Tata Kelola Pelancongan Suram: Cerita Cinta dan Sejarah Peperangan Heroik

Oleh : Bintang Handayani | Senin, 02 April 2018 - 13:39 WIB

Bintang Handayani, Ph.D, Dosen dan Peneliti Senior di President University, Cikarang
Bintang Handayani, Ph.D, Dosen dan Peneliti Senior di President University, Cikarang

INDUSTRY.co.id - Bagaimana alur cerita seperti kisah cinta dan pengaturan sejarah peperangan heroik dapat membangun situs pelancongan suram? Pengejaran pengalaman yang diwujudkan pada pencarian hal-hal kekinian dalam melancong dan berbaur dengan budaya pop diramalkan sebagai faktor dalam revitalisasi warisan sejarah alur cerita di Situs Pariwisata Gelap.

Revitalisasi peninggalan sejarah khususnya dalam konteks melancong kesitus pelancongan suram bergantung pada alur cerita yang klasik. Sisi gelap pelancongan suram yang dikonstruksi dari pengalaman hidup tematis yaitu kisah cinta dan sejarah peperangan banyak melekat dengan sejarah Indonesia dan cerita-cerita rakyat, contohnya situs pelancongan Danau Toba terletak di Pulau Sumatra Utara, Puputan Margarana dan Pura Teluk Terima terletak di Pulau Bali, Museum Lubang Buaya, dsb.

Penelitian mendalam tematis tentang kisah cinta dan sejarah peperangan ini telah ditetapkan dalam domain kajian pelancongan seperti pelancongan media, yaitu pelancongan yang diinduksi oleh media massa. Pelancongan yang diinduksi oleh media massa juga dikenal sebagai fenomena mobilitas para pelancong ke tempat-tempat yang mereka kaitkan dengan novel, film, atau serial televisi.

Lebih lanjut, pemeriksaan genre dalam kajian pelancongan sampai saat ini juga diperluas dengan adanya arus perkembangan Teknologi Komunikasi Informasi (TIK) dalam kajian pelancongan, hal ini menunjukkan keberadaan penceritaan digital, yang berasal dari komunitas online dan perilaku penciptaan konten dalam ranah pemasaran & komunikasi pelancongan; sejalan juga dengan beberapa arus terkini dari penelitian pelancongan dan perjalanan yang menawarkan konsepsi pariwisata virtual.

Secara paradoks, fenomena yang berkembang menunjukkan gangguan dalam ekosistem pelancongan yang dapat dilihat sebagai potensi dalam spektrum pelancong sebagai pemasar dalam kajian pelancongan dan keberadaan pelancong sebagai pemancing keramaian, mendatangkan para pelancong lainnya kesitus wisata suram. Untuk alasan itu, penting untuk memasukkan fenomena pertumbuhan seperti ini dalam merevitalisasi warisan sejarah dan kearifan budaya lokal.

*Bintang Handayani, Ph.D, adalahPeneliti Senior dan Dosen yang mencintai kota dimanapun dia tinggal sementara. Kajian penelitiannya berkisar pada Pencitraan Pariwisata Gelap, Penggunaan Teknologi pada Situs Kematian, Citra Merek Pelancongan dan Personifikasi Bangsa, serta studi Media & Komunikasi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Film 'Naga Bonar Reborn' Siap Tayang Bulan Oktober 2019

Kamis, 22 Agustus 2019 - 14:00 WIB

Film 'Naga Bonar Reborn' Siap Tayang Bulan Oktober 2019

Setelah 32 tahun berlalu, kisah Jenderal Naga Bonar kembali hadir ke tengah penonton Indonesia dengan cerita yang lebih lucu, segar dan para pemain terbaru. Kali ini di bawah judul Naga Bonar…

ICSECC 2019: Panggilan Akademisi untuk Menyelamatkan Bumi

Kamis, 22 Agustus 2019 - 13:46 WIB

ICSECC 2019: Panggilan Akademisi untuk Menyelamatkan Bumi

Para akademisi setuju untuk mengimplemetasikan penemuan baru untuk mempertahankan lingkungan yang sehat, menyelamatkan bumi dan menggunakan sumber daya alam dengan bijak. Masalah ini diangkat…

Ketua Asosiasi Pertekstilan Indonesia

Kamis, 22 Agustus 2019 - 13:45 WIB

Lindungi Industri Tekstil Nasional, API Segera Ajukan Safeguard

Ketua Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Ade Sudrajat akan mengajukan tarif safeguard untuk produk tekstil impor sebesar 2,5%-18%. Pengajuan ini untuk melindungi produk tekstil dalam negeri…

Para finalis Miss Grand Indonesia dari 34 wilayah di Indonesia mengikuti pembekalan materi oleh Bupati Kabupaten Bogor di RM Bumi Aki Cibinong, Rabu (21/8).(Ist)

Kamis, 22 Agustus 2019 - 13:27 WIB

Miss Grand Indonesia 2019 Dukung Program Pariwisata Kabupaten Bogor

Selain pembekalan materi seputar wanita dan karier dari Bupati Bogor, para finalis juga dibekali materi kepribadian yang di sampaikan oleh Ahmad Zulfikar Priyatna. S.E.

Agus Mulyana, Direktur Kepatuhan Bank bjb saat menerima penghargaan

Kamis, 22 Agustus 2019 - 13:14 WIB

Bank bjb Raih Penghargaan TOP GRC 2019

Jakarta – Pengelolaan risiko yang baik menjadi salah satu kiat kunci yang harus dipraktikkan dalam setiap usaha bisnis. Peran manajemen risiko yang lebih banyak berada di balik layar ini tak…