Dukung Program Pemerintah, TOTO Makin Gencar Genjot Ekspor

Oleh : Ridwan | Rabu, 29 Januari 2020 - 13:05 WIB

Pabrik TOTO (Foto: Ridwan/Industry.co.id)
Pabrik TOTO (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Persaingan pasar industri keramik sanitary di dalam negeri dinilai semakin kompetitif dengan adanya pemain- pemain baru di industri ini yang berinvestasi di Indonesia. Padahal, industri keramik sanitary di Indonesia sedang lesu dikarenakan rendahnya serapan lokal.

Berdasarkan data dari Asosiasi Industri Keramik Indonesia (Asaki), penurunan permintaan keramik sanitary dirasakan sejak akhir 2017. Sebelumnya, produksi diserap pasar domestik sebesar 70 persen dan untuk ekspor sebesar 30 persen, tetapi sekarang porsi serapan lokal hanya sebesar 55 persen dan sisanya ekspor.

Perlambatan sektor properti di Indonesia disebut sebagai "dalang" menurunnya serapan keramik sanitary. Selain itu, banyak pengembang properti masih menganggap sanitary impor kualitasnya lebih baik dibandingkan produksi dalam negeri, terutama untuk segmen menengah ke atas. Padahal, pabrikan yang ada di Indonesia memiliki standar internasional yang kualitasnya tidak kalah dengan produk impor.

Tak hanya itu, masih belum terbitnya standar nasional untuk produk wastafel juga digadang-gadang menjadi hambatan bagi produsen dalam negeri untuk bisa bersaing dengan produik impor. Saat ini untuk keramik sanitary baru ada standar nasional untuk kloset duduk dan diberlakukan secara wajib, sedangkan untuk produk lavatory atau wastafel belum ada aturan mengenai standar kualitas.

Produsen keramik sanitary di Indonesia yang memiliki afiliasi jaringan internasional, PT Surya Toto Indonesia (TOTO) mengakui bahwa memang saat ini industri keramik sanitary tengah mengalami kelesuan. Namun, TOTO sebagai perusahaan yang telah lama berada di Indonesia merubah strategi bisnisnya dengan lebih menggalakkan ekspor ke beberapa negara. Hal ini dilakukan demi mendukung program pemerintah untuk mengalakkan ekspor guna menekan defisit neraca perdagangan.

Tercatat di semester I-2019, penjualan ekspor TOTO justru naik 3,13 persen menjadi Rp245,46 miliar, sementara penjualan domestiknya menurun 18,05 persen (y-o-y) menjadi Rp744,27 miliar.

Presiden Direktur PT Surya Toto Indonesia (TOTO) Hanafi Admadiredja yang ditemui Industry.co.id beberapa waktu lalu mengatakan, pasar ekspor memang sangat menjanjikan. namun, ia mengakui pasar dalam negeri hingga saat ini masih menjadi penopang penjualan. "Jika dilihat dari komposisinya, memang ekspor kita masih 20 persen dari total produksi," kata Hanafi.

Ditambahkan Hanafi, Amerika Serikat (AS), Jepang, dan China masih menjadi negara tujuan utama ekspor produk TOTO. Meskipun diakuinya, beberapa negara lainnya juga memiliki pasar yang cukup potensial antara lain, Vietnam, Singapura, Malaysia, dan negara-negara Timur Tengah.

Namun, Hanafi mengakui bahwa masih ada tantangan yang mesti dihadapi untuk ekspor antara lain, masih lesunya ekonomi global hingga saat ini. Ditambah lagi perang dagang antara AS dan China yang masih terus berlangsung hingga saat ini.

Tak hanya diluar negeri, lanjut Hanafi, pasar dalam negeri yang belum ada perkembangan positif hingga saat ini juga menjadi tantangan tersendiri untuk pertumbuhan bisnis perusahaan. Untuk menghadapi penurunan panjualan dalam negeri, terang Hanafi, pihaknya akan menyasar segmen menengah ke bawah. Strategi ini diharapkan dapat mendorong produk-produk TOTO lebih cepat terserap ke pasar.

"Produk segmen bawah banyak kami jual di daerah Indonesia yang belum terjamah produk saniari," katanya.

Setelah resmi melakukan proses produksi dari tahun 1977, kini PT Surya Toto Indonesia (TOTO) telah memiliki lebih dari 3000 diler yang tersebar di seluruh penjuru Indonesia. TOTO juga telah memiliki 3 pabrik di Indonesia yang berada di Serpong, Balaraja, dan Surabaya. Hingga saat ini, pabrik TOTO di Balaraja menjadi yang terluas dan terbesar dengan memiliki lebih dari 27 hektare (ha) dan memiliki 8 lini produksi. Hampir 95 persen produk TOTO yang terjual di pasaran diproduksi di pabrik Balaraja.

Pabrik yang memiliki lebih dari 2500 orang pekerja ini telah mengadopsi teknologi terkini dan terintegrasi antar semua lini produksi, dan telah mendapatkan beberapa sertifikat diantaranya ISO 14000, Japan Industrial Standar Certificate, dan Standar Nasional Indonesia. Tak hanya itu, TOTO juga telah banyak mendapatkan penghargaan antara lain, TOP BRAND AWARD, ICSA 2007, BEST CUSTOMER AWARD.

Selain itu, TOTO juga berhasil meraih penghargaan dari Kementerian Lingkungan Hidup RI, Kementerian Ketenagakerjaan RI terkait "Penghargaan Kecelakaan Nihil", dan Sertifikat Produk dari Kementerian Perindustrian.

Hingga saat ini, PT Surya Toto Indonesia (TOTO) telah menjadi perusahaan terkemuka yang berhasil mempersembahkan produk-produk yang bermanfaat dan berkualitas tinggi, memberikan pelayanan prima untuk memenuhi kepuasan pelanggan, melindungi lingkungan dunia dengan menghemat penggunaan sumber daya alam (SDA) dan energi, serta berkontribusi bagi perekonomian Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Zoom Bombing (Nytimes)

Selasa, 31 Maret 2020 - 21:15 WIB

Lagi Asik Video Konfrensi Tapi Terserang Zoom Bombing, Berikut 14 Langkah Aktifkan Waiting Room

Banyak instansi pemerintah, perusahaan, universitas dan sekolah mengadopsi kebijakan bekerja dari rumah dan banyak di antaranya menggunakan tool konferensi online. Salah satu platform yang namanya…

Pernikahan (Foto Dok Ist)

Selasa, 31 Maret 2020 - 20:48 WIB

Ingin Sah Secara Online? Ikuti Petunjuk Nikah Berikut Ini...

Pemerintah telah memperpanjang sistem bekerja dari rumah atau work from home (WFH) PNS sampai 21 April 2020. Bagi Kementerian Agama, kebijakan ini berdampak juga pada layanan di Kantor Urusan…

Alat Pelindung Diri (APD)

Selasa, 31 Maret 2020 - 20:20 WIB

Penambahan Produksi APD Digenjot Hingga 17 Juta Unit per Bulan

"Kami berharap, produsen ini akan mampu memenuhi produksi 16-17 juta unit APD per bulan dan untuk baju medis atau surgical gown sebesar 508.800 paket per bulan,"

Platnas Cipayung Jakarta (Foto Ist)

Selasa, 31 Maret 2020 - 20:03 WIB

Hasil Rapid Test: Atlet Pelatnas Cipayung Negatif Covid-19

Seluruh atlet yang berada di Pelatnas Cipayung dipastikan negatif Covid-19 setelah menjalani rapid test, termasuk tim All England 2020 yang dua pekan lalu kembali dari Birmingham, Inggris. Selain…

Bank BCA

Selasa, 31 Maret 2020 - 19:10 WIB

BCA Beri Keringanan ke Nasabah Terdampak Corona

Bank Central Asia (BCA) memberikan kelonggaran atas cicilan kredit akibat adanya wabah Corona. Kebijakan tersebut selaras dengan harapan pemerintah.