H+3 Wisatawan Mulai Tinggalkan Bali Melalui Bandara Ngurah Rai

Oleh : Anisa Triyuli | Selasa, 19 Juni 2018 - 11:13 WIB

Bandara I Gusti Ngurah Rai di Bali
Bandara I Gusti Ngurah Rai di Bali

INDUSTRY.co.id - Denpasar- Wisatawan domestik mulai meninggalkan Bali melalui Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai setelah menghabiskan liburan panjang sehubungan Hari Raya Idul Fitri 1439 Hijriah.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat PT Angkasa Pura I Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Arie Ahsanurrohim di Denpasar, Selasa, memprediksi puncak arus balik atau keberangkatan wisatawan domestik terjadi pada H+3 Lebaran atau Selasa (19/6) hingga H+4 Lebaran atau Rabu (20/6).

Prediksi itu, kata dia, mengingat periode tersebut merupakan hari terakhir libur panjang serangkaian cuti bersama Lebaran pada pekan ini.

Lonjakan penumpang rute domestik yang meninggalkan Bali mulai terlihat sejak Senin (18/6) atau pada H+2 Lebaran di terminal keberangkatan domestik bandara setempat.

Posko Terpadu Monitoring Angkutan Lebaran 2018 di bandara setempat mencatat jumlah penumpang domestik yang berangkat atau keluar meninggalkan Bali pada Senin (18/6) mencapai 19.627 orang.

Jumlah itu lebih besar dibandingkan penumpang domestik yang tiba di Bali melalui Bandara Ngurah Rai yang mencapai 18.764 orang.

"Jika dibandingkan tahun sebelumnya terjadi kenaikan hampir 12 persen untuk penumpang domestik yang meninggalkan Bali," ucap Arie seperti dilansir Antara.

Pada H+2 Lebaran atau Senin (18/6) itu, sebanyak 16 penerbangan tambahan telah digunakan masing-masing delapan kali untuk kedatangan dan delapan kali penerbangan tambahan untuk melayani keberangkatan.

Hingga Senin (18/6) total jumlah penerbangan tambahan dari H-8 Lebaran atau dari Kamis (7/6) yang sudah digunakan maskapai penerbangan mencapai 112 jadwal "extra flight" untuk melayani tingginya lonjakan penumpang.

Tingginya permintaan wisatawan berlibur di Bali telah diantisipasi maskapai penerbangan yang sebelumnya mengajukan total tambahan penerbangan mencapai 724 "extra flight".

Jumlah itu melonjak hampir 96 persen jika dibandingkan periode sama tahun sebelumnya mencapai 369 penerbangan tambahan.

Jadwal penerbangan tambahan itu berlaku mulai 1-30 Juni 2018 dengan total jumlah tempat duduk mencapai 116.566 kursi.

Selain Jakarta dan Surabaya, rute penerbangan tambahan itu di antaranya melayani Semarang, Ujung Pandang, Lombok dan Labuan Bajo

Komentar Berita

Industri Hari Ini

CK Fong Presiden Direktur Treasure Bay Bintan (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 April 2019 - 15:00 WIB

Setahun, Treasure Bay Bintan Dikunjungi 180 Ribu Wisatawan

Objek wisata Treasure Bay yang ada di kawasan wisata Lagoi, Bintan masih menjadi objek wisata unggulan di Pulau Bintan bahkan di Kepri. Pada 2018 saja, resort yang dibangun dilahan seluas 338…

Kota Baru Meikarta Cikarang (Ist)

Jumat, 19 April 2019 - 14:00 WIB

Solusi Hunian Baru, Meikarta Pasarkan Unit Baru Seharga Rp280 Juta

Meikarta, hunian yang berlokasi di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat kembali memasarkan unit barunya dengan harga mulai Rp280 juta sebagai solusi bagi masyarakat yang ingin mencari hunian…

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (Foto PuspenTNI)

Jumat, 19 April 2019 - 13:00 WIB

Aparat Keamanan akan Tindak Tegas Upaya Ganggu Ketetertiban Masyarakat

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menegaskan, pihaknya tidak akan memberikan toleransi terhadap pihak-pihak yang berusaha mengganggu keamanan dan ketertiban. Apalagi, bila upaya itu dilakukan…

Kapolri Jendral Pol Tito Karnavian (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 April 2019 - 11:26 WIB

Kapolri Tito Karnavian Pastikan Pelaksanaan Pencoblosan Berlangsung Aman Terkendali

Kepala Kepolisian RI Jenderal Pol Tito Karnavian menyebutkan tidak ada kejadian signifikan yang mengganggu pelaksanaan pencoblosan suara pada 17 April 2019.

Ilustrasi hujan deras. (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 19 April 2019 - 11:19 WIB

Tetap Waspada, Potensi Hujan Lebat Masih akan Terjadi

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan release peringatan dini cuaca terbaru mulai Kamis (18/4/2019) sampai 2 hari kedepan (20/4/2019). Berdasarkan pengamatan BMKG,…