Terkait Tema Diskusi 'Persoalan Pemecatan Presiden di Tengah Pandemi Ditinjau dari Sistem Ketatanegaraan,' Ini Klarifikasi Constitutional Law Society

Oleh : Kormen Barus | Jumat, 29 Mei 2020 - 08:01 WIB

Diskusi yang mengangkat tema 'Persoalan Pemecatan Presiden di Tengah Pandemi Ditinjau Dari Sistem Ketatanegaraan'/ ilustrrasi
Diskusi yang mengangkat tema 'Persoalan Pemecatan Presiden di Tengah Pandemi Ditinjau Dari Sistem Ketatanegaraan'/ ilustrrasi

INDUSTRY.co.id, Sleman - Presiden Constitutional Law Society (CLS) Fakultas Hukum (FH) UGM Aditya Halimawan mengklarifikasi terkait diskusi yang mengangkat tema 'Persoalan Pemecatan Presiden di Tengah Pandemi Ditinjau Dari Sistem Ketatanegaraan'.

Diskusi yang digelar oleh Constitutional Law Society tersebut akan digelar pada Jumat 29 Mei 2020 secara daring atau online.

"Kami ingin meluruskan terkait berita tidak benar yang beredar diberbagai sosial media soal gerakan makar. Kami meminta maaf terkait penggunaan frasa yang sebelumnya berjudul 'Persoalan Pemecatan Presiden di Tengah Pandemi Ditinjau Dari Sistem Ketatanegaraan'. Dalam judul tersebut ada frasa 'pemecatan' yang lebih baik diganti 'pemberhentian'," katanya Kamis (28/5/2020), seperti melansir TRIBUNJOGJA.COM,.

Terkait substansi diskusi yang akan dibahas mengenai mekanisme pemberhentian Presiden dan atau wakil Presiden, sejarah dan perjalanan pemakzulan Presiden dan atau Wakil presiden, dan penyampaian kepada publik bahwa Presiden dan atau Wakil Presiden hanya dapat dilakukan pemberhentian karena hukum, bukan seperti dahulu yang merupakan keputusan politik murni.

Ditegaskan olehnya, bahwasanya diskusi tersebut bukanlah merupakan gerakan makar karena diskusi tersebut hanya membahas secara akademis.

"Kami tidak mengerti darimana tindakan makarnya, mungkin pendapat tersebut salah memaknai judul diskusi kami. Padahal kami ingin meluruskan pandangan masyarakat soal penurunan presiden," kata dia.

Pihaknya juga meminta maaf apabila judul diskusi tersebut memberikan tafsir yang berimplikasi pada stigma negatif pihak-pihak tertentu terkait gerakan makar.

"Sekali lagi, tidak ada sedikitpun kehendak kami untuk melakukan hal tersebut dan memperkeruh kondisi politik dan pemerintahan saat ini. Diskusi kami memberikan tafsir yang juga berimplikasi pada stigma negative pihak-pihak tertentu yaitu terkait gerakan makar," ungkapnya.

Ia mengatakan tujuan dari diskusi tersebut agar masyarkat memahami bahwa dalam sistem pemerintahan tidak bisa sembarangan untuk mengatakan penurunan terhadap presiden dan atau wakil presiden.

Sehingga maksud dari diskusi tersebut yakni untuk memberitahukan kepada masyarakat bahwa pemberhentian presiden itu diatur oleh hukum, tidak serta merta diturunkan atas hanya alasan politis.

 

"Singkatnya hanya untuk mencerdasan publik, bahwa kita tidak bisa sembarangan untuk memberhentikan presiden. Karena dijudul tersebut telah jelas juga bahwa 'Ditinjau Dari Sistem Ketatanegaraan' yang otomatis dilihat aturan dasarnya," jelasnya.

Aditya mengungkapkan kegiatan diskusi tersebut diadakan oleh CLS yang merupakan Komunitas Hukum Tata Negara dan dijalankan oleh mahasiswa Fakultas FH UGM.

Komunitas tersebut, kata dia, tidak digerakan oleh pihak kampus ataupun Fakultas Hukum UGM.

"Diskusi diadakan oleh mahasiswa. Bukan dari Fakultas Hukum UGM," tegasnya.

Secara terpisah, Kepala Humas dan Protokol UGM, Iva Ariani menegaskan, diskusi tersebut bukan acara resmi dari Fakultas Hukum UGM maupun dari UGM. "Itu bukan acara resmi dari Fakultas Hukum maupun UGM," ungkapnya. (TRIBUNJOGJA.COM)

               

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Tenaga Medis Memeriksa Sampel darah Pasien

Jumat, 10 Juli 2020 - 06:17 WIB

Cetak 2.657 Kasus per Hari Jadi Rekor Tertinggi COVID-19, Yurianto: Total Menjadi 70.736 Orang Positif

Gugus Tugas Mengumumkan jumlah penambahan kasus baru tertinggi sejak kasus pertama Covid-19 diumumkan Pemerintah pada 2 Maret 2020. "Kita mendapatkan kasus terkonfirmasi positif sebanyak 2.657,…

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto

Jumat, 10 Juli 2020 - 06:00 WIB

TNI-Polri Luncurkan Program Kampung Tangguh Nusantara

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, S.I.P. dan Kapolri Jenderal Pol Drs. Idham Azis, M.Si. meresmikan secara langsung Program Kampung Tangguh Nusantara tahun 2020 dalam rangka mendukung program…

Satgas 754 Kostrad Tegakkan Protokol Kesehatan di Kiliarma Mimika Papua

Jumat, 10 Juli 2020 - 05:30 WIB

Satgas 754 Kostrad Tegakkan Protokol Kesehatan di Kiliarma Mimika Papua

Dalam mencegah penyebaran Covid-19, Satuan Tugas Batalyon Infanteri (Satgas Yonif) 754/ENK/20/3 Kostrad menegakkan protokol kesehatan terhadap masyarakat yang datang dari timika di Distrik Agimuga.…

Danyonmarhanlan IX Panen Raya Dukung Program Ketahanan Pangan

Jumat, 10 Juli 2020 - 05:00 WIB

Danyonmarhanlan IX Panen Raya Dukung Program Ketahanan Pangan

Kegiatan panen raya ini dalam rangka mewujudkan masyarakat produktif dan meningkatkan ketahanan pangan di Kota Ambon. dengan memanfaatkan lahan kosong di Dusun Taeno, Desa Rumah Tiga kec. Teluk…

Atlet Binsat Yonif 1 Marinir Surabaya Latihan Menembak

Jumat, 10 Juli 2020 - 04:30 WIB

Tingkatkan Kemampuan, Atlet Binsat Yonif 1 Marinir Surabaya Latihan Menembak

Atlet Binsat Batalyon Infanteri 1 Marinir yang disiapkan untuk mengikuti lomba Batalyon Unggul Brigif 2 Marinir melaksanakan latihan menembak pistol di lapangan tembak F.X. Soepramono Bhumi…