Lindungi Pasar Domestik, Menperin Pacu Percepatan Pembangunan Klaster Industri Baja

Oleh : Ridwan | Senin, 25 Juni 2018 - 15:05 WIB

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto
Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) bertekad untuk melindungi pasar industri baja di dalam negeri dari serbuan produk impor seiring dengan peningkatan kapasitas produksi di tingkat global. 

Oleh karena itu, Kemenperin terus mendorong percepatan pembangunan klaster industri baja, misalnya di Cilegon, Banten yang ditargetkan dapat memproduksi hingga 10 juta ton baja pada tahun 2025. Selain itu, klaster industri baja di Batulicin, Kalimantan Selatan dan Morowali, Sulawesi Tengah.

Dalam upaya mendongkrak daya saing industri baja dalam negeri, Kemenperin telah menyusun strategi, antara lain implementasi revolusi industri 4.0 di sektor industri baja untuk meningkatkan efisiensi dan produktivitas.

“Diharapkan, pengembangan industri 4.0 ini menjadi kunci untuk mendorong industri bernilai tambah tinggi dan industri hilir berteknologi tinggi menjadi pemain kompetitif di tingkat global," jelas Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Jakarta, Senin (25/6/2018).

Selanjutnya, tambah Menperin, melaksanakan program pendidikan dan pelatihan vokasi yang link and match dengan industri untuk menghasilkan tenaga kerja yang kompeten.

"Di tahun 2018, kami menargetkan dapat menciptakan 300 ribu tenaga kerja terampil, dengan menggandeng sebanyak 558 perusahaan dan 1.500 SMK," ungkap Airlangga. 

Kebijakan lainnya adalah implementasi mengenai tingkat komponen dalam negeri (TKDN) pada proyek infrastruktur di Tanah Air. 

"Konsumen utama produk baja adalah sektor infrastruktur dan konstruksi, yang mencapai 80 persen dari total permintaan domestik, atau setara dengan 9,6 juta ton per tahun," ujarnya. 

Selain fokus pada implementasi TDKN untuk meningkatkan penggunaan produk industri dalam negeri, Kemenperin juga menerapkan SNI untuk produk baja. 

“Saat ini, terdapat 28 SNI wajib untuk produk baja agar meningkatkan kualitas dan keamanan di industri baja dalam negeri," imbuh Airlangga. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rayakan Tahun Kabisat 2020 di Holiday Inn & Suites Jakarta Gajah Mada

Kamis, 27 Februari 2020 - 15:30 WIB

Rayakan Tahun Kabisat 2020 di Holiday Inn & Suites Jakarta Gajah Mada

Tahun kabisat atau juga dikenal dengan istilah LEAP YEAR merupakan tahun yang mengalami penambahan satu hari di bulan Februari. Dalam ilmu astronomi hal ini ditujukan untuk menyesuaikan penanggalan…

Signify

Kamis, 27 Februari 2020 - 15:00 WIB

Signify Kian Dekat pada Tujuan Keberlanjutan 2020 Setelah Lampaui Pencapaian Target 2019

Signify (Euronext: LIGHT), pemimpin dunia di bidang pencahayaan, berhasil meraih kemajuan signifikan di tahun 2019 atas tujuan-tujuan keberlanjutan yang ditetapkan untuk 2020 sebagai bagian…

Audisi Abang None Jakarta Selatan

Kamis, 27 Februari 2020 - 15:00 WIB

Audisi Abang None Jakarta Selatan

Dalam rangka menyambut ulang tahun Jakarta ke 493, grandkemang Jakarta terpilih sebagai tempat diselenggarakannya kegiatan audisi ABANG NONE Jakarta Selatan pada tanggal 22 & 23 Februari 2020…

Audisi Abang None Jakarta Selatan

Kamis, 27 Februari 2020 - 15:00 WIB

Audisi Abang None Jakarta Selatan

Dalam rangka menyambut ulang tahun Jakarta ke 493, grandkemang Jakarta terpilih sebagai tempat diselenggarakannya kegiatan audisi ABANG NONE Jakarta Selatan pada tanggal 22 & 23 Februari 2020…

Hitachi

Kamis, 27 Februari 2020 - 14:37 WIB

Langkah Hitachi Vantara Ciptakan Daya Saing bagi para Enterprise

Hitachi Vantara, perusahaan subsidiari yang sepenuhnya dimiliki oleh Hitachi, Ltd. (TSE: 6501), hari ini mengumumkan bergabung dengan Hitachi Consulting sebagai satu perusahaan agar dapat menciptakan…