Industri Manufaktur Mulai Rasakan Dampak Pelemahan Rupiah

Oleh : Anisa Triyuli | Kamis, 12 Juli 2018 - 15:42 WIB

Ilustrasi Industri Baja
Ilustrasi Industri Baja

INDUSTRY.co.id - Kudus- Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Jawa Tengah menyatakan banyak industri manufaktur mulai merasakan dampak pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, kata Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia Jateng Frans Kongi.

"Hampir 70 persen bahan baku yang digunakan oleh industri manufaktur di Jateng merupakan bahan baku impor," ujarnya ditemui usai menghadiri halal bi halal dan gathering Dewan Pimpinan Apindo Kudus di Kudus, Rabu (11/7/2018)

Selain itu, kata dia, sekitar 90-an persen pelaku usaha yang tergabung dalam Apindo Jateng merupakan industri manufaktur.

Karena hampir sebagian besar bahan baku yang digunakan merupakan bahan baku impor, kata dia, tentunya berpengaruh terhadap biaya pokok produksinya menjadi semakin berat.

Ia memperkirakan dampak pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS bisa mempengaruhi daya saing produk di pasar internasional.

Hal itu, kata dia, tentunya patut menjadi perhatian pemerintah agar sektor industri manufaktur tetap berproduksi secara berkelanjutan.

"Masing-masing pelaku industri tentunya sudah sering menghadapi fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dolar, tentunya sudah ada antisipasi agar tetap berproduksi," ujarnya kepada awak media.

Selain itu, lanjut dia, pelaku industri juga dituntut melakukan penghematan, terutama dalam penggunaan energi listrik agar harga jual produk di pasaran masih bisa bersaing dan kenaikannya juga tidak terlalu signifikan.

Sejauh ini, lanjut dia, sekitar ribuan perusahaan di Jateng yang tergabung dalam Apindo belum ada tanda-tanda terpengaruh secara signifikan akibat pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

"Meskipun demikian, pengaruhnya sudah dirasakan dan mudah-mudahan nilai tukar rupiah tidak semakin terpuruk karena pemerintah tentunya sudah ada upaya agar kembali normal," ujarnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pgn (Istimewa)

Rabu, 01 April 2020 - 11:30 WIB

Selama Masa Pandemi Covid-19, PGN Jamin Pasokan Gas untuk Sektor Kelistrikan Aman

PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) memastikan bahwa pasokan gas bumi ke sektor kelistrikan akan tetap aman selama masa pandemi virus Corona (COVID-19) di berbagai wilayah di Indonesia.

Vensia Tjhin sebagai Chief of Commercial & Omnichannel Bhinneka.Com

Rabu, 01 April 2020 - 11:19 WIB

Bisa Nego dari Rumah Belanja di Bhinneka Store

Mendukung langkah pemerintah dalam memperlambat penyebaran Coronavirus Disease (Covid-19) dengan gerakan dirumahsaja, Bhinneka.Com meluncurkan inisiatif BisaNego yang berjalan di jaringan Bhinneka…

Penelitian vaksin dokter (rino/industry.co.id)

Rabu, 01 April 2020 - 11:15 WIB

Ahli Kesehatan Dunia Berkumpul Lakukan Uji Klinis 4 Obat Covid-19: Redemsivir, Lopinavir/Ritonavir, Interferon dan Chloroquine

Sebagai salah satu langkah untuk memperbaiki upaya pelayanan kesehatan dan menurunkan angka kematian pada pasien Covid-19 di Indonesia. Pemerintah Indonesia telah bergabung dalam Solidarity…

Garda Terdepan Shopee Pastikan Keamanan Kebutuhan Pengguna

Rabu, 01 April 2020 - 11:00 WIB

Garda Terdepan Shopee Pastikan Keamanan Kebutuhan Pengguna

Menyikapi situasi terkini terkait COVID-19, pemerintah Indonesia telah mengeluarkan himbauan kepada masyarakat Indonesia untuk menjalankanseluruh aktivitas dari rumah guna menghindari penyebaran…

Pandemi Corona (covid-19)- foto/ist

Rabu, 01 April 2020 - 10:37 WIB

dr. Achamad Yurianto Ingatkan Kunci Keberhasilan Penanggulangan Covid-19 dengan Tunda Mudik, Jaga Jarak dan Cuci Tangan

Ia juga dengan sangat meminta kepada masyarakat untuk menunda mudik sementara waktu hingga Covid-19 selesai. Karena menurutnya, virus tersebut menular seiring dengan mobilitas seseorang. "Maka…