PLN Pasok Listrik Industri Smelter dan Sektor Properti Kalbar

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 31 Oktober 2017 - 13:47 WIB

Ilustrasi Smelter
Ilustrasi Smelter

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Perusahaan Listrik Negara (PLN) memberikan pasokan listrik untuk industri pemurnian mineral atau smelter alumina dan pengembangan bisnis properti di kawasan Kalimantan Barat.

Bentuk kerja sama ini disalurkan melalui PLN Kalimantan Barat, yang ditandai dengan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) Power Purchase Agreement (PPA) tentang jual beli tenaga listrik dengan total 170 MVA k kepada dua perusahaan PT. Dinamika Sejahtera Mandiri (smelter) dan PT. Kurnia Jaya Raya (pengembangan properti).

Penandatanganan dilakukan oleh General Manager PLN wilayah Kalimantan Barat Richard Safkaur, Direktur PT. Dinamika Sejahtera Peng Tjoan serta Komisaris Utama PT. Kurnia Jaya Raya Swadono Adijianto yang disaksikan oleh Direktur Bisnis regional Kalimantan PLN Machnizon di Jakarta, Senin (30/10/2017)

"Setelah beberapa proyek pembangkit di Kalbar berhasil Commercial Operation Date (COD), diharapkan akan diikuti dengan peningkatan penjualan terutama untuk pelanggan industri dan bisnis," kata Richard saat memberikan sambutan.

Richard juga menjelaskan beberapa tahun lalu memang kondisi listrik di Kalimantan Barat mengalami defisit listrik tapi mulai awal tahun 2016 PLN sudah berhasil surplus daya listrik di sistem Khatulistiwa.

Kondisi ini menjadi penting dalam peningkatan iklim investasi di Kalimantan Barat. Oleh sebab itu PLN siap untuk melayani pelanggan-pelanggan dengan kebutuhan listrik besar.

Industri pertambangan dan bisnis pengembangan properti di Kalimantan Barat merupakan sektor yang sangat diminati oleh para investor. PLN akan memasok listrik sebesar 150MVA untuk Smelter alumina PT.Dinamika Sejahtera Mandiri yang rencananya mulai dibangun pada 2018 selesai pada 2020.

Sedangkan untuk PT. Kurnia Jaya Raya yang bergerak dibidang pembangunan mall, perumahan serta apartement di Kubu Raya, PLN akan menyediakan pasokan listrik secara bertahan dengan total 20MVA mulai tahun 2018 hingga 2023.

Sementara itu, Machnizon dalam "closing statmentnya" menyampaikan bahwa PLN akan berusaha menjadi penjual listrik yang baik dengan akan segera membangun infrastruktur penunjang untuk para investor yang telah mempercayai PLN untuk menyediakan listrik. Serta siap untuk menyambut para investor besar lainnya.

"Listrik di Kalimantan Barat sudah cukup dan kami siap melayani para investor yang datang ke Kalimantan Barat. Jadi pengusaha tidak perlu membangun pembangkit lagi, serahkan saja kepada PLN. kami siap menjadi penjual listrik yang baik." ujar Machnizon, seperti dilansir Antara.

Saat ini untuk menjaga kestabilan listrik di Kalimantan Barat PLN berkerja sama dengan Malaysia (SESCO) mengimpor listrik dengan total hingga 200 MW. Sambil menunggu pembangkit baru selesai yang akan semakin memperkuat kondisi Sistem listrik di Khatulistiwa seperti PLTU Sintang 2x7 MW, PLTG MPP Kalbar 100 MW, PLTU 3 Kalbar 3 2x50 MW dan PLTU Kalbar 1 2x50 MW.

Dengan penambahan kapasitas ini maka Sistem Khatulistiwa akan mengalami surplus energi dengan reserve margin lebih dari 30 persen. Sehingga pada 2018 mendatang kondisi sistem Khatulistiwa akan semakin kuat guna mendukung perekonomian Kalimantan Barat.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ada Apa Antara Aktris Maisaka dan Sambel Ijo?

Minggu, 23 Februari 2020 - 14:30 WIB

Ada Apa Antara Aktris Maisaka dan Sambel Ijo?

Menjadi finalis ajang pencarian bakat tarik suara menjadi pintu, Maisaka untuk terjun sebagai penyanyi dangdut profesional.

Mercedes-Benz Luncurkan New A-Class Sedan dan New GLC

Minggu, 23 Februari 2020 - 14:25 WIB

Incar Pasar Sumatera Selatan, Mercedes-Benz Luncurkan New A-Class Sedan dan New GLC

Mercedes-Benz terus melanjutkan komitmennya untuk para pelanggan di seluruh Indonesia dengan menawarkan produk-produk terbarunya. Hadir di Sumatera Selatan, PT Thamrin Citra Abadi memperkenalkan…

Ascada Musik Ramikan Industri Musik Nasional

Minggu, 23 Februari 2020 - 14:00 WIB

Ascada Musik Ramaikan Industri Musik Nasional

Meski band-band besar sudah tidak produktif lagi, namun lain halnya dengan Dadali. Band yang pernah mendapatkan rekor MURI sesebagai "Viewer Terbanyak Dan Tersingkat", dari sebuah video musik…

Eddy Cahyono Sugiharto

Minggu, 23 Februari 2020 - 13:20 WIB

Omnibus Law: Strategi Akselerasi Peningkatan Investasi dan Indonesia Maju

Visi Indonesia Maju 2045 dengan melabuhkan Indonesia menjadi negara yang memiliki pendapatan Rp 320 juta per kapita per tahun, dengan Produk Domestik Bruto (PDB) mencapai 7 triliun dollar AS,…

Rizal Calvary Marimbo

Minggu, 23 Februari 2020 - 12:47 WIB

Kisah Investasi Mangkrak Penyandang Disabilitas

(Bambang Susilo (42). Pengusaha kecil menengah (UKM) asal Klaten tak pernah membayangkan sebelumnya. Duduk sederet investor-investor kakap asing di Rakornas Investasi yang digelar Badan Koordinasi…