Hari ini, Harga CPO Malaysia Diperkirakan Bergerak pada Kisaran RM2.240-2.275

Oleh : Abraham Sihombing | Kamis, 21 Juni 2018 - 15:30 WIB

kelapa sawit
kelapa sawit

INDUSTRY.co.id, Jakarta – Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) Malaysia diperkirakan bakal lanjutkan tren penurunan pada perdagangan Kamis (21/06/2018) di kisaran RM2.240-2.275 per ton. Demikian diungkapkan Ibrahim, Direktur Utama Garuda Berjangka.

“Sepekan ke depan penurunan CPO tersebut diperkirakan masih akan berlanjut sehingga rentang harganya semakin melebar di kisaran RM2.220-2.290 per ton,” ujar Ibrahim di Jakarta, Rabu (20/06/2018).

Ibrahim mengemukakan, harga CPO Malaysia sejak awal 2018 ini terus-menerus menunjukkan penurunan. Itu terutama disebabkan oleh ancaman perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dengan sejumlah negara di dunia, termasuk Cina.

Di samping itu, demikian Ibrahim, ketidakpastian ekspor CPO ke Eropa membuat harga komoditas perkebunan yang strategis ini menjadi terus tertekan hingga berakhirnya Lebaran tahun ini.

Selama ini, Eropa merupakan konsumen CPO terbesar kedua di dunia setelah Asia. Pasokan CPO ke Eropa Timur selama ini didominasi oleh produk-produk sawit dari Indonesia dan Malaysia.

Menurut Ibrahim, harga CPO untuk pengiriman September 2018 di Malaysia Derivative Exchange turun 0,04% menjadi RM2.261 per ton dibandingkan harga pada satu hari perdagangan sebelumnya sebesar RM2.262 per ton.

“Itu adalah harga terendah CPO Malaysia sejak September 2016 lalu. Harga CPO di Malaysia Derivative Exchange tersebut telah terpangkas sekitar 3,05% dalam sepekan,” ungkap Ibrahim.

Ibrahim menuturkan, produk CPO masih mengalami sentimen buruk di Eropa, ditambah kebijakan bank sentral Eropa, yakni ECB (European Central Bank), yang masih akan mempertahankan tingkat suku bunga acuan sehingga membuat bursa derivatif lesu.

“Kondisi itu mengakibatkan dolar AS menguat. Meski demikian, depresiasi ringgit terhadap dolar AS tidak secara langsung mendorong kenaikan harga CPO. Itu karena sentimen perang dagang AS-Cina tadi. Karena itu, harga CPO yang diprediksi dapat bertahan di atas level RM2.400 per ton menjadi sebuah kemustahilan,” papar Ibrahim.

Ibrahim berpendapat, harga CPO Malaysia hingga akhir 2018 masih lesu. Sentimen kenaikan suku bunga bank sentral AS, The Federal Reserve, yang kemungkinan mencapai dua kali lagi juga diperkirkan bakal terus mempersulit kenaikan harga CPO lebih tinggi lagi. (Abraham Sihombing)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono,M.Tr (Han)

Jumat, 03 Juli 2020 - 04:30 WIB

Dankormar Dukung Prajurit Marinir Ikuti Kemajuan Teknologi

- “Kalian harus terus mengisi dan mengembangkan diri dengan ilmu serta mampu mengikuti perkembangan teknologi saat ini dan yang akan datang”, ucap Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayor…

Ketua Umum Apindo Haryadi Sukamdani

Jumat, 03 Juli 2020 - 04:30 WIB

Bisnis Pontang-panting, Pengusaha Butuh Stimulus Modal Kerja Rp 600 Triliun

"Kami hitung bersama dengan Kadin untuk sektor tekstil, transportasi, dan sektor manufaktur lainnya itu membutuhkan bantuan modal usaha sebesar Rp 600 triliun untuk setahun,"

Dukung Keberhasilan Protokol Kesehatan Yonmarhanlan XII Tertibkan Pasar Tradisional

Jumat, 03 Juli 2020 - 04:00 WIB

Dukung Keberhasilan Protokol Kesehatan Yonmarhanlan XII Tertibkan Pasar Tradisional

Tingkatkan disiplin masyarakat terhadap Covid-19, prajurit Batalyon Marinir Pertahanan Pangkalan (Yonmarhanlan XII) Pontianak bersama unsur TNI - Polri dan Gugus Tugas Penanganan Percepatan…

Panglima TNI-Purnawirawan Militer Sepakat Tingkatkan Pertahanan

Jumat, 03 Juli 2020 - 03:38 WIB

Panglima TNI-Purnawirawan Militer Sepakat Tingkatkan Pertahanan

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. didampingi Kapuskersin TNI Laksma TNI Didik Kurniawan, S.T., M.Si., dan Waasintel Panglima TNI Laksma TNI Drs. I Putu Arya Angga menerima audiensi…

Ketua Kadin Rosan P. Roeslani

Jumat, 03 Juli 2020 - 03:30 WIB

Menghadap OJK, Sejumlah Pengusaha 'Teriak' Pemberian Stimulus Masih Lambat

Otoritas Jas Keuangan memanggil sejumlah pengusaha yang tergabung dalam Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), dan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia…