Menristekdikti: Revolusi Industri 4.0 Perlu Peningkatan Pendidikan Vokasi

Oleh : Herry Barus | Jumat, 19 April 2019 - 19:00 WIB

Menristekdikti Mohamad Nasir (Foto Dok Humas)
Menristekdikti Mohamad Nasir (Foto Dok Humas)

INDUSTRY.co.id - Semarang - Di era Revolusi Industri 4.0 ini, mutu dan relevansi pendidikan tinggi vokasi terhadap industri perlu ditingkatkan, agar Indonesia dapat memenuhi kebutuhan tenaga profesional dalam industri yang terus berubah. Demikian ungkap Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir dalam pembukaan Rapat Kerja Pimpinan Perguruan Tinggi Vokasi di Lingkungan Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah VI Jawa Tengah.

Rapat kerja ini dihadiri oleh 115 perguruan tinggi swasta (PTS) dan 6 perguruan tinggi negeri (PTN) di Jawa Tengah.

“Pendidikan yang berkualitas bisa membuat negara menjadi maju dan berkualitas dunia. Saat ini pemerintah terus mendorong pendidikan vokasi agar bisa menyediakan tenaga profesional," ungkap Menristekdikti di Gedung A Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah VI Jawa Tengah di Semarang pada Kamis (18/4/2019).

Menteri Nasir menyampaikan masyarakat masih belum melihat potensi pendidikan vokasi yang berfokus langsung pada industri. Pemerintah saat ini sudah menciptakan peraturan yang mendukung industri untuk lebih banyak terlibat dalam pendidikan vokasi, termasuk dari segi dosen.

“Dalam mengembangkan pendidikan vokasi di perguruan tinggi, dosen harus bekerja sama dengan industri pada bidangnya masing-masing. Di mana persentase tenaga pengajarnya dosen akademik 50 persen dan dosen industri 50 persen. Saya minta pendidikan vokasi bekerja sama dengan industri. Pendidikan vokasi dengan menerapkan magang enam bulan, di samping menghadirkan dosen dari industri. Mudah-mudahan ini menjadi bagian dari pengembangan pendidikan perguruan tinggi," harap Nasir, seperti diinformasikan Humas Kemendikti Nada Marsudi.

Pada kesempatan yang sama, Ketua LLDikti Wilayah VI Jawa tengah Dwi Yuwono Puji Sugiharto mengatakan perguruan tinggi vokasi memiliki nilai strategis bagi Indonesia, yaitu pendidikan vokasi dapat menjadi kontributor daya saing negara. Dwi mengapresiasi pemerintah sudah menjadikan penguatan vokasi sebagai skala prioritas melalui berbagai peraturan dan program Kemenristekdikti.

Turut hadir dalam Rapat Kerja ini Direktur Jenderal Kelembagaan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Patdono Suwignjo, Sekretaris Direktorat Jenderal Kelembagaan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Agus Indarjo, Direktur Pembinaan Kelembagaan Perguruan Tinggi Totok Prasetyo, serta Sekretaris Majelis Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT) Imam Buchori.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ngabuburit Lois Jeans: “ Coretan untuk sebuah kebaikan”

Minggu, 26 Mei 2019 - 23:59 WIB

Ngabuburit Lois Jeans: “ Coretan untuk sebuah kebaikan”

epat di akhir bulan Mei 2019, Lois Jeans mengadakan acara “LOIS ngARTbuburit”. Sedikit berbeda dari tahun sebelumnya, kali ini acara Ngartbuburit diadakan di basecamp Rumah Harapan Indonesia…

Pesona Square Ramaikan Ramadhan dengan Program “ Blissful Ramadhan ”

Minggu, 26 Mei 2019 - 23:44 WIB

Pesona Square Ramaikan Ramadhan dengan Program “ Blissful Ramadhan ”

Depok 25 Mei 2019, Seluruh umat muslim di dunia menyambut suka-cita datangnya bulan penuh berkah, Ya tentu saja bulan Ramadhan begitu dinanti semua umat islam. Dengan menyambutnya bulan Ramadhan…

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, resmi membuka perhelatan tahunan FESTIVAL JAKARTA GREAT SALE

Minggu, 26 Mei 2019 - 23:20 WIB

FJGS 2019 Resmi Dibuka oleh Gubernur DKI Jakarta

akarta, 25 Mei 2019 Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, resmi membuka perhelatan tahunan FESTIVAL JAKARTA GREAT SALE yang tahun ini mengangkat tema SHOPPING SPIRIT. Opening Ceremony diadakan…

Fajrin Rasyid, Co-Founder and President Bukalapak disambut hangat oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia di Malaysia yang diwakili oleh Harry Rusmana Irawan, Economic Counsellor Embassy of The Republic of Indonesia.

Minggu, 26 Mei 2019 - 23:04 WIB

Bukalapak Luncurkan BukaGlobal di Malaysia

Masih dalam rangkaian peluncuran inisiatif terbaru Bukalapak, BukaGlobal, yang menghubungkan lebih dari 4 juta pelapak Indonesia dengan regional konsumen di Singapura, Malaysia, Hongkong, Taiwan…

Direksi Mandiri Syariah bersama anak Yatim

Minggu, 26 Mei 2019 - 22:58 WIB

Mandiri Syariah Ajak 1000 Anak Yatim Belanja

Jakarta — PT Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) menyelenggarakan program Sahabat Belanja Yatim dengan mengajak 1000 anak yatim berbelanja pakaian lebaran untuk menyambut Idul Fitri 1440…