Polri Imbau Masyarakat Tak Demo 22 Mei

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 18 Mei 2019 - 11:35 WIB

Polri
Polri

INDUSTRY.co.id - Jakarta-Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri Inspektur Jenderal Mohammad Iqbal mengatakan sejumlah terduga teroris berencana melakukan aksi teror dengan bom pada Rabu 22 Mei 2019. Menurut Iqbal, para terduga teroris itu berencana menyerang massa yang akan demo pada 22 Mei mendatang dan aparat yang bertugas.

Kata Iqbal, informasi ini didapat dari hasil pemeriksaan dari terduga teroris yang ditangkap polisi. Polisi tidak dapat memastikan aksi teror ini akan berlanjut atau tidak, meskipun sebanyak 68 terduga teroris telah ditangkap.

"Karena bagi kelompok ini demokrasi adalah paham yang tidak sealiran dengan mereka. Dan ini adalah target mereka. Karena itu lewat forum ini kepolisian negara Republik Indonesia menyampaikan bahwa pada tanggal 22 Mei, masyarakat kami imbau tidak turun," jelas Mohammad Iqbal di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (17/5/2019).

Iqbal menambahkan sebagian besar terduga teroris ditangkap pada 3 bulan terakhir. Rinciannya bulan Mei sebanyak 29 orang, April 14 orang dan Maret 20 orang. Sedangkan bulan Januari sebanyak 4 orang dan Februari 1 orang. Adapun beberapa barang bukti yang disita kepolisian antara lain 5 bom rakitan, 4 pisau, dan 2 busur panah.

"Dari 68 tersangka sedang melakukan proses penyidikan dan proses pengembangan juga. Dari 68 tersangka, 8 tersangka meninggal dunia. 1 tersangka meledakkan diri di Sibolga dan daya ledaknya luar biasa. Dan 7 tersangka meninggal dunia karena mengancam nyawa petugas," imbuhnya seperti dilansir VoaNews.

Dua dari para terduga teroris yang memberikan kesaksian tentang rencana aksi pada 22 Mei mendatang adalah EY dan DY. Menurut DY, ia telah merangkai bom yang akan digunakan beberapa orang yang dipimpinnya melakukan aksi pengeboman dengan menggunakan remote atau alat pengoperasi jarak jauh.

"Yang mana pada tanggal tersebut sudah kita ketahui bahwa di situ akan ada kerumunan massa, yang merupakan event yang bagus menurut saya untuk melakukan amaliah. Karena di situ merupakan pesta demokrasi yang menurut keyakinan saya itu adalah syirik akbar yang membatalkan keislaman," tutur DY.

Hal yang sama juga disampaikan EY. Menurutnya pemilu merupakan kesyirikan dan dirinya akan melakukan aksi pengeboman dengan meletakkan bom di kerumunan massa pada 22 Mei mendatang.

Seperti diberitajan sebelumnya, Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Tito Karnavian menegaskan people power untuk menggulingkan pemerintah merupakan tindakan makar.

Pemilihan Umum 2019 sudah berlangsung pada 17 April lalu, namun suhu politik justru memanas. Pasalnya karena muncul tudingan bahwa kubu petahana yang tengah berkuasa melakukan kecurangan secara masif, sistematis, dan terstruktur. Situasi ini memunculkan ketegangan dan kecemasan akan stabilitas keamanan.

Kapolri Tito Karnavian mengungkapkan potensi aksi yang keberatan dengan hasil penghitungan perolehan suara dan menuding telah terjadi kecurangan dalam proses yang sedang berlangsung. Tito membenarkan bahwa unjuk rasa memang dilindungi oleh hukum, yaitu Undang-undang Nomor 9 Tahun 1998; tetapi ia mengingatkan kebebasan menyampaikan pendapat di muka umum tidak bersifat absolut.

Tito menyebut Pasal 6 Undang-undang Nomor 9 Tahun 1998, di mana ada lima batasan dalam menyampaikan pendapat atau berekspresi di muka umum, yakni tidak boleh mengganggu ketertiban publik, harus menghargai hak asasi orang lain, harus mengindahkan etika dan moral, serta tidak boleh mengancam keamanan nasional, harus menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Jadi, menurut Tito, berdasarkan pasal 6 undang-undang itu, mobilisasi umum dalam bentuk unjuk rasa apapun juga kalau melanggar dapat dibubarkan. Jika dibubarkan massa melawan, maka ada hukum pidananya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pengunjung mengamati papan elektronik yang memperlihatkan pergerakan IHSG di gedung BEI (Foto Rizki Meirino)

Selasa, 28 Januari 2020 - 13:17 WIB

BEI Siap Bimbing IPO Perusahaan Terdaftar di BKPM

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) meniai adanya kerjasama dengan Badan Kordinasi Penanaman Modal (BKPM) dapat memperkuat perekonomian kedepannya.

Pariwisata Bali (Foto Dok Instagram)

Selasa, 28 Januari 2020 - 13:00 WIB

Terkait Wabah Corona, Bali Kintamani Festival Diundur Pelaksanaannya

Pemerintah Provinsi Bali memutuskan untuk mengundurkan pelaksanaan "Bali Kintamani Festival" yang sedianya digelar 8 Februari 2020, menyusul mewabahnya virus corona.

Petani sedang garap sawah menggunakan traktor

Selasa, 28 Januari 2020 - 12:52 WIB

ProPaktani: Program Luncuran Kementan Kembangkan Korporasi Petani

Sebagai langkah nyata penyediaan pangan bagi 267 jiwa sebagaimana arahan Presiden Jokowi, Kementerian Pertanian mulai menentukan langkah-langkah kebijakan dengan pendekatan berbasis kawasan.…

Tingkatkan Industri Pariwisata, SBD Terus Percantik Diri

Selasa, 28 Januari 2020 - 12:00 WIB

Tingkatkan Industri Pariwisata, SBD Terus Percantik Diri

Kabupaten Sumba Barat Daya atau biasa disingkat SBD adalah salah satu kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Timur dengan ibukota Tambolaka, terkenal memiliki banyak pantai pasir putih yang masih…

Metrodata (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 28 Januari 2020 - 11:18 WIB

Penjualan Capai Rp 15 Triliun, Metrodata Kian Optimis Memasuki Tahun 2020

Bertepatan dengan ulang tahun ke 45 ini, MTDL terus bertransformasi menjadi Digital Solution & Distribution Company, yang bermitra dengan lebih dari 100 merek produk TIK terkemuka. Hal ini sejalan…