Jelajahi Pasar Blockchain Indonesia, TTC Gandeng Tokocrypto dan Infonesia

Oleh : Ridwan | Kamis, 18 April 2019 - 17:10 WIB

Ilustrasi Blockchain
Ilustrasi Blockchain

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Blockchain proyek dari Singapura, TTC Foundation resmi bekerjasama dengan Tokocrypto dan Infonesia sebagai bagian dari strategi memasuki pasar Indonesia.

Melalui kerja sama ini, TTC Foundation ingin memperkenalkan penerapan teknologi blockchain secara nyata untuk pertama kalinya di Indonesia.

Didirikan pada tahun 2018, TTC Foundation telah menghadirkan dua proyek blockchain, yaitu TTC yang merupakan jaringan blockchain publik dengan skalabilitas dan kinerja tinggi, serta Acorn Protocol, sebuah protokol blockchain berbasis token insentif untuk opsi dari jaringan sosial terpusat saat ini. 

Tahun lalu, TTC berhasil menggalang dana hingga US$35 juta melalui Initial Coin Offering (ICO), yang didukung oleh beberapa pendanaan aset kripto global, seperti Hashed, Dunamu & Partners, FBG, GBIC, Block Crafters Capital dan Neoply.

Tokocrypto, platform jual beli aset kripto terdepan di Indonesia, merupakan rekan resmi untuk perdagangan TTC koin di Indonesia. TTC kini dapat diperjual belikan dengan Rupiah sebagai bagian dari menghadirkan likuiditas dari koin yang sempat masuk TOP100 Coin Market Cap ini untuk pengguna di Indonesia. 

Tidak hanya itu, Tokocrypto juga merupakan rekanan untuk pengembangan komunitas TTC di Indonesia. Sebagai bagian dari pengenalannya ke publik Indonesia, Tokocrypto dan TTC menyelenggarakan Trading Competition yang berlangsung pada 6-26 April 2019 dan promo Airdrop untuk 1.000 anggota pertama yang bergabung di telegram TTC Indonesia.

"Kami bangga mengumumkan kerja sama dengan TTC untuk menyebarkan bagaimana penerapan aset kripto pada kegiatan sehari-hari dan mempercepat adopsi massal teknologi blockchain di Indonesia. Dengan pengetahuan dan pengalaman di bidang ini, Tokocrypto akan menjadi mitra TTC dalam berbagai hal, mulai dari pengembangan komunitas hingga bisnis. Hal ini sejalan dengan inisiatif kami dalam Ekosistem Tokocrypto," ujar Pang Xue Kai, CEO Tokocrypto di Jakarta (18/4).

Selain itu, TTC Foundation juga menjalin kerja sama dengan platform edukasi, Infonesia, untuk bergabung dengan Acorn Alliance. Nantinya, pengguna Infonesia akan mendapatkan reward harian atas kontribusi mereka, baik itu bertanya maupun menjawab pertanyaan.

Infonesia sendiri merupakan platform pertama di Indonesia yang bekerjasama dengan AcornnAlliance, yang telah memiliki layanan sosial online/selular di Asia dengan total penggunanmencapai 32 juta akun.

Publik Indonesia memiliki minat yang sangat tinggi terhadap teknlogi blockchain dan aset kripto. Sejak awal kehadirannya, Infonesia telah memiliki sistem insentif yang mendorong pengguna untuk mengajukan pertanyaan dan berbagi pengetahuan serta hiburan di dalam platform.

Dengan menghadirkan ACN sebagai insentif, secara tidak langsung akan mengajarkan publik tentang benefit dari sistem reward di blockchain. Acorn Protocol akan membantu Infonesia untuk percepatan pertumbuhan pengguna dan pendapatan mereka. 

"Kami berharap kerja sama ini dapat mendorong edukasi blockchain di Indonesia dengan menghadirkan keterlibatan langsung dan berkelanjutan, baik dari komunitas blockchain itu sendiri maupun pengguna potensial," ujar Ihsan Fadhlur Rahman, Founder & CEO Infonesia.

Menurutnya, Indonesia merupakan pasar yang besar dan memiliki potensi yang luar biasa. Kolaborasi dengan Tokocrypto dan Infonesia merupakan langkah awal dari ekspansi TTC ke Indonesia.

"Kami berharap kedepannya akan semakin banyak rekanan yang bekerjasama untuk memajukan ekosistem blockchain dan aset kripto di Indonesia," tutup Brian Cheong, Founder & President of TTC Foundation.

Berdasarkan laporan Digital Data Report 2019 dari We Are Social, pengguna internet di Indonesia sendiri memiliki rata-rata 11,2 akun sosial media per orang, baik aktif maupun tidak, dengan rata-rata durasi penggunaan harian mencapai 3,5 jam.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Obat Kloroquin (foto - Antara)

Senin, 01 Juni 2020 - 19:52 WIB

Sudah Dilarang WHO, Anggota DPR Ini Pertanyakan Alasan Pemerintah yang Masih Menggunakan Klorokuin untuk Obati Pasien Covid-19

Anggota Komisi IX DPR RI Ashabul Kahfi mempertanyakan alasan Pemerintah yang masih menggunakan obat Klorokuin dalam pengobatan pasien terinfeksi virus Corona (Covid-19).

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Haryadi Sukamdani (ist)

Senin, 01 Juni 2020 - 18:30 WIB

Pengusaha Menjerit 'Enggak Kuat', Apindo Desak Pemerintah Turunkan Harga BBM, Listrik & Gas untuk Industri

Pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) mengusulkan pemerintah agar menurunkan harga BBM industri, listrik dan gas yang dibebankan kepada dunia usaha.

Bersama Komunitas Sepeda Merauke, Danrem 174/ATW Sosialisasi New Normal

Senin, 01 Juni 2020 - 18:00 WIB

Bersama Komunitas Sepeda Merauke, Danrem 174/ATW Sosialisasi New Normal

Komandan Korem 174/Anim Ti Waninggap (Danrem 174/ATW) Merauke Kolonel Inf Bangun Nawoko mensosialisasikan “New Normal” bersama Komunitas Road Bike Kabupaten Merauke dengan menikmati keindahan…

Leonard Tupamahu Bali United FC

Senin, 01 Juni 2020 - 17:00 WIB

Leonard Tupamahu Berharap Putrinya Jadi Atlet

Leonard Tupamahu, salah satu pemain belakang senior berkualitas milik Bali United adalah salah satu dari sekian banyak pemain yang sudah merasakan berbagai tim di Indonesia. Sepanjang kariernya,…

Marc Anthony Klok

Senin, 01 Juni 2020 - 17:00 WIB

Nomor 10 Idola Marc Anthony Klok

Bagi seorang pesepakbola, nomor punggung adalah sesuatu hal yang cukup penting. Karena dari nomor tersebut seorang pemain terkadang semakin dikenal dan bisa menjadi identitas bagi mereka.