Saat Ekonomi Sulit Sebanyak-Banyaknya Berbelanja

Oleh : Anab Afifi | Jumat, 01 Desember 2017 - 11:55 WIB

Anab Afifi sebagai inisiator dan pendiri IARF dan CEO Bostonprice Asia (Foto Ist)
Anab Afifi sebagai inisiator dan pendiri IARF dan CEO Bostonprice Asia (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Ketika ekonomi melambat dan daya beli menurun seperti saat ini (ada ekonom bilang sekarang sedang di ambang krisis), banyaklah berhemat. Jangan hambur-hamburkan uang untuk belanja yang bukan kebutuhan utama dan mendesak.

Itu nasihat bijak. Bahkan, dalam situasi normal pun, nasihat itu selalu didengungkan oleh orang tua kita agar dipegang teguh: hemat pangkal kaya!

Namun, saat situasi melambat seperti saat ini, bukan berarti gerak langkah juga ikut melambat atau malah berhenti. Seperti mobil tiap hari dielus-elus, diselimuti, disimpan digarasi karena ingin hemat beli bensin, sampai karatan. Padahal, dengan mobil itu bisa digunakan untuk meningkatkan produktifitas dan penghasilan.

Cobalah berpikir terbalik. Kita akan membalik nasihat di atas dengan kalimat baru:

"Ketika ekonomi melambat dan daya beli menurun seperti saat ini, banyak-banyaklah berbelanja. Saatnya memecah celengan yang telah dikumpulkan selama ini".

Dasar anak durhaka. Tidak mau mendengarkan nasihat orang tua, malah melawan.

Ampuuun..., Bapak dan Ibu. Bukan maksud saya begitu.

Berbelanjalah sebanyak uang Anda miliki pada seuatu yang bisa menjadi daya ungkit finansial. Bukan belanja konsumtif!

Saat ini banyaklah orang yang BU alias kepepet. Mereka ramai-ramai menjual aset mereka. Celakanya, sulit juga mencari pembeli. Akhirnya, harga diobral.

Banyak aset yang dijual berseliweran di Medsos. Diantara sekian jenis aset itu, pilihlah tanah. Beli, simpan sampai dua atau tiga tahun, lalu jual. Ya.. harus dijual kelak. Lakukan itu berulang-ulang.

"Tapi uang saya tidak cukup karena umumnya tanah yang dijual itu luas".

Itu teratasi dengan cara beli tanah gotong royong. Tanah seribu meter, kalian bagi bersepuluh menjadi masing-masing 100 meter persegi.

"Beli seratus meter pun uang gak cukup".

Tak masalah.

Ajak tiga teman Anda patungan. Misal harga tanah kavling 100 meter persegi itu Rp 100 juta, masing-masing hanya keluar Rp 25 juta. Buatlah kesepakatan ber empat bahwa ketika membeli tanah itu adalah untuk dijual kembali dalam dua atau tiga tahun ke depan. Saat itu, harganya sudah melonjak.

Uang Anda sebesar Rp 25 juta itu, bila tetap dipegang akan berkurang atau malah habis dalam dua tahun ke depan.

Sebaliknya, saat berubah menjadi aset, dalam dua tahun ke depan nilainya sudah naik sekian persen. Rata-rata kenaikan harga properti 17% - 20% per tahun.

Silahkan hitung sendiri jadi berapa nilai uang Anda itu kelak.

"Lantas di mana saya dapatkan aset tanah macam itu?"

Kawan-kawan saya, di komunitas properti punya banyak daftarnya. Bahkan, ada kavling yang nilai investasinya mulai hanya Rp 23 juta saja!

Sampai di sini, kita boleh membalik nasihat lama 'hemat pangkal kaya' menjadi 'banyak belanja pangkal kaya'.

Kelak, saat nasihat baru ini benar-benar dipraktikkan dan segalanya memungkinkan, jangankan tanah seratus meter per segi, perusahaan atau bisnis apa pun bisa Anda beli.

Anab Afifi, CEO Bostonprice Asia

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto bersama Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan (Foto: Dok. INDUSTRY.co.id)

Minggu, 18 Februari 2018 - 11:55 WIB

RI-Singapura Sepakat Tingkatkan Kerja Sama Sektor Industri di Bidang Pendidikan Vokasi

Indonesia dan Singapura sepakat meningkatkan kerja sama di bidang investasi dan pendidikan vokasi, khususnya untuk sektor industri.

BLACKPINK, BTS, EXO danTWICE saat memenangkan penghargaan di 7th Gaon Chart Music Awards, Seoul (14/2). (Dok Soompi)

Minggu, 18 Februari 2018 - 11:33 WIB

IU, BTS dan Deretan Idol Pemenang '7th Gaon Chart Music Awards', Selamat!

Acara penghargaan musik tahunan yang diadakan di Korea Selatan, Gaon Chart Music Awards 2018 sukses digelar pada Rabu (14/2) kemarin, di Jamsil Indoor Gymnasium, Seoul. Acara yang dibawakan…

Presdir PT PP Presisi Tbk Iswanto Amperawan, Direktur Keuangan Benny Pidakso dan Direktur Independen Arief Subyandono usai Public Expose PT PP Presisi Tbk (dok INDUSTRY.co.id)

Minggu, 18 Februari 2018 - 11:30 WIB

Mengintip Target Jumbo Kinerja PT PP Presisi Tbk Tahun 2018

PT PP Presisi Tbk salah satu perusahaan yang mematok target kinerja menterang tahun ini. Dalam waktu dekat, anak usaha PT PP (Persero) Tbk itu juga akan mengakuisisi dua perusahaan senilai Rp…

Presdir PT PP Presisi Tbk Iswanto Amperawan, Direktur Keuangan Benny Pidakso dan Direktur Independen Arief Subyandono usai Public Expose PT PP Presisi Tbk (dok INDUSTRY.co.id)

Minggu, 18 Februari 2018 - 11:02 WIB

Pengembangan Bisnis, Tahun ini PT PP Presisi Tbk Siap Akuisisi Perusahaan Asal Jepang

Dalam mendukung rencana pengembangan bisnis, tahun ini PT PP Presisi Tbk ( PPRE) menyiapkan dana belanja modal (capex) sebesar Rp 1,5 triliun Rp 1,6 triliun. Direktur Utama PT PP Presisi Tbk,…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto bersama Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan (Foto: Dok. INDUSTRY.co.id)

Minggu, 18 Februari 2018 - 10:40 WIB

Selain KIK, Menperin Tawarkan Tiga Kawasan Industri Ini Dihadapan Menlu Singapura

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto terus mendorong Singapura agar dapat terus mengembangkan pembangunan kawasan industri di daerah lain Indonesia, yang konsepnya terintegrasi…