PT Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk Resmi Tercatat di BEI

Oleh : Herry Barus | Selasa, 19 Desember 2017 - 07:43 WIB

Bursa Efek Indonesia (Foto Rizki Meirino)
Bursa Efek Indonesia (Foto Rizki Meirino)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Bursa Efek Indonesia (BEI) meresmikan pencatatan saham perdana PT Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk sebagai emiten ke-34 pada tahun 2017 dengan kode perdagangan JMAS.

"Saham PT Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk akan diperdagangkan di Papan Pengembangan. Saham JMAS masuk dalam sektor keuangan dengan sub sektor asuransi," papar Direktur Penilaian Perusahaan BEI, Samsul Hidayat di Jakarta, Senin(18/12/2017)

Ia mengatakan saham JMAS merupakan saham perusahaan asuransi syariah pertama, diharapkan dapat mendorong perusahaan sejenis untuk masuk ke pasar modal dalam rangka meraih dana untuk mendukung usaha ke depan.

"Pencatatan saham melalui mekanisme penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) memang telah lama menjadi salah satu sarana bagi perusahaan untuk menggalang dana. Kami selalu menyampaikan, tidak perlu menunggu besar lalu IPO, tetapi dengan IPO maka perusahaan menjadi besar. Kami juga berharap agar perseroan dapat menerapkan prinsip-prinsip pengelolaan perusahaan yang baik (good corporate governance/GCG)," katanya.

Melalui penerapan GCG, lanjut dia, diharapkan PT Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk dapat menjadi salah satu saham yang terus menjadi pilihan bagi para investor dan manajer investasi dalam menentukan portofolionya.

Dalam aksi korporasi itu, PT Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk melepas sebanyak 400.000.000 saham ke publik atau sekitar 40 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh setelah IPO seharga Rp140 per saham. Dengan demikian, perseroan meraih dana dari IPO sebesar Rp56 miliar.

Direktur Utama Asuransi Jiwa Syariah Jasa Mitra Abadi Tbk, Ibrahim mengatakan dana yang diperoleh dari hasil IPO, seluruhnya akan dipergunakan sebagai modal kerja dan digunakan untuk penempatan instrumen surat berharga yang kurang dari satu tahun.

"Kiranya dengan mencatatkan saham di BEI, JMAS dapat terus memberikan layanan terbaik untuk umat dan meningkatkan literasi keuangan syariah di Indonesia," katanya seperti dilansir Antara.

Dalam perdagangan perdana di BEI, saham JMAS tercatat naik 98 poin atau sekitar 70 persen ke posisi Rp238 per saham dibandingkan harga perdana Rp140 per saham.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Christian Rijanto, Co-Founder dan Creative Director bersama Seniman ultraviolet Rony "Rebellionik" Rahardian berfoto disamping BMW i8 di ajang WE THE FEST 2018 (Foto: Dok. BMW Indonesia)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 10:48 WIB

Instalasi BMW i8 Gemparkan Ajang WE THE FEST 2018

BMW turut serta dalam ajang festival musik, seni dan gaya hidup tahunan WE THE FEST dengan menampilkan BMW i8 hasil kolaborasi antara Christian Rijanto, Co-Founder dan Creative Director dari…

PT Omega Teknologi Indonesia (Omega Pos) menjajaki kerja sama dengan PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom) dalam sistem pembayaran cashless yaitu melalui layanan digital T Money dan point of sales yang disediakan Omega Pos.

Sabtu, 21 Juli 2018 - 10:19 WIB

Hybrid Cloud Solusi Aman Transaksi Penjualan bagi UKM

PT Omega Teknologi Indonesia resmi meluncurkan Hybrid Cloud, sebagai fitur offline-online smart kasir yang aman bagi pelaku UKM

Dirjen IKM Kemenperin, Gati Wibawaningsih

Sabtu, 21 Juli 2018 - 10:17 WIB

Perkuat Daya Saing IKM Komponen Otomotif, Kemenperin Jalin Kerja Sama dengan JICA

Kementerian Perindustrian berupaya memperkuat daya saing industri kecil dan menengah (IKM) di berbagai daerah, salah satunya sektor pengecoran logam pembuatan komponen otomotif di Pasuruan,…

BKPM

Sabtu, 21 Juli 2018 - 09:57 WIB

Kemenko Perekonomian Dorong Transisi OSS kepada BKPM

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian akan mendorong percepatan transisi pengelolaan sistem pelayanan elektronik terpadu atau Online Single Submission (OSS) kepada Badan Koordinasi Penanaman…

Peluncuran Sistem Layanan Perizinan Terintegrasi Online Single Submission (OSS)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 09:54 WIB

Pemerintah Terus Pantau Pelaksanaan OSS

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian terus memantau pelaksanaan sistem pelayanan elektronik terpadu atau Online Single Submission (OSS) yang baru berjalan selama 10 hari dan telah diminati…