Petrokimia Gresik Keluarkan Dua Produk Baru Nonsubsidi pupuk NPK dan NPS

Oleh : Hariyanto | Rabu, 11 Juli 2018 - 09:49 WIB

Petrokimia Gresik
Petrokimia Gresik

INDUSTRY.co.id - Gresik - Produsen pupuk nasional asal Kabupaten Gresik, PT Petrokimia Gresik (PG) mengeluarkan dua produk barunya di tengah melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. 

Dirut PT Petrokimia Gresik Nugroho Christijanto mengatakan, di tengah tantangan ekonomi global yang masih sulit serta melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, perusahaannya akan terus bertransformasi, beradaptasi serta berkembang sesuai dengan tantangan dan peluang bisnis yang ada. 

Meski tahun lalu laba dan penjualan menurun sebagai imbas resesi ekonomi global, tapi tahun ini PG berharap bisa mengangkat dari sektor nonsubsidi dengan mengeluarkan produk baru nonsubsidi pupuk NPK dan NPS.

Langkah ini diambil karena kondisi global masih belum berpihak. "Itu kenyataan yang terjadi," katanya di sela-sela HUT pabrik PG ke 46 di Stadion Petrokimia, Selasa (10/07/2018).

Selain melakukan inovasi, efisiensi, dan diversifikasi produk, lanjut Nugroho, PG juga mencoba memposisikan perusahannya bagian dari solusi agroindustri. Sehingga, tidak hanya melulu menjual produk, tapi juga memberikan solusi bentuknya paket komplit memberikan eksistensi kepada konsumen, baik itu bercocok tanam yang lebih baik. Hal itu diharapkan bisa menjamin sustainable perusahaan. 

Ditanya adanya dua produk baru nonsubsidi, yakni NPK dan NPS, dikatakan Nugroho, terkait hal itu perusahaannya melihat sudah memiliki tagline produsen pupuk terlengkap.

"Kita mencoba ingin melengkapi dan itu belum dimiliki perusahaan. Pasalnya, dua produk tersebut segmennya ada tersendiri. Satu berbasis pupuk majemuk, tapi ada unsur kalsiumnya. Keduanya itu memiliki segmen sendiri," ujarnya.

Terkait dengan produk baru tersebut, Direktur Teknik dan Pengembangan (Dirtekbang) PG Arif Fauzan menuturkan, rencananya kedua produk baru itu di-launching di Petrokimia Agrifood Expo (PAE) 2018 ini. 

Sebagai produk baru, katanya, tentu dalam satu hingga dua tahun ke depan kemungkinan besar pangsa pasarnya masih kecil. Tapi, manajemen PG memperkirakan ke depan kebutuhan dan permintaan atas kedua jenis pupuk ini bakal meningkat seiring dengan pengenalan kedua pupuk ini yang makin bagus di mata petani.

"Kami ada slot pupuk nonsubsidi 160 ribu ton per per tahun untuk pupuk Phonska plus. Dari jumlah itu, 10 ribu ton per tahun diperuntukkan buat pupuk NPK dan NPS," paparnya. 

Ia menambahkan, nantinya kedua produk nonsubsidi itu segmennya ke sektor hortikultura. Sebab, bisnis nitrat itu lebih mudah diserap tanaman dengan posisi tak kaya air. Selain itu, program tersebut untuk mendukung pemerintah. Sebab, selama ini program itu kurang begitu baik dan pasarnya akan terus diperbesar. 

"Dua produk ini tidak mengganggu produk pupuk komersial sebelumnya, yakni NPK Phonska plus yang sudah dipasarkan," tandasnya.  (bj)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PATA

Jumat, 03 April 2020 - 00:28 WIB

Due to the Postponement of the 69th AGM at the PATA Annual Summit 2020 in UAE

Due to the postponement of the 69th Annual General Meeting (AGM) at the PATA Annual Summit 2020 in Ras Al Khaimah, UAE, the PATA Board has confirmed the extension of PATA Officers and the PATA…

zoneAlarms

Kamis, 02 April 2020 - 23:10 WIB

ZoneAlarm Launches New Web Secure Free Advanced Chrome Extension to Protect Users against the Most Common Online Threats

Check Point Software Technologies Ltd. (NASDAQ: CHKP) has today announced the launch of its ZoneAlarm Web Secure Free solution, giving users 100% free protection against phishing attacks, malicious…

Ketua Dewan Komisioner LPS Halim Alamsyah (FotoIst)

Kamis, 02 April 2020 - 21:50 WIB

Perpu Nomor 1 tahun 2020 Beri Kewenangan Tambahan LPS Dalam Menjamin Dana Nasabah Akibat Pandemi Covid-19

Dalam konferensi pers bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Menteri Keuangan, Gubernur Bank Indonesia, dan Ketua Dewan Komisioner OJK pada tanggal 1 April 2020 melalui video conference,…

Stop Kekerasan Terhadap Wartawan

Kamis, 02 April 2020 - 20:54 WIB

Setelah Tabrak SOP WHO, Oknum Protokol Anak Buah Walikota Palembang Tantang dan Ancam Wartawan Saat Press Confrence Covid-19

"Kami ini manusia juga, kenapa kami dikumpulkan di tempat berdesakan seperti ini, sesuai SOP WHO harus menjaga jarak minimal 1,5 meter untuk mencegah penyebaran Covid-19," ungkap satu wartawan.…

Dirjen Tanaman Pangan Suwandi saat tinjau banjir di Indramayu

Kamis, 02 April 2020 - 20:45 WIB

Kementan Kirim Benih ke 2.708 Hektar Lahan Terdampak Banjir Indramayu

Dampak iklim ekstrim yang terjadi di awal Maret 2020 mengakibatkan banjir di wilayah Kabupaten Indramayu, dampaknya dilaporkan banjir menggenangi beberapa areal persawahan. Dengan respon cepat,…