Pengiriman PMI Melalui Satu Kanal Sebaiknya untuk Semua Negara

Oleh : Kormen Barus | Jumat, 03 Mei 2019 - 05:32 WIB

Kanan ke kiri : Kord. Forum Migran Indonesia, J. Suryahadikusuma; Direktur Eksekutif Padma Indonesia, Gabriel Goa; Ketua Umum Apjati, Ayub Basalamah; dan Satuan Tugas PMI dari PDIP di Arab Saudi, Syarief Rahmat
Kanan ke kiri : Kord. Forum Migran Indonesia, J. Suryahadikusuma; Direktur Eksekutif Padma Indonesia, Gabriel Goa; Ketua Umum Apjati, Ayub Basalamah; dan Satuan Tugas PMI dari PDIP di Arab Saudi, Syarief Rahmat

INDUSTRY.co.id, Jakarta- Pengiriman pekerja migran Indonesia (PMI) sektor pekerja rumah tangga (PRT) melalui sistem Satu Kanal (one channel) sebaiknya tidak hanya untuk PMI PRT yang dikirim negara Arab Saudi, tetapi juga untuk semua PMI sektor PRT yang dikirim ke semua negara di Timur Tengah (Timteng). “Bila perlu untuk semua PMI sektor PRT yang dikirim ke semua negara penempatan gunakan sistem One Channel,” kata Direktur EksekutifPelayanan Advokasi untuk Keadilan dan Perdamaian (Padma) Indonesia, Gabriel Goa.

Gabriel Goa mengatakan itu dalam acara diskusi dengan tema,”Berantas PMI Ilegal” di Jakarta, Kamis (2/5/2019). Tampil sebagai pembicara lain dalam diskusi yang diselenggarakan Forum Wartawan Ketenagakerjaan – Persatuan Wartawan Ketenagakerjaan Indonesia (Forwarker-PWKI) itu adalah Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Jasa Tenaga Kerja Indonesia (Apjati), Ayub Basalamah; Satuan Tugas PMI dari PDIP di Arab Saudi, Syarief Rahmat; dan Koordinator Forum Migran Indonesia, Jamaluddin Suryahadikusuma.

Sebagaimana diberitakan pada Desember 2018,Menteri Ketenagakerjaan, Hanif Dhakiri imenerbitkan Keputusan Menteri Ketenagakerjaan (Kepmenaker) Nomor 291/2018 tentang Pedoman Pelaksanaan Penempatan dan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia di Kerajaan Arab Saudi Melalui Sistem Satu Kanal (One Channel).

Menurut Gabriel Goa, pengiriman Sistem Satu Kanal harus dimaksimalkan. Artinya, sistem tersebut harus diperluas untuk negara-negara lain juga, bukan hanya Arab Saudi. Selain itu, sistem tersebut benar-benar berkualitas.

Berkualitas, kata Gabriel Goa, artinya mengirim PMI benar-benar mempunyai kompotensi dan skill. “Mereka harus menguasai bahasa di negara penempatan, serta menguasai bidang pekerjaan yang akan dikerjakan,” kata Gabriel Goa.

Gabriel Goa menjalaskan, ia mendukung pengiriman PMI dengan sistem Satu Kanal karena konsep Satu Kanal bisa mencegah terjadinya pengiriman PMI secara liar alias ilegal.

Senada Ayub Basalamah menegaskan, sistem Penempatan Satu Kanal merupakan kesepakatan antara pemerintah Indonesia bersama pemerintah Arab Saudi. “Ini kesepakatan dan perjanjian antara pemerintah dengan pemerintah dari dua negara,” kata Ayub. Oleh karena itu, kata dia, adalah wajar kalau Apjati patuh dan tunduk kepada keputusan pemerintah.

Ayub mengatakan, kelebihan atau keunggulan sistem Penempatan Satu Kanal, antara lain,pertama, pengurusan visa ke Arab Saudi akan sangat ketat, serta semua visa yang dikeluarkan Arab Saudi akan diinput oleh pemerintah Indonesia. Kedua, visa yang dikeluarkan pemerintah Arab Saudi adalah visa kerja, bukan visa umroh atau visa wisata. Ketiga, calon PMI yang mendapat visa pasti PMI yang sehat dan berkualitas.Keempat, sistem Pengiriman Satu Kanal dapat mencegah pengiriman PMI ilegal.

Sebelumnya, Menteri Ketenagakerjaan menerbitkan Surat Keputusaan Nomor 735/PPTKPKK/IV/2019 tentang Penetapan Perusahaan Penempatan Pekerja Migran Indonesia (P3MI) sebagai pelaksana penempatan dan perlindungan pekerja migran di Saudi melalui sistem Satu Kanal. Terdapat 58 perusahaan dalam SK tersebut.

Menurut Ayub, perusahaan-perusahaan yang dipercaya mengirim PMI dengan sistem Satu Kanal adalah perusahaan-perusahaan yang berpengalaman minimal lima tahun dalam penempatan PMI. “Jadi bukan perusahaan baru kemarin sore,” kata dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Maskapai Garuda Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 22:00 WIB

Garuda Indonesia Perkuat Kerja Sama Codeshare Jaringan Penerbangan Domestik

Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia akan terus meningkatkan kerjasama “codeshare” dengan maskapai global yang menjadi mitranya khususnya untuk penerbangan di domestik yang dioperasikan…

Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 21:30 WIB

Mensos Agus Gumiwang Kartasasmita Antarkan Kemensos Raih Opini WTP untuk Ketiga Kalinya

Kementerian Sosial kembali meraih predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dalam Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas laporan keuangan Kementerian Sosial Tahun 2018 oleh Badan Pemeriksa…

Bambang Soesatyo Ketua DPR RI (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 Juni 2019 - 21:00 WIB

Bambang Soesatyo Minta Seluruh Elemen Utamakan Kepentingan Bangsa

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) meminta seluruh elemen bangsa mempererat tali silaturahmi untuk mengukuhkan kembali persatuan dan kesatuan bangsa. Hal ini sangat penting mengingat situasi…

Bukalapak Raih Penghargaan HR Asia Award 2019

Selasa, 18 Juni 2019 - 20:35 WIB

Bukalapak Raih Penghargaan HR Asia Award 2019

Bukalapak dianugerahi penghargaan HR Asia: Best Companies to Work for in Asia 2019 oleh HR Asia, sekaligus menjadikan Bukalapak sebagai satu-satunya perusahaan online marketplace Indonesia yang…

BRI Gelar Beasiswa Indonesia Cerdas (Foto Rino)

Selasa, 18 Juni 2019 - 20:14 WIB

Dukung Pemerataan Pendidikan, BRI Gelar Beasiswa Indonesia Cerdas

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. terus menunjukkan kinerja positif dalam penyaluran dana Corporate Social Responsibility (CSR) BRI Peduli di bidang pendidikan. Sepanjang triwulan I tahun…