Industri Baja Nasional Butuh Investasi USD 14 Miliar

Oleh : Ridwan | Jumat, 18 Mei 2018 - 16:30 WIB

Industri Besi dan Baja (Ist)
Industri Besi dan Baja (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Industri besi baja nasional membutuhkan total investasi senilai US$ 14 miliar hingga 2025. Investasi itu dibutuhkan untuk membangun fasilitas smelter industri besi baja dengan total kapasitas 14 juta ton.

“Kebutuhan crude steel (baja kasar) dalam 10 tahun ke depan naik hampir 2 kali lipat menjadi 19,12 juta ton. Untuk memenuhi permintaan tersebut, dibutuhkan investasi untuk pembangunan smelter baru dengan nilai total US$ 14 miliar,” kata Kepala Sub Direktorat Industri Logam Non-Fero Kementerian Perindustrian Andi Rizaldi di Jakarta, Jumat (17/5/2018).

Andi mengungkapkan, peningkatan kapasitas produksi besi baja akan dilakukan secara bertahap. Pada 2015, pabrik milik PT Krakatau Posco direncanakan mulai berproduksi dengan kapasitas 3 juta ton crude steel. 

Selain itu, lanjutnya, akan ada peningkatan kapasitas produksi dari pabrik milik PT Krakatau Steel sebesar 1 juta ton crude steel. Dua tambahan ini akan meningkatkan kapasitas produksi domestik menjadi 10,84 juta ton.

Pada 2020, tambah Andi, bakal ada penambahan kapasitas sebesar 4 juta ton. Tambahan kapasitas ini berasal dari perluasan pabrik Krakatau Posco tahap II (3 juta ton) dan pengolahan produk yang dihasilkan PT Jogja Magasa Iron (1 juta ton).

“Tahun 2025, ditargetkan tambahan produksi 6 juta ton untuk memenuhi kebutuhan crude steel yang diperkirakan mencapai 19,12 juta ton,” ujar dia.

Andi melanjutkan, pihaknya meminta produsen besi baja untuk mengoptimalkan penggunaan bahan baku dalam negeri dalam memenuhi permintaan baja di pasar dalam negeri. Setidaknya, dibutuhkan bahan baku bijih besi sebanyak 250 juta ton dan pasir besi sebesar 110 juta ton untuk memenuhi permintaan produk besi baja pada 2025.

“Sementara itu, total kebutuhan energi untuk membangun fasilitas smelter industri besi baja dengan total kapasitas 14 juta ton pada 2025 adalah sebesar 1.174 megawatt,” jelas Andi.

Menurut Andi, industri besi baja di Indonesia masih menjanjikan pertumbuhan yang cukup tinggi. Hal ini terlihat dari konsumsi baja per kapita yang masih rendah. 

Hal senada diungkapkan Vice President Head of Market Research & Development PT Krakatau Steel Tbk Bimakarsa Wijaya yang mengungkapkan bahwa konsumsi baja per kapita Indonesia relatif rendah jika dibandingkan dengan negara lainnya di Asia. 

"Pada 2013, konsumsi baja Indonesia hanya 52 kilogram (kg) per kapita, jauh di bawah Thailand yang sebanyak 253 kg per kapita, Malaysia 330 kg per kapita, dan Singapura 879 kg per kapita,” ujar dia.

Menurut Bimakarsa, kebutuhan baja nasional akan terus meningkat, dan ketergantungan terhadap produk impor juga semakin tinggi. Industri baja domestik harus tumbuh dan berkembang agar ketergantungan terhadap produk impor dapat dikurangi. 

Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, nilai impor produk besi baja pada 2013 mencapai US$ 12,59 miliar, lebih tinggi dari nilai ekspor yang hanya US$ 1,91 miliar.

Sementara itu, utilisasi industri ini masih cukup rendah, di kisaran 68%. Tercatat, jumlah perusahaan besi baja yang beroperasi di Indonesia pada 2013 sebanyak 352 perusahaan, dengan jumlah tenaga kerja 114.596 orang. 

Menurut Bima, industri ini mencatatkan pertumbuhan yang cukup tinggi pada 2013, yakni sebanyak 10,74%. Total investasi yang masuk pada 2013 sebesar Rp 55,8 triliun. Sebanyak US$ 3,57 miliar dalam bentuk penanaman modal asing (PMA) dan Rp 21,89 triliun berupa penanaman modal dalam negeri (PMDN).

“Industri baja merupakan industri strategis dan merupakan industri ketahanan nasional, mengingat peran dan fungsinya dalam mendukung industri konstruksi-infrastruktur, manufaktur, dan pertahanan,” kata Bimakarsa.

Dia memprediksi, Indonesia akan menjadi pasar baja Asean terbesar, mengingat tingkat pertumbuhan ekonomi, geografi, dan infrastruktur. National interest (kepentingan nasional) terhadap industri baja nasional perlu mendapatkan perhatian lebih, mengingat kondisi yang berkembang dan persaingan global saat ini. 

Bimakarsa menambahkan, road map pertumbuhan industri baja nasional harus memerhatikan struktur fundamental, proyeksi supply demand, kapasitas, dan teknologi.

“Pembangunan industri baja dalam negeri sebaiknya diarahkan untuk lebih ditujukan dalam upaya pemenuhan kebutuhan pasar domestik. Konsumsi baja tahun 2020 diperkirakan meningkat menjadi 84-100 kg per kapita,” tutup dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo

Kamis, 26 Mei 2022 - 18:00 WIB

Ketua MPR RI Hadiri Pernikahan Ketua MK dengan Idayati

Ketua MPR RI sekaligus Wakil Ketua Umum Partai Golkar Bambang Soesatyo turut bahagia atas kelancaran prosesi pernikahan Ketua Hakim Mahkamah Konstitusi Anwar Usman dengan adik kandung Presiden…

Presiden Jokowi

Kamis, 26 Mei 2022 - 17:19 WIB

Pandemi Melandai, Presiden Jokowi Harap Aktivitas Seni dan Budaya Bangkit

Presiden Joko Widodo berharap melandainya pandemi menjadi momentum aktivitas seni dan budaya untuk bangkit kembali setelah terhenti selama dua tahun. Pernyataan ini disampaikan Presiden setelah…

Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia bersama Anindya Bakrie saat berfoto bersama Menteri Investasi Inggris Lord Grimstone

Kamis, 26 Mei 2022 - 15:30 WIB

Bertemu Menteri Investasi Inggris, Bahlil Pastikan Kerja Sama RI-Inggris Bakal Diteken pada KTT G20 di Bali

Di sela kunjungan kerjanya ke Davos, Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia bertemu dengan Menteri Investasi Inggris Lord Grimstone kemarin siang (25/5)…

Ketua Umum Badan Pengurus Pusat (BPP) HIPMI Mardani H. Maming

Kamis, 26 Mei 2022 - 15:00 WIB

Ini Kontribusi 50 Tahun HIPMI untuk Indonesia Menuju Era Keemasan

Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) sedang menuju era keemasan yang tahun ini akan menginjak usia 50 tahun. Anggota HIPMI di seluruh Indonesia akan tetap berjuang untuk membangun ekonomi…

Mentan SYL menyaksikan Porang yang akan diolah

Kamis, 26 Mei 2022 - 14:52 WIB

Kementan Dukung Investor Bangun Pabrik Olahan Porang Skala Besar di Lombok Barat

Pabrik pengolahan porang menjadi tepung glukomanan berkadar 90 persen mulai dibangun di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat.