Jaksa Agung: Pengancam Presiden Tepat Dijerat Pasal Makar

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 18 Mei 2019 - 11:21 WIB

Jaksa Agung HM Prasetyo (Foto Dok Industry.co.id)
Jaksa Agung HM Prasetyo (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Jaksa Agung HM Prasetyo menyebutkan tersangka pengancam penggal kepala Presiden Joko Widodo (Jokowi) berinisial HS sudah tepat dijerat dengan pasal makar atas perbuatannya.

"Sama makar juga kan mengancam memenggal kepala presiden, gimana sih. Baca pasal 104 KUHP jelas disitu mengancam memenggal, makanya harus hati-hati bicara itu," ujar dia di Kompleks Kejaksaan Agung RI, Jakarta, Jumat (17/5/2019)

Meski mengatakan khilaf dan menyesal saat mengancam akan memenggal kepala Presiden Jokowi, tersangka HS disebutnya tetap harus menerima konsekuensi atas tindakannya.

Prasetyo mengatakan hanya mengancam terhitung delik sudah selesai, tinggal penyidik mengumpulkan bukti-bukti yang diperlukan sesuai pasal yang digunakan.

"Dari situ jaksa menilai lagi, kalau memang layak diteruskan kami limpahkan ke pengadilan. Kami serahkan keputusan hakim. Tidak ada obral-obralan pasal makar, semua berangkat dari bukti yang ada," kata Prasetyo.

Sebelumnya, Direktur Program Institute for Criminal Justice Reform (ICJR) Erasmus Napitupulu menilai mengatakan ancaman memenggal presiden tidak dapat dikategorikan dan diukur sebagai sebuah permulaan pelaksanaan untuk membunuh presiden.

"Menyebutkan atau bahkan mengancam akan membunuh presiden bisa jadi merupakan suatu delik pidana, tetapi untuk makar hal ini terlalu mengada-ada," ujar Erasmus.

Sesuai Pasal 104 KUHP yang dikenakan kepada HS, delik makar merupakan bagian dari kejahatan terhadap keamanan negara dan tidak berdiri sendiri.

Erasmus mengatakan makar adalah sebuah unsur yang harus diletakkan pada tujuan tertentu dan dalam kasus HS, makar diletakkan bersamaan dengan tujuan untuk membunuh presiden dan seterus mengancam keamanan.

"Untuk membunuh seorang presiden tentu saja dibutuhkan usaha lebih dari sekedar berteriak di depan kamera," ujar dia.

Untuk itu, menurut dia, Pasal 104 KUHP tidak dapat digunakan untuk menjerat orang yang mengancam akan membunuh presiden pada saat suasana demo.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Maskapai Garuda Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 22:00 WIB

Garuda Indonesia Perkuat Kerja Sama Codeshare Jaringan Penerbangan Domestik

Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia akan terus meningkatkan kerjasama “codeshare” dengan maskapai global yang menjadi mitranya khususnya untuk penerbangan di domestik yang dioperasikan…

Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 21:30 WIB

Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita Antarkan Kemensos Raih Opini WTP untuk Ketiga Kalinya

Kementerian Sosial kembali meraih predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dalam Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas laporan keuangan Kementerian Sosial Tahun 2018 oleh Badan Pemeriksa…

Bambang Soesatyo Ketua DPR RI (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 21:00 WIB

Bambang Soesatyo Minta Seluruh Elemen Utamakan Kepentingan Bangsa

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta seluruh elemen bangsa mempererat tali silaturahmi untuk mengukuhkan kembali persatuan dan kesatuan bangsa. Hal ini sangat penting mengingat situasi…

Bukalapak Raih Penghargaan HR Asia Award 2019

Selasa, 18 Juni 2019 - 20:35 WIB

Bukalapak Raih Penghargaan HR Asia Award 2019

Bukalapak dianugerahi penghargaan HR Asia: Best Companies to Work for in Asia 2019 oleh HR Asia, sekaligus menjadikan Bukalapak sebagai satu-satunya perusahaan online marketplace Indonesia yang…

BRI Gelar Beasiswa Indonesia Cerdas (Foto Rino)

Selasa, 18 Juni 2019 - 20:14 WIB

Dukung Pemerataan Pendidikan, BRI Gelar Beasiswa Indonesia Cerdas

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. terus menunjukkan kinerja positif dalam penyaluran dana Corporate Social Responsibility (CSR) BRI Peduli di bidang pendidikan. Sepanjang triwulan I tahun…