Lindungi Pasar Domestik, Menperin Pacu Percepatan Pembangunan Klaster Industri Baja

Oleh : Ridwan | Senin, 25 Juni 2018 - 15:05 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) bertekad untuk melindungi pasar industri baja di dalam negeri dari serbuan produk impor seiring dengan peningkatan kapasitas produksi di tingkat global. 

Oleh karena itu, Kemenperin terus mendorong percepatan pembangunan klaster industri baja, misalnya di Cilegon, Banten yang ditargetkan dapat memproduksi hingga 10 juta ton baja pada tahun 2025. Selain itu, klaster industri baja di Batulicin, Kalimantan Selatan dan Morowali, Sulawesi Tengah.

Dalam upaya mendongkrak daya saing industri baja dalam negeri, Kemenperin telah menyusun strategi, antara lain implementasi revolusi industri 4.0 di sektor industri baja untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas.

“Diharapkan, pengembangan industri 4.0 ini menjadi kunci untuk mendorong industri bernilai tambah tinggi dan industri hilir berteknologi tinggi menjadi pemain kompetitif di tingkat global," jelas Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Jakarta, Senin (25/6/2018).

Selanjutnya, tambah Menperin, melaksanakan program pendidikan dan pelatihan vokasi yang link and match dengan industri untuk menghasilkan tenaga kerja yang kompeten.

"Di tahun 2018, kami menargetkan dapat menciptakan 300 ribu tenaga kerja terampil, dengan menggandeng sebanyak 558 perusahaan dan 1.500 SMK," ungkap Airlangga. 

Kebijakan lainnya adalah implementasi mengenai tingkat komponen dalam negeri (TKDN) pada proyek infrastruktur di Tanah Air. 

"Konsumen utama produk baja adalah sektor infrastruktur dan konstruksi, yang mencapai 80 persen dari total permintaan domestik, atau setara dengan 9,6 juta ton per tahun," ujarnya. 

Selain fokus pada implementasi TDKN untuk meningkatkan penggunaan produk industri dalam negeri, Kemenperin juga menerapkan SNI untuk produk baja. 

“Saat ini, terdapat 28 SNI wajib untuk produk baja agar meningkatkan kualitas dan keamanan di industri baja dalam negeri," imbuh Airlangga. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bank Indonesia (ist)

Selasa, 07 Juli 2020 - 20:15 WIB

Onny Widjarnako BI: Cadangan Devisa Juni 2020 Meningkat Jadi USD131,7 Miliar

Bank Indonesia (BI) kembali mencatat posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Juni 2020 sebesar USD131,7 miliar.

Bakamla RI dan JCG

Selasa, 07 Juli 2020 - 20:15 WIB

Tingkatkan Kapabilitas Personel di Tengah Pandemi Covid-19, Bakamla RI dan JCG Gelar Latihan Jarak Jauh

Di tengah pandemi Covid-19, Kepala Bakamla RI Laksdya TNI Aan Kurnia, S.Sos., M.M., dan Komandan Japan Coast Guard (JCG) Admiral Okushima Takahiro secara resmi membuka Kegiatan Training For…

Logo PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom)

Selasa, 07 Juli 2020 - 20:00 WIB

Tayangan Netflix Dapat Diakses di Jaringan TelkomGroup

Tayangan hiburan Netflix mulai hari ini dapat diakses di jaringan TelkomGroup. Pembukaan akses ini akan memungkinkan pelanggan IndiHome, Telkomsel, dan wifi.id mengakses konten-konten Netflix.

Produk Shure

Selasa, 07 Juli 2020 - 19:54 WIB

Shure Luncurkan Series Headphone Nirkabel Pertama, AONIC 50 Wireless Noise Cancelling

AONIC 50 memberikan kebebasan bagi pengguna untuk mengkostumisasi audio yang ingin didengar dengan tiga mode unik: Environment Mode, Neutral dan Adjustable Noise Cancellation.

Menteri BUMN Erick Thohir saat mendampingi Presiden Jokowi meninjau kawasan industri terpadu Batang

Selasa, 07 Juli 2020 - 19:45 WIB

Gerak Cepat! BKPM Pastikan Masterplan Kawasan Industri Batang 'Kelar' Pekan Depan

"Kepala BKPM langsung berkoordinasi dengan Menteri BUMN, kementerian/lembaga serta BUMN terkait kemarin. Sudah ada langkah-langkah konkret yang ditetapkan. Minggu ini kami targetkan penyelesaian…