Menperin Agus Gumiwang Akui Kualitas Besi dan Baja Dalam Negeri Masih Kalah dengan Impor

Oleh : Ridwan | Rabu, 12 Februari 2020 - 19:50 WIB

Industri Besi dan Baja (Ist)
Industri Besi dan Baja (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menyatakan bahwa industri besi dan baja nasional masih belum bisa berdaya saing, baik dari sisi harga maupun kualitas. Hal ini terbukti dari utilitas pabrik besi dan baja nasional yang hanya mencapai 50 persen.

"Saya harus sampaikan apa adanya bahwa industri besi dan baja kita (Indonesia) belum bisa berkompetisi dengan produk-produk asal luar negeri, berkaitan dengan harga, dan juga ada beberapa produk yang belum bisa bersaing berkaitan dengan kaulitasnya," kata Agus saat memberikan keterangan pers seusai rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu (12/2/2020).

Oleh karena itu, Menperin terus memacu peningkatan utilisasi dari pabrik dan industri baja nasional. Selain itu, ia juga akan terus mendorong industri baja BUMN maupun swasta agar bisa dikembangkan dengan teknologi sendiri. 

Menurutnya, industri baja dalam negeri dapat memanfaatkan cadangan pasir besi yang besar di Pantai Jawa. Hanya saja potensi pasir besi itu tak bisa dimanfaatkan dengan baik karena keterbatasan teknologi.

"Nah, (pasir besi) itu belum bisa diolah karena teknologi yang kita miliki, oleh industri baja nasional belum sampai situ. Jadi perlu ada political will dari para industri untuk benahi hal-hal yang berkaitan dengan teknologi," katanya.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebelumnya menyatakan impor baja menjadi salah satu sumber utama defisit neraca perdagangan dan defisit transaksi berjalan Indonesia. Saat ini, kata Jokowi, impor baja masuk ke peringkat tiga besar impor di Indonesia.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), impor besi dan baja mencapai US$10,39 miliar pada 2019 lalu. Angka tersebut tumbuh 1,42 persen secara tahunan dan mengambil porsi 6,98 persen dari total impor.

Jokowi menekankan bahwa kondisi ini tidak bisa terus dibiarkan. Ia meminta para menteri melakukan upaya untuk mendorong industri besi dan baja nasional agar semakin kompetitif dan meningkatkan kapasitas produksinya dengan melakukan pembaharuan teknologi permesinan terutama untuk BUMN.

Jokowi juga meminta agar dilakukan dampak dari impor baja dan besi terhadap kualitas maupun pesaingan harga dengan produk dalam negeri. Sebab dia yakin produk besi dan baja yang impor kualitasnya lebih rendah.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ojek online sedang mengambil pesanan costumer

Selasa, 07 April 2020 - 16:00 WIB

Masyarakat Antusias Belanja Online di TTIC Kementan

Antrian panjang terlihat dari pintu masuk Toko Tani Indonesia Center (TTIC) di Pasar Minggu, Jakarta Selatan. Pengunjung yang didominasi oleh driver Gojek ini bergantian masuk ke dalam pasar…

Gerakan 15.000 Masker, ASDP Berdayakan UMKM Lokal Sekitar Pelabuhan di Seluruh Indonesia

Selasa, 07 April 2020 - 16:00 WIB

Gerakan 15.000 Masker, ASDP Berdayakan UMKM Lokal Sekitar Pelabuhan di Seluruh Indonesia

PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) menggelar secara serentak program Gerakan 15.000 Masker Kain dengan memberdayakan Ikatan Istri Karyawan ASDP (IIKA) dan UMKM penjahit lokal di lingkungan seluruh…

Ketum HIPMI di tanah bumbu

Selasa, 07 April 2020 - 15:35 WIB

Bos HIPMI Gandeng Yayasan 69 Sulap Hotel Miliknya di Kalsel Menjadi Tempat Isolasi dan Karantina Pasien Covid-19

Ketua Umum Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI) Mardani H Maming bersama Yayasan 69 meminjamkan Hotel Medina di Pagatan, Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan…

Komunitas Plastik untuk Kebaikan Sumbang Sembako untuk Pemuluang

Selasa, 07 April 2020 - 15:20 WIB

#Komunitas Plastik untuk Kebaikan Sumbang Sembako untuk Pemuluang

Salah satu kelompok rentan yang sangat terpengaruh oleh wabah pandemi covid 19 adalah pemulung dan petugas kebersihan. Bukan saja karena penghasilan mereka merosot tajam sebagai akibat kebijakan…

Wakil Ketua Umum Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI) Anggawira

Selasa, 07 April 2020 - 15:06 WIB

Polemik PKP2B, Aspebindo: Apabila Kuasa Pertambangan Habis Serahkan Dulu ke Pemerintah Lalu Lelang Kembali, Jangan Dong Main Perpanjang Otomatis

Polemik mengenai kelanjutan Perjanjian Karya Pengusahaan Pertambangan Batu Bara (PKP2B) generasi 1 yang akan jatuh tempo kembali bergulir seiring dengan pemberlakuan Rancangan Undang-Undang…