PBB Nilai Indonesia Berhasil Kelola Lahan Gambut

Oleh : Herry Barus | Minggu, 25 Maret 2018 - 05:18 WIB

Tanah Gambut (Ali Fahmi / jurnalbumi)
Tanah Gambut (Ali Fahmi / jurnalbumi)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Direktur Eksekutif Program Lingkungan pada Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) Erik Solheim memuji langkah-langkah yang dilakukan Indonesia dalam upaya pemulihan ekosistem gambut dan menilai upaya itu telah berhasil serta patut menjadi contoh bagai negara lain.

."Rusaknya lahan gambut di seluruh dunia akan menjadi pukulan besar terhadap Perjanjian Paris dan bagi generasi mendatang," kata Solheim dalam keterangan pers yang disampaikan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Jumat (23/3/2018) , terkait pertemuan tingkat tinggi Mitra Kerja Global Peatland Initiative (GPI) di Brazzaville, Republik Kongo, Kamis (22/3) waktu setempat.

Solheim mengatakan, dunia internasional memberi perhatian pada Indonesia karena menjadi salah satu negara yang memiliki lahan gambut terluas di dunia dengan luas lebih dari 15 juta hektare (ha).

Pascakebakaran hutan dan lahan (karhutla) hebat tahun 2015, terutama kebakaran gambut yang sangat sulit dipadamkan, Pemerintahan Presiden Joko Widodo secara efektif menjadikan kebijakan perbaikan tata kelola gambut sebagai prioritas nasional, melalui penerbitan peraturan perundangan maupun langkah-langkah nyata di lapangan untuk pencegahan terulangnya kembali kebakaran gambut.

Karena itu, Solheim juga meminta Republik Kongo dan Republik Demokratik Kongo untuk belajar dari pengalaman Indonesia dalam upaya pemulihan ekosistem gambut. "Republik Kongo dan Republik Demokratik Kongo harus belajar dari Indonesia," katanya.

Pada pertemuan ini Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia Dr Siti Nurbaya Bakar hadir sebagai pembicara kunci. Turut hadir Perdana Menteri Republik Kongo Clement Mouamba, Menteri Lingkungan Hidup Republik Demokratik Kongo Amy Ambatobe Nyongolo dan Menteri Lingkungan Hidup Republik Kongo Arlette Soudan-Nonau.

Siti Nurbaya menjelaskan bahwa karhutla hebat pada tahun 2015 lalu, terutama kebakaran gambut, menjadi pelajaran amat berharga bagi Pemerintah Indonesia sehingga pemerintah merespons melalui kebijakan-kebijakan untuk melakukan perbaikan tata kelola gambut secara ketat dan menyeluruh, terutama dalam rangka pencegahan terulangnya kebakaran gambut.

"Hasilnya pada periode 2016-2017, Indonesia berhasil menurunkan titik api sebanyak 93,6 persen. Keberhasilan ini merupakan bukti keseriusan Presiden Joko Widodo menjadikan pencegahan karhutla yang mayoritas terjadi di lahan gambut sebagai prioritas nasional, dan berhasil mewujudkan kebijakan-kebijakan dalam aksi yang efektif di lapangan," kata Nurbaya.

Nubaya menekankan salah satu kunci keberhasilan Indonesia adalah kemampuan untuk melibatkan semua pihak secara efektif dalam kerja besar ini, mulai dari organisasi kemasyarakatan, termasuk mendorong pemenuhan kewajiban legal sektor swasta yang terkait pengelolaan lahan gambut di konsesi mereka.

Upaya nyata Pemerintahan Presiden Joko Widodo menata lahan gambut, terbukti menyelamatkan jutaan rakyat Indonesia dari bencana kebakaran hutan dan lahan pada periode 2016-2017, setelah biasanya rutin terjadi selama hampir dua dekade.

Tata kelola gambut secara ketat dan menyeluruh yang dilakukan pemerintah Indonesia oleh United Nations Environment Programme (UNEP) atau program Lingkungan PBB menjadi contoh terbaik bagi seluruh negara di dunia yang memiliki persoalan serupa.

Capaian ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla pada November 2015 agar tata kelola gambut Indonesia harus diakui internasional.

"Karena masalah karhutla yang mayoritas terjadi di lahan gambut ini berlaku universal,'' kata Nurbaya dalam kunjungan kerjanya mengikuti pertemuan Mitra Kerja Global Peatland Initiative (GPI) ke-3 di Brazzaville, Republik Kongo.

Dalam waktu dekat dua negara yang memiliki luas gambut terbesar di dunia, yakni Republik Congo dan Republik Demokratik Congo segera belajar ke Indonesia. "Indonesia akan memimpin "south-south cooperation" (kerja sama selatan-selatan) menangani gambut Congo Basin untuk dunia," kata Nurbaya.

Congo Basin atau lembah Kongo meliputi tiga negara yang memiliki lahan gambut terluas kedua di dunia. Tiga negara dimaksud adalah Republik Congo, Republik Demokratik Congo dan Gabon. Selain Indonesia dan duo Congo, negara dengan luas gambut terbesar lainnya di dunia adalah Peru.

Pada pertemuan tersebut telah ditandatangani hasil konferensi Global Peatland Initiative ke-3 bersama dengan Menteri Lingkungan Hidup Republik Demokratik Kongo Amy Ambatobe Nyongolo dan Menteri Lingkungan Hidup Republik Kongo Arlette Soudan-Nonau.

Turut hadir menyaksikan Direktur eksekutif Program Lingkungan PBB (UNEP) Erik Solheim. "'Jika dulu gambut Indonesia dikenal karena rawan terbakar, sekarang sebaliknya, menjadi referensi untuk melindungi gambut Congo Basin,'' kata Nurbayai Menurut dia, dua menteri dari negara Congo juga akan ke Indonesia, sekitar bulan Juni mendatang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Booth PT Fajar Gelora lnti atau lebih dikenal dengan nama Fagetti di IndoBuildTech 2019, JCC.(Andi Mardana)

Rabu, 21 Agustus 2019 - 16:07 WIB

Datang ke IndoBuildTech, Arsitek Bisa Diskusi dengan Master of Art Stone

Beberapa kreasi teknologi marmer tersebut akan ditampilkan di booth Fagetti di IndoBuildTech yang mengambil tema "Determining the Latest Trends in Marble Architecture".

President Director PT. Fajar Gelora Inti, Ferdinand Gumanti (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Rabu, 21 Agustus 2019 - 15:54 WIB

Rubah Marmer Lebih Artistik, Fagetti Hadirkan Teknologi Terbaru IndoBuildTech 2019

PT Fajar Gelora Inti (Fagetti) meluncurkan teknologi marmer terbaru di lndoBuildTech 2019 yang berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan pada tanggal 21-25 Agustus 2019.

Arsitek Delution, hadir di acara IndoBuildTech Jakarta The 2nd Phase di Jakarta Convention Center (JCC), Rabu (21/8).(Andi Mardana)

Rabu, 21 Agustus 2019 - 15:36 WIB

Jakarta Architecture Installation Festival 2019 Hadir di JCC

Sebuah pameran mahakarya instalasi arsitek terkemuka di Hall A Jakarta Convention Center (JCC).

BNI Syariah di Islamic Tourism

Rabu, 21 Agustus 2019 - 15:36 WIB

BNI Syariah Gelar Acara Islamic Tourism Expo 2019

Jakarta - BNI Syariah menebar promo umroh murah dan beragam program menarik pada perhelatan Islamic Tourism Expo 2019. Pameran Umroh Haji & Wisata Halal terbesar dan terlengkap ini diselenggarakan…

Arena permainan olahraga di booth ISEF 2019 (Anto: Industry.co.id)

Rabu, 21 Agustus 2019 - 15:10 WIB

ISEF 2019, Gelar Lomba Berhadiah Rp50 Juta

Jakarta - Secara khusus, Dinas-dinas Pemuda dan Olahraga-Kemenpora dari berbagai wilayah di Indonesia berpartisipasi di ISEF sebagai representasi spirit dan komitmen peningkatan prestasi olahraga,…