapai 56 persen. Selain itu, Eddy meminta agar industri semen juga harus ditopang dengan bahan bakar yang efisien, salah satunya batu bara.

Dalam kesempatan yang sama, Eddy memaparkan industri semen juga harus meningkatkan penjualan, baik di pasar domestik maupun ekspor. "Vietnam sangat sukses menjalankan ekspor, Indonesia juga tidak boleh ketinggalan, karena ada potensi yang cukup baik terkait pemasaran semen di Indonesia," papar Eddy.

Untuk diketahui, keberadaan PT Semen Bosowa Maros, sebagai pabrik semen terintegrasi dan berada dilokasi tempat penambangan batu kapur seluar 1.100 Ha, telah beroperasi dan memulai produksi sejak tanggal 16 April 1999.

Dengan kapasitas produksi yang mencapai 4,2 juta ton/tahun yang berasal dari Kiln #1 dan #2, PT Semen Bosowa tentunya memainkan peran yang cukup penting dalam menyediakan kebutuhan semen untuk pembangunan, tidak hanya di wilayah Sulawesi tetapi juga untuk Kawasan Timur Indonesia.

Eddy menambahkan, Komisi VII DPR berharap sektor industri ini akan menjadi pendorong perekonomian nasional ke depannya, khususnya pasca Covid-19.

Menurut legislator dapil Jawa Barat III itu, industri padat karya dan padat modal yang banyak menyerap tenaga kerja harus mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah.

"Dalam waktu dekat, kami (Komisi VII DPR) akan mengundang Asosiasi Semen Indonesia, para pelaku semen, Kementerian Perindustrian, dan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, untuk bisa melakukan dialog dalam bentuk Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VII DPR, untuk mengurai permasalahan-permasalah di industri ini dan didapatkan solusi yang terbaik," tutup Eddy. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Satgas Yonif 126 KC Bantu Prosesi Pemakaman Warga Perbatasan RI-PNG

Senin, 24 Januari 2022 - 04:00 WIB

Satgas Yonif 126 KC Bantu Prosesi Pemakaman Warga Perbatasan RI-PNG

Prajurit Satgas Pamtas RI-PNG Yonif 126/KC membantu proses pemakaman salah satu warga meninggal dunia karena sakit di Kampung Sach, Distrik Waris, Kab. Keerom.

Foto pembangunan proyek Apartemen Antasari 45 yang berlokasi di Jalan Pangeran Antasari No. 45, Cilandak, Jakarta Selatan, yang diambil dari atas. (Foto: Apartemen Antasari 45)

Minggu, 23 Januari 2022 - 23:57 WIB

Pengembangan Apartemen 45 Antasari Berlanjut Jadi Antasari Place

AH Bimo Suryono, Direktur Utama PT Prospek Duta Sukses (PDS), menanggapi keluhan yang disampaikan Paguyuban Konsumen Apartemen 45 Antasari yang terdiri dari sekitar 210 pembeli 45 Antasari.

PT Food Station Tjipinang Jaya Raih Penghargaan Top Quality Product & Company 2022

Minggu, 23 Januari 2022 - 18:08 WIB

BUMD Food Station Tjipinang Jaya Raih Penghargaan Top Quality Product & Company 2022

Jakarta - Mengawali tahun 2022, PT Food Station Tjipinang Jaya sebagai BUMD Pangan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, menerima penganugerahan penghargaan dari Bintang Record Indonesia dengan kategori…

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri menangkap salah satu aktor utama tersangka kasus dugaan investasi penjualan aplikasi robot trading dengan skema ponzi atau piramida ilegal.

Minggu, 23 Januari 2022 - 18:03 WIB

Bareskrim Polri Berhasil Tangkap Pemilik Aplikasi Robot Trading Ilegal Sistem Ponzi

Jakarta-Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Bareskrim Polri menangkap salah satu aktor utama tersangka kasus dugaan investasi penjualan aplikasi robot trading dengan skema…

Ketum IMI Bambang Soesatyo

Minggu, 23 Januari 2022 - 18:00 WIB

Ketum IMI Ingatkan Semangat Brotherhood Harus Rekatkan Ikatan Kebangsaan, HUT Ke-3 MBI DKI Jakarta

Ketua MPR RI sekaligus Ketua Umum Ikatan Motor Indonesia (IMI) Bambang Soesatyo mengingatkan bagi sebuah organisasi, peringatan hari ulang tahun adalah momen penting, baik sebagai sarana refleksi…