Bidik Penjualan Rp1,9 Triliun, PT Arwana Citra Mulia Siapkan Empat Langkah Strategis

Oleh : Ridwan | Senin, 21 Mei 2018 - 12:25 WIB

Edy Suyanto, Chief Operating Officer (CFO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)
Edy Suyanto, Chief Operating Officer (CFO) PT Arwana Citramulia Tbk. (Foto: Herlambang/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Arwana Citra Mulia Tbk, optimis market Arwana dan Uno akan terus bertumbuh ditengah membaiknya daya beli masyarakat dan membaiknya harga komoditi di tahun 2018.

Hal tersebut disampaikan oleh Chief Operating Officer (COO) PT Arwana Citra Mulia Edy Suyanto saat ditemui Industry.co.id di Jakarta, beberapa waktu lalu. 

"Tahun ini kami menargetkan sales Rp1,9 triliun dengan laba bersih Rp150 miliar atau bertumbuh 15 persen dari tahun sebelumnya," kata Edy. 

Ia menambahkan, kinerja di tahun 2017 cukup membanggakan, perusahaan masih mampu mencetak pertumbuhan penjualan double digit dari Rp1,51 triliun menjadi Rp1,73 triliun, dengan laba bersih yang bertumbuh 35 persen dari Rp90 miliar menjadi Rp120 miliar. 

"Kinerja tahun 2017 membuktikan Arwana berhasil menerapkan strategi 'Lean Manufacturer' yang semakin efisien dari segi biaya dan produktivitas meningkat," ujarnya. 

Selain itu, tambah Edy, kejelian Arwana berhasil memasuki segmen menengah atas melalui brand 'Uno' untuk melengkapi produk Arwana yang selama ini fokus pada segmen menengah ke bawah. 

"Kinerja kuartal pertama 2018 masih 'on the track' sesuai proyeksi kami bertumbuh mendekati double digit untuk sales," terang Edy. 

Edy menuturkan, perusahaan telah mempersiapkan empat langkah untuk memperluas pangsa pasar diantaranya, pertama, memperkuat jaringan distribusi di dalam negeri dengan membuka sub distributor di Aceh, Kupang, dan Ambon. 

"Ketiga sub distributor tersebut melengkapi 45 sub distributor yang sudah ada," imbuhnya.

Kedua, memperluas pasar ke luar Indonesia dengan ekspor ke Malaysia, Pakistan, Korea Selatan, Filipina, Brunei Darusalam, Mauritius, dan Thailand. 

Ketiga, memasuki segmen menengah ke atas melalui produk Uno. "Keempat, launching produk baru dengan ukuran baru," ungkal Edy. 

Saat ini, Arwana memproduksi keramik lantai dengan ukuran mulai dari 20x20 meter persegi, 25x25 meter persegi, 40x40 meter persegi, 50x50 meter persegi, serta keramik dinding dengan ukuran 20x25 meter persegi, 25x40 meter persegi, dan 25x50 meter persegi.

"Kami bersyukur produk Uno mendapat feedback yang sangat positif dari pasar sehingga secara komposisi sudah mencapai 40 persen dari total portofolio produk kami," ucapnya.

Oleh karena itu, Edy berharap pemerintah membantu meningkatkan daya saing industri keramik nasional melalui penurunan harga gas, peningkatan pemakaian produk keramim dalam negeri melalui proyek-proyek pemerintah, serta dukungan pemerintah untuk penerapan safe guard terhadap keramik impor. 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pembuatan Sedan Mercedes-Benz, Gunung Putri Bogor (Rizki Meirino/INDUSTRY.co.id)

Kamis, 13 Desember 2018 - 16:06 WIB

Penuhi Permintaan, Mercedes Benz The New Class akan Produksi di Indonesia

Mercedes-Benz baru saja memulai produksi mobil generasi terbarunya yaitu C-Class di pabriknya di Wanaherang, Bogor, Jawa Barat. Produksi ini khusus untuk memenuhi pasar Indonesia.

Pameran Indonesia Sport Expo and Forum (ISEF) 2018 yang berlangsung pada tanggal 2-6 Mei 2018 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD City, Tangerang

Kamis, 13 Desember 2018 - 16:01 WIB

Dorong Pengembangan Ekonomi Syariah, ISEF lahirkan kesepakatan kerjasama lebih dari Rp3 triliun

Bank Indonesia (BI) terus menjaga komitmennya untuk mendorong pengembangan ekonomi dan keuangan syariah, salah satunya dengan mendorong industri halal tanah air

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Kamis, 13 Desember 2018 - 15:05 WIB

Terkait BP Batam, Menperin: Keputusannya Single Otoriti di Pemda

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto turut mengomentari perihal pembubaran BP Batam.

Deputi Gubernur BI kiri dan Dirut BNI Syariah Abdullah Firman Wibowo

Kamis, 13 Desember 2018 - 14:51 WIB

BNI Syariah Hadir Dalam Perhelatan International ISEF Surabaya

Surabaya - BNI Syariah kembali mendukung Indonesia Sharia Economic Festival (ISEF) 2018 yang digagas oleh Bank Indonesia untuk kelima kalinya.

Ketua Komite Tetap (Komtap) Ketahanan Pangan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Franciscus Welirang (Foto: Kadin Indonesia)

Kamis, 13 Desember 2018 - 14:50 WIB

Kadin Nilai Tapioka dan Mocaf Bisa Dukung Ketahanan Pangan

Ketua Komite Tetap (Komtap) Ketahanan Pangan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Franciscus Welirang mengatakan, Indonesia adalah negara yang telah dikarunia dengan kekayaan umbi-umbian,…