Outlook Permintaan Ekspor Menguat, Harga CPO Malaysia Lanjutkan Penguatan

Oleh : Abraham Sihombing | Jumat, 14 September 2018 - 17:23 WIB

Kebun Kelapa Sawit (Ist)
Kebun Kelapa Sawit (Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta – Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/CPO) Malaysia pada Jumat (14/09/2018) ini berpeluang menguat sekaligus melanjutkan kenaikan harga yang terjadi sehari sebelumnya sebesar 0,3% menjadi RM2.243 per ton akibat menguatnya outlook permintaan.

Para trader di pasar berjangka Kuala Lumpur, Malaysia, mengungkapkan, penguatan permintaan CPO tersebut dapat mendorong kenaikan harga lebih lanjut. Mereka melihat pengiriman CPO Malaysia kemungkinan naik dua digit pada September 2018 akibat lonjakan permintaan.

“Kenaikan ekspor CPO Malaysia itu juga ditopang oleh penghapusan pasar CPO yang dilakukan oleh pihak berwenang Malaysia untuk September 2018,” ujar Faisyal, Staff Riset dan Analis Pasar PT Monex Investindo Futures, di Jakarta, Jumat (14/09/2018).

Menurut data survei perusahaan kargo, tingkat ekspor CPO Malaysia pada 10 hari pertama pada September 2018 mengalami lonjakan dibandingkan pada bulan sebelumnya.

Sementara itu, tiga perusahaan riset CPO Malaysia, yakni Societe Generale de Surveillance, Intertek Testing Services dan AmSpec Agri Malaysia masing-masing melaporkan kenaikan ekspor CPO Malaysia tersebut masing-masing sebesar 44%, 63% dan 69,5%.

“Sedangkan penurunan harga minyak kedelai dan menguatnya kurs Ringgit Malaysia dapat kembali menjadi sentimen negatif bagi penurunan harga CPO Malaysia,” tutur Faisyal.

Harga kontrak penjualan minyak kedelai untuk pengiriman September di Bursa Komoditi Chicago kemarin berakhir terpangkas 0,2%. Adapun kontrak penjualan minyak kedelai untuk pengiriman Januari 2019 di Dalian Commodity Exchange Cina ditutup turun 1,3%.

Tadi siang sekitar pukul 11.22 WIB, kurs ringit sempat menguat 0,22% ke posisi 4.1415 per dolar AS. Penguatan Ringgit tersebut dapat membuat harga minyak sawit menjadi lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Harga kontrak penjualan CPO untuk pengiriman November 2018 dibuka sebesar RM2.235 per ton pada Jumat (14/09/2018). Harga tersebut mencapai titik tertiingginya sebesa RM2.242 per ton dan titik terendahnya di posisi RM2.230 per ton. (Abraham Sihombing)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

DSC|X Gelar Roadshow di Jakarta (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Rabu, 24 Juli 2019 - 07:20 WIB

Jadi Episentrum Wirausaha Muda dan Industri Kreatif, DSC|X Gelar Roadshow di Jakarta

Ajang yang hingga kini meraih antusiasme tinggi kepesertaan dari para wirausahawan muda nasional sejak dibuka pendaftarannya secara daring pada 15 Mei lalu dihelat di Estubizi Business Center,…

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja (Foto Ist)

Rabu, 24 Juli 2019 - 07:00 WIB

Euromoney Nobatkan BCA sebagai Bank Terbaik

Kinerja, pencapaian, dan transformasi layanan perbankan yang dilakukan BCA menuai pengakuan hingga ke kancah internasional. Melalui ajang Euromoney Awards for Excellence 2019, PT Bank Central…

PT Jasa Marga

Rabu, 24 Juli 2019 - 07:00 WIB

Semester I 2019, Jasa Marga Catat EBITDA Sebesar Rp 3,34 Triliun

Pada Semester I Tahun 2019, PT Jasa Marga (Persero) Tbk. berhasil mencatat EBITDA sebesar Rp3,34 triliun, tumbuh sebesar 15,4% dibandingkan dengan Semester I tahun lalu. Jasa Marga pada periode…

 Cabai di Pasar

Rabu, 24 Juli 2019 - 06:58 WIB

Program Simantri Sukses Tingkatkan Kesejahteraan Petani

Manggarai - Pelbagai upaya dilakukan Kementerian Pertanian guna meningkatkan kesejahteraan petani. Salah satunya SIMANTRI. SIMANTRI adalah Kegiatan Sistem Manajemen Pertanian Terintegrasi yang…

Direktur Konsumer Bank Bukopin Rivan A Purwantono dengan Presiden Direktur KB Insurance Cho Jeong Lae dan Direktur Operasional KB Insurance Hasan dengan disaksikan oleh Direktur Utama Bank Bukopin Eko Rachmansyah Gindo

Rabu, 24 Juli 2019 - 06:45 WIB

Bank Bukopin-KB Insurance Kerja Sama Asuransi Kerugian

Jakarta – PT Bank Bukopin Tbk dan PT KB Insurance Indonesia hari ini melaksanakan penandatanganan kerja sama penjualan Bancassurance Referensi dalam rangka produk bank untuk Asuransi Kendaraan…