Pasar CPO Global Lesu, GAPKI: Permintaan Domestik Menjadi Penyeimbang

Oleh : Kormen Barus | Jumat, 10 Juli 2020 - 09:36 WIB

Perancis Hapus Pajak Progresif, CPO Dalam Negeri Naik
Perancis Hapus Pajak Progresif, CPO Dalam Negeri Naik

INDUSTRY.co.id, Jakarta- Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI), dalam keterangan tertulis kepada Industry.co.id, Jumat (10/7/2020), mengatakan, dibandingkan dengan bulan April 2020, produksi CPO pada bulan Mei sebesar adalah 3.616 ribu ton atau turun 1,9%, konsumsi dalam negeri turun 1,6% menjadi 1.380 ribu ton, ekspor turun  8,3% menjadi 2.428 ribu ton, dan harga CPO masih menunjukkan penurunan dari rata-rata USD 564 pada bulan April  menjadi USD 526 per ton-Cif Rotterdam pada bulan Mei.

Demikian juga dengan nilai ekspornya turun USD 165 juta dari USD 1,64 milyar menjadi USD 1,47 milyar.    Apabila dibandingkan Januari-Mei 2019, produksi CPO dan PKO Januari-Mei 2020 adalah 19.001 ribu ton atau 14% lebih rendah,  konsumsi dalam negeri adalah 7.334 ribu ton atau naik  3,6 %,  volume ekspor adalah 12.736 ribu ton atau turun 13,7% tetapi nilai ekspornya  naik dari USD 7.995 juta USD menjadi USD 8.437 juta.  

“Produksi bulan Mei yang lebih rendah dari bulan April 2020 diduga masih disebabkan efek kemarau panjang 2019 dan pengaruh musiman,” ujar Mukti Sardjono, Direktur Eksekutif GAPKI

Menurutnya, konsumsi dalam negeri secara total masih positif ditengah berlakunya PSBB.  Salah satu peningkat konsumsi  adalah oleokimia yang naik 31,4% . Konsumsi biodiesel juga meningkat sebesar 23,2%.  Hal ini didukung oleh kebijakan pemerintah yang konsisten dalam implementasi program B30. 

Penurunan ekspor terutama terjadi pada refined palm oil yang secara umum disebabkan oleh selisih harga minyak sawit dengan minyak kedelai yang kecil.  Penurunan ekspor bulan Mei terbesar  terjadi dengan tujuan China sebesar 87,7 ribu ton (-21%), ke EU sebesar 81,5 ribu ton (-16,62%), ke Pakistan sebesar 47 ribu ton (-23,4%) dan ke India sebesar 38,6 ribu ton (-9,2%).  Penurunan ekspor ke China mungkin juga disebabkan meningkatnya crushing oilseed (khususnya kedelai) yang cukup besar  sehingga pasokan minyak nabati  China tinggi. Meskipun terjadi penurunan ekspor ke beberapa negara, ada beberapa negara tujuan ekspor yang menunjukkan kenaikan seperti Mesir dengan 42 ribu ton atau naik 81% dari ekspor April 2020, Ukraina dengan 31 ribu ton (+99%), Filipina dengan 29 ribu ton (+73%), Jepang dengan 19 ribu ton (+35%) dan ke Oman engan 15 ribu ton (+85%).

Kegiatan ekonomi China, India dan banyak negara lain mulai pulih sehingga permintaan akan minyak nabati untuk kebutuhan domestiknya mulai naik. Kegiatan ekonomi Indonesia  juga sudah mulai pulih sehingga kedepan permintaan minyak sawit  untuk pangan juga akan naik mengikuti permintaan oleokimia dan biodiesel. 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kajian Kelayakan Pemanfaatan Minyak Nabati Murni

Minggu, 09 Agustus 2020 - 21:00 WIB

BBM untuk Listrik Makin 'Mahal', Pemerintah Mulai Kaji CPO untuk PLTD

Badan Litbang ESDM melalui Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Ketenagalistrikan, Energi Baru, Terbarukan dan Konservasi Energi (P3TKEBTKE) memulai kajian kelayakan pemanfaatan minyak…

Dubes Yuddy Chrisnandi Saat Menjadi Narasumber untuk Wawancara TV Rada dalam acara Diplomatic Chronicles

Minggu, 09 Agustus 2020 - 19:45 WIB

Cara Jitu Dubes RI Yuddi Chrisnandi Promosikan Indonesia di Acara TV Ukraina

Duta Besar Indonesia untuk Ukraina, Yuddy Chrisnandi menjadi narasumber untuk wawancara TV Rada dalam acara “Diplomatic Chronicles".

Gubernur Jawa Barat - Ridwan Kamil

Minggu, 09 Agustus 2020 - 19:00 WIB

Dibantu IKEA dan AstraZeneca, Ridwan Kamil: Kami Akan Gelar Karpet Merah untuk Investor Industri Swedia

Sektor swasta Swedia telah membantu Indonesia dalam menghadapi COVID-19 diantaranya kepada Pemprov Jawa Barat.

Pelayanan Warung Konsuler di Ras Al Khaimah

Minggu, 09 Agustus 2020 - 18:45 WIB

Permudah Akses Pelayanan Bagi Para WNI, KJRI Dubai Selenggarakan Warung Konsuler di Ras Al Khaimah

KJRI Dubai selenggarakan pelayanan kekonsuleran secara jemput bola (outreach) di Hotel Hilton bagi para WNI di Ras Al Khaimah.

Indonesia-Belgium Virtual Business Meeting on Wood Products and Furniture

Minggu, 09 Agustus 2020 - 18:43 WIB

Belgia Sambut Baik Ekspor Industri Mebel dan Produk Kayu Hutan Indonesia

KBRI Brussels bekerja sama dengan Forum Komunikasi Masyarakat Perhutanan (FKPMI) menyelenggarakan “Indonesia-Belgium Virtual Business Meeting on Wood Products and Furniture".