Semangat Bantu UKM, Moka Berbagi Strategi Bisnis dengan Tren Data Ramadan

Oleh : Hariyanto | Rabu, 22 Mei 2019 - 11:41 WIB

Data Analyst Moka Hutami Nadya
Data Analyst Moka Hutami Nadya

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Moka, startup penyedia layanan sistem kasir digit merilis data-driven insight menarik yang bisa dimanfaatkan oleh pelaku UKM sebagai bahan evaluasi strategi bisnis Ramadan tahun ini dibandingkan dengan Ramadan tahun lalu untuk para pelaku UKM guna mempersiapkan bisnis di hari raya yang lebih baik. 

Melalui medium microsite dan e-book Ramadan yang dapat diakses secara gratis, paparan data ini memberikan tiga gambaran utama untuk bisnis, yaitu dengan menunjukkan tren ritel dan F&B selama Ramadan, perubahan perilaku konsumen pada saat sahur dan berbuka puasa, serta antisipasi penurunan penjualan setelah Ramadan usai.

Selama Ramadan, industri ritel, F&B dan servis mengalami peningkatan transaksi yang signifikan, terutama pada minggu-minggu akhir di bulan Ramadan. Komoditi seperti pakaian dan aksesoris mengalami peningkatan volume pendapatan sebanyak 38,8 persen sementara jumlah transaksi tiap outletnya pun naik hingga 68,1 persen. 

Salah satu produk pakaian yang paling laku terjual saat bulan Ramadan tahun 2018 adalah hijab, dengan preferensi hijab berbahan voile polos dan syal bermotif serta hijab dengan warna lembut seperti merah muda, persik dan biru. Berbeda dengan tahun lalu dengan hijab berbahan voile polos yang banyak digemari, data menunjukkan bahwa hijab voile bermotif mulai mendominasi pasar di Ramadan 2019.

Untuk bisnis F&B, tren penjualan di tahun 2018 lebih kurang serupa dengan tahun 2019, dimana pada minggu pertama Ramadan, bisnis F&B sedikit melemah dibandingkan minggu sebelumnya dengan penurunan jumlah transaksi antara 20-30 persen tiap outlet. Penjualan di bisnis F&B kembali meningkat di minggu kedua Ramadan dan diperkirakan akan terus meningkat sampai minggu terakhir Ramadan, yaitu 15-25 persen lebih tinggi dibandingkan dari minggu kedua Ramadan. 

Namun begitu, terlepas dari angka pertumbuhan bisnis yang positif, terdapat penurunan penjualan di berbagai industri satu minggu setelah Hari Raya. Adapun penurunan yang terjadi sejumlah 42,5 persen pada merchant kuliner, 67,75 persen pada merchant ritel, dan 70% pada merchant servis. Diperlukan strategi khusus bagi para pelaku UKM agar tetap dapat meningkatkan performa bisnisnya bahkan sampai Ramadan usai.

Hutami Nadya, Data Analyst Moka menjelaskan poin-poin menarik yang dapat menjadi acuan bagi pelaku UKM untuk mengevaluasi bisnisnya selama Ramadan. “Dapat disimpulkan bahwa puncak penurunan transaksi akan terjadi di minggu Idulfitri, namun penjualan akan kembali naik pada minggu pertama setelah Idulfitri,” kata Hutami di Jakarta, Selasa (21/5/2019).

Menurut Hutami, langkah yang bisa diambil oleh para pelaku UKM setelah melihat tren aktivitas ini adalah dengan memperpanjang periode diskon hingga minggu pertama setelah Ramadan, menawarkan produk baru, menjual stok lama dengan promo paketan, serta meningkatkan program loyalitas dengan menawarkan reward khusus setelah bulan Ramadan.

Turut hadir pada acara ACOM, Ibu Destry Anna Sari, Asisten Deputi Pemasaran Kementerian Koperasi dan UKM Indonesia mengatakan kegiatan diskusi seperti ACOM spesial Ramadan ini bermanfaat untuk meningkatkan aktifitas ekonomi di kalangan UKM
Indonesia. 

“Dengan mengetahui tren yang berlangsung dan memanfaatkan momentum, kami berharap para pelaku usaha dapat tetap produktif untuk meningkatkan produksi dan penjualan bisnis,” ujarnya.

Tidak hanya ebook Ramadan, Moka menyalurkan semangat #BantuLebihBaik untuk para pelaku UKM melalui microsite yang berisi berbagai info dan inspirasi bisnis terkini seperti kisah inspiratif merchant dan juga tips berbisnis sesuai dengan industrinya masing-masing. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dok. Kementerian PUPR

Senin, 06 Juli 2020 - 10:15 WIB

Lanjutkan Penataan 5 KSPN, Kementerian PUPR Mulai Penataan Kampung Ulos Samosir

Untuk mendukung pemulihan ekonomi, khususnya di sektor pariwisata, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus melanjutkan penataan di 5 Kawasan Strategis Pariwisata Nasional…

Kunjungan Kehormatan (Courtessy Call) dan Pertemuan dengan Menteri Pertahanan (Menhan) Republik Federal Nigeria

Senin, 06 Juli 2020 - 10:10 WIB

Perkuat Kerjasama Militer Pertahanan, Atase Pertahanan RI Dampingi Dubes RI-Abuja Bertemu dengan Menhan Nigeria

Untuk memperkuat diplomasi dan hubungan kerjasama militer pertahanan antara kedua negara, pejabat Atase Pertahanan (Athan) RI Kolonel Arh Bangun Manahan Tanjung mendampingi Duta Besar LBBP RI…

ITDC Kembali Salurkan Masker Bagi Pedagang Asongan

Senin, 06 Juli 2020 - 09:10 WIB

ITDC Kembali Salurkan Masker Bagi Pedagang Asongan

PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC), BUMN pengembang dan pengelola kawasan pariwisata The Nusa Dua Bali dan The Mandalika Lombok,…

KPBI dan PT Asia Sejahtera Mina Jalin Kerjasama Pembelian dan Penjualan Kembali Resi Gudang Rumput Laut

Senin, 06 Juli 2020 - 08:48 WIB

KPBI dan PT Asia Sejahtera Mina Jalin Kerjasama Pembelian dan Penjualan Kembali Resi Gudang Rumput Laut

Dalam kerjasama ini, KPBI melakukan pembelian atas Resi Gudang dari komoditas rumput laut yang dimiliki oleh PT Asia Sejahtera Mina Tbk, dengan ketentuan akan dilakukan pembelian kembali dalam…

Ilustrasi Walikota Surabaya Risma dan Gubernur Jatim Khofifah (ist)

Senin, 06 Juli 2020 - 08:30 WIB

Gawat! Penambahan Pasien Positif 1.607 Orang per Hari, Yurianto: Jatim Tertinggi Cetak 552 Kasus Baru

Mata rantai penularan virus SARS-CoV-2 belum berhenti. Hingga saat ini menurut hasil konfirmasi data gugus tugas nasional ada penambahan kasus positif COVID-19 berjumlah 1.607 orang sehingga…