Segarnya Rujak Natsepa, Kuliner Khas Masyarakat Ambon

Oleh : Chodijah Febriyani | Jumat, 29 Juni 2018 - 09:45 WIB

Rujak Natsepa, Kuliner Khas Ambon (Foto: Chodijah Febriyani/Industry.co.id)
Rujak Natsepa, Kuliner Khas Ambon (Foto: Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Berbicara tentang kuliner khas Indonesia, Ambon punya kuliner unik yang dijual sepanjang Pantai Natsepa, namanya Rujak Natsepa. Hal ini membuat Ibu Ida Kuahaty mengenalkan kuliner khas Ambon tersebut di Asian Agriculture and Food Forum (ASAFF) 2018 di Jakarta Convention Center (JCC). 

"Ini namanya rujak natsepa, kenapa namanya itu? karena di Ambon ada pantai namanya Natsepa dan di pinggir pantai itu, banyak orang yang jual rujak tersebut," kata Ida Kuahaty penggagas C@Fe Beta Dari Timur saat ditemui di JCC, Jakarta, Kamis (28/6/2018).

 C@Fe Beta Dari Timur (Foto: Chodijah Febriyani/Industry.co.id)

Menurut Ida, rujak khas Ambon ini beda dengan rujak lainnya. "Rujak natsepa beda dari rujak lainnya. Karena, menggunakan bumbu kacang. Jadi, kacang tanah tersebut ditumbuk halus dan ciri khasnya kacangnya banyak. Lalu, bumbu rujaknya dicampur merata dengan macam buah-buahan," ujarnya. 

Biasanya, tambah Ida jika sedang di Ambon dan mau pulang ke Jakarta, ia membawa bumbu rujak tersebut pulang karena, bumbu rujak khas Ambon bisa tahan lama. "Kami sering kalau dari Ambon suka bawa bumbunya saja," imbuhnya. 

Selain bumbu kacang yang membedakan dari rujak natsepa ini, adalah gula khas Ambon. "Kami biasanya juga pakai gula khusus dari Ambon namanya gula Saparua. Kadang, juga pakai gula Jawa, atau gula aren," sambugnya. 

Selain menjual rujak natsepa, ada juga kuliner lainnya seperti nanas goyang. "Ini namanya nanas goyang, kalau bahannya cabe keriting, gula, sedikit terasi dan garam. Kenapa namanya nanas goyang? karena bikinnya dimasukkan ke panci lalu digoyang-goyang pancinnya dan tubuh juga digoyang.  Untuk satu porsi rujak natsepa seharga Rp45 ribu karena dijual di pameran, tapi kalau dijual di luar pameran harganya Rp25 ribu. Sedangkan, nanas goyang seharga Rp 35 ribu," pungkas Ida Kuahaty yang juga anggota Himpunan Kerukunan Tani Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat memberikan bingkisan lebaran untuk pegawai lingkungan Kemenperin

Kamis, 23 Mei 2019 - 16:50 WIB

Menperin Berikan 1.150 Bingkisan Lebaran untuk Pegawai Lingkungan Kemenperin

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menyerahkan secara simbolis bingkisan Lebaran dari Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kementerian Perindustrian kepada pegawai golongan I dan II, tenaga honorer,…

BGR Logistics Gandeng Sejumlah BUMN Kembangkan Smart Warehouse Hemat Energi

Kamis, 23 Mei 2019 - 16:11 WIB

BGR Logistics Gandeng Sejumlah BUMN Kembangkan Smart Warehouse Hemat Energi di Medan

Sejumlah BUMN dan anak usaha BUMN yang akan bekerjasama dengan BGR Logistics yakni PT Nindya Karya (Persero), PT Indra Karya (Persero), PT Virama Karya (Persero), PT Industri Nuklir Indonesia…

Penampakan Booth Suzuki di PRJ

Kamis, 23 Mei 2019 - 15:45 WIB

Usung Tema 100% Buat Indonesia, Suzuki Turut Ramaikan Jakarta Fair 2019

Dalam rangka memeriahkan Hari Ulang Tahun Kota Jakarta ke-492, PT Suzuki Indomobil Sales (SIS), agen pemegang merk Suzuki di Indonesia turut berpartisipasi pada acara tahunan Jakarta Fair Kemayoran…

Samsung Smart Learning Class

Kamis, 23 Mei 2019 - 15:19 WIB

Samsung dan IGI Makassar Perluas Manfaat Samsung Smart Learning Class Menjadi Paperless School

PT Samsung Electronics Indonesia terus berkontribusi dan memberikan manfaat bagi masyarakat Indonesia, salah satunya melalui implementasi program Corporate Citizenship pada bidang pendidikan.…

Ilustrasi Industri Manufaktur (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Kamis, 23 Mei 2019 - 15:15 WIB

Industri Manufaktur Sumbang Signifikan ke PMDN dan PMA

Kementerian Perindustrian terus berupaya mendorong realisiasi dari komitmen para investor sektor industri yang telah menyatakan minatnya untuk menanamkan modal di Indonesia.