AETI Optimis Volume Ekspor Timah Lebih Baik di Tahun 2017

Oleh : Hariyanto | Kamis, 31 Agustus 2017 - 12:00 WIB

Timah (Ilustrasi)
Timah (Ilustrasi)

INDUSTRY.co.id - Nusadua - Ketua Umum Asosiasi Eksportir Timah Indonesia (AETI) Jabin Sufianto menuturkan, volume ekspor timah domestik pada 2017 dapat mencapai setingi-tingginya 78.000 per ton. Adapun batas bawah ialah 72.000 per ton.

"Melihat performa 7 bulan terakhir selama 2017, saya kira sampai akhir tahun volume ekspor bisa di kisaran segitu (72.000-78.000 ton). Yang jelas saya optimis lebih baik dari performa tahun lalu," ungkap Jabin di sela acara Indonesia Tin Conferences & Exhibition (ITCE) 2017 di Nusa Dua, Bali, Selasa (29/8/2017).

Volume ekspor tersebut juga menggambarkan proyeksi besaran timah yang ditransasikan di ICDX dan angka produksi 2017.

Menurutnya, besaran volume ekspor timah bergantung kepada banyak faktor seperti pengembangan pembangunan dan regulasi. Sebagai contoh, Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Erzaldi Rosman Djohan berencana akan memoratorium izin tambang baru.

Selain itu, industri timah domestik masih memiliki kendala kebocoran produksi ilegal. Praktik tersebut tentunya merugikan secara ekonomi, sosial, dan lingkungan.

Sementara, Chief Executive Stania Prima Group, perusahaan konsultan bisnis dan investasi, Rudy Irawan menyampaikan, Indonesia merupakan eksportir timah terbesar di dunia kendati jumlah produksinya masih di bawah China. Pasalnya, Negeri Panda menggunakan komoditas itu untuk kebutuhan di dalam negeri.

Pada 2016, diperkirakan cadangan timah Indonesia sebesar 900.000 ton. Dengan simulasi produksi sejumlah 60.000 ton per tahun, cadangan akan habis pada 2020. Adapun produksi sebanyak 33.000 ton per tahun menjaga cadangan timah hingga 2033.

Menurutnya, deplesi cadangan timah sampai 2020 dipengaruhi oleh enam faktor, yakni permintaan dan pasokan global, harga timah dunia, tambang inkonvensional (tambang rakyat), perkembangan teknologi, penemuan cadangan baru, serta kebijakan pemerintah.

"Solusi timah berkelanjutan dapat dilakukan dengan pendekatan manajemen antar stakeholder," paparnya.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gedung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Jakarta

Kamis, 02 April 2020 - 19:40 WIB

OJK Tindaklanjuti Perpu 1 2020

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyambut baik, mendukung dan menindaklanjuti penerbitan Perpu 1 Tahun 2020 dalam rangka menghadapi risiko penurunan perekonomian nasional dan stabilitas sistem…

Waskita Realty Siapkan 25 Wastafel Portabel Cegah Virus Covid 19

Kamis, 02 April 2020 - 18:00 WIB

Waskita Realty Siapkan 25 Wastafel Portabel Cegah Virus Covid 19

PT Waskita Karya Realty (Waskita Realty), anak perusahaan dari PT Waskita Karya, (Persero) Tbk, yang tengah mengembangkan berbagai hunian yang tersebar di kota-kota besar di Indonesia, turut…

Lima Tips Kerja Efektif dan Produktif dari Rumah di Tengah Pandemi COVID-19

Kamis, 02 April 2020 - 17:30 WIB

LimaTips Kerja Efektif dan Produktif dari Rumah di Tengah Pandemi COVID-19

Belakangan ini istilah work from home (WFH) atau bekerja dari rumah menjadi kian populer sejalan dengan arahan dari pemerintah untuk melakukan physical distancing demi melandaikan kurva penyebaran…

William Henley

Kamis, 02 April 2020 - 17:00 WIB

Gejolak Harga Minyak

Pekan kedua Maret 2020 berlangsung dramatis. Di saat fokus dunia tertuju kepada Covid-19, tiba-tiba ada kabar mengejutkan lain dari sektor komoditas. Harga minyak dunia anjlok tajam di atas…

Capitaland Tunjuk Mr Kevin Goh Sebagai CEO Bisnis Penginapan

Kamis, 02 April 2020 - 16:30 WIB

Capitaland Tunjuk Mr Kevin Goh Sebagai CEO Bisnis Penginapan

Mr. Kevin Goh ditunjuk sebagai CEO Bisnis Penginapan CapitaLand mulai hari ini, 1 April 2020 untuk mengawasi bisnis penginapan Grup CapitaLand. Penginapan adalah salahsatu dari tiga pilar bisnis…