Bidik Penjualan Rp1,9 Triliun, PT Arwana Citra Mulia Siapkan Empat Langkah Strategis

Oleh : Ridwan | Senin, 21 Mei 2018 - 12:25 WIB

Edy Suyanto, Chief Operating Officer (CFO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)
Edy Suyanto, Chief Operating Officer (CFO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Arwana Citra Mulia Tbk, optimis market Arwana dan Uno akan terus bertumbuh ditengah membaiknya daya beli masyarakat dan membaiknya harga komoditi di tahun 2018.

Hal tersebut disampaikan oleh Chief Operating Officer (COO) PT Arwana Citra Mulia Edy Suyanto saat ditemui Industry.co.id di Jakarta, beberapa waktu lalu. 

"Tahun ini kami menargetkan sales Rp1,9 triliun dengan laba bersih Rp150 miliar atau bertumbuh 15 persen dari tahun sebelumnya," kata Edy. 

Ia menambahkan, kinerja di tahun 2017 cukup membanggakan, perusahaan masih mampu mencetak pertumbuhan penjualan double digit dari Rp1,51 triliun menjadi Rp1,73 triliun, dengan laba bersih yang bertumbuh 35 persen dari Rp90 miliar menjadi Rp120 miliar. 

"Kinerja tahun 2017 membuktikan Arwana berhasil menerapkan strategi 'Lean Manufacturer' yang semakin efisien dari segi biaya dan produktivitas meningkat," ujarnya. 

Selain itu, tambah Edy, kejelian Arwana berhasil memasuki segmen menengah atas melalui brand 'Uno' untuk melengkapi produk Arwana yang selama ini fokus pada segmen menengah ke bawah. 

"Kinerja kuartal pertama 2018 masih 'on the track' sesuai proyeksi kami bertumbuh mendekati double digit untuk sales," terang Edy. 

Edy menuturkan, perusahaan telah mempersiapkan empat langkah untuk memperluas pangsa pasar diantaranya, pertama, memperkuat jaringan distribusi di dalam negeri dengan membuka sub distributor di Aceh, Kupang, dan Ambon. 

"Ketiga sub distributor tersebut melengkapi 45 sub distributor yang sudah ada," imbuhnya.

Kedua, memperluas pasar ke luar Indonesia dengan ekspor ke Malaysia, Pakistan, Korea Selatan, Filipina, Brunei Darusalam, Mauritius, dan Thailand. 

Ketiga, memasuki segmen menengah ke atas melalui produk Uno. "Keempat, launching produk baru dengan ukuran baru," ungkal Edy. 

Saat ini, Arwana memproduksi keramik lantai dengan ukuran mulai dari 20x20 meter persegi, 25x25 meter persegi, 40x40 meter persegi, 50x50 meter persegi, serta keramik dinding dengan ukuran 20x25 meter persegi, 25x40 meter persegi, dan 25x50 meter persegi.

"Kami bersyukur produk Uno mendapat feedback yang sangat positif dari pasar sehingga secara komposisi sudah mencapai 40 persen dari total portofolio produk kami," ucapnya.

Oleh karena itu, Edy berharap pemerintah membantu meningkatkan daya saing industri keramik nasional melalui penurunan harga gas, peningkatan pemakaian produk keramim dalam negeri melalui proyek-proyek pemerintah, serta dukungan pemerintah untuk penerapan safe guard terhadap keramik impor. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenperin)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 20:53 WIB

Pacu Implementasi Industri Keempat, RI Jadi Garda Terdepan Transformasi Industri 4.0 di Asia

Implementasi industri 4.0 di kawasan Asia dinilai dapat membangkitkan kontribusi sektor manufaktur dalam mendongkrak pertumbuhan ekonomi bagi negara-negara Benua Kuning tersebut.

Kepulauan Morotai, Maluku Utara. (Foto: IST)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 20:05 WIB

Yuk Nikmati Indahnya Surga Bawah Laut Pulau Morotai

Pulau yang secara administratif berada dalam kawasan Maluku Utara ini tak hanya punya pantai dan pasir yang lembut, tapi juga punya pemandangan bawah laut yang unik.

Yudha Fajrin pendiri sekaligus pemilik PT Kato Kuliner Indonesia (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 18:05 WIB

Sempat Tak Dapat Restu Orang Tua, Yudha Fajrin si Pedagang Satay Kini Sukses di Dunia Bisnis Indonesia

Mulai berbisnis sejak usia 15 tahun, Yudha Fajrin, pria kelahiran Palembang 5 Maret 1988 yang merupakan pemilik dari Satay Kato dan beberapa produk dengan brand Kato mengaku tak pernah kapok…

Kementerian Koperasi dan UKM memberikan fasilitasi kepada 18 KUKM potensial ekspor dengan total stand seluas 162 m2 untuk berpartisipasi dalam Trade Ekspor Indonesia (TEI) 2018 yang akan berlangsung 24-28 Oktober di ICE BSD Tangerang.

Selasa, 16 Oktober 2018 - 17:19 WIB

18 KUKM Potensial Ekspor Berkesempatan Ikuti TEI 2018

Kementerian Koperasi dan UKM memberikan fasilitasi kepada 18 KUKM potensial ekspor dengan total stand seluas 162 m2 untuk berpartisipasi dalam Trade Ekspor Indonesia (TEI) 2018 yang akan berlangsung…

Peluncuran Sandimas Home Center

Selasa, 16 Oktober 2018 - 17:08 WIB

Ekspansi Bisnis, Sandimas Pastikan untuk IPO

Kendati pasar properti belum sepenuhnya bergairah kembali, hal ini tidak menyurutkan Sandimas sebagai perusahaan yang bergerak di bidang bahan bangunan untuk memperlebar ekspansi bisnisnya.…