Berpotensi Besar, Rendang Harus Standarisasi Agar Bisa Ekspor

Oleh : Anisa Triyuli | Senin, 09 Juli 2018 - 14:00 WIB

Rendang (Foto: Udoek)
Rendang (Foto: Udoek)

INDUSTRY.co.id - Padang - Kuliner khas Sumatera Barat, rendang harus memiliki standarisasi yang jelas agar bisa diekspor dalam jumlah besar ke berbagai negara, kata Heri Nofiardi, Kepala Biro Perekonomian.

"Standarisasi itu dari segi rasa, daging yang digunakan hingga teknologi pengemasan agar tahan lama," ujar Heri, salah satu pejabat propinsi Sumatera Barat, di Padang, Senin (9/7/2018).

Ia mengatakan itu terkait besarnya potensi kuliner rendang untuk komoditas ekspor karena telah dikenal sebagai salah satu makanan terenak di dunia versi situs berita CNN.

Heri mengatakan variasi rasa rendang daging di Sumbar sangat banyak. Hampir semua nagari (desa) memiliki rasa rendang yang khas, belum lagi dihitung rendang yang menggunakan resep keluarga secara turun temurun.

Pada satu sisi, varian yang banyak itu merupakan sebuah kekayaan budaya yang patut disyukuri dan banggakan. Wisatawan yang datang bisa disuguhi beragam varian hingga tidak menjadi bosan.

Namun pada sisi lain, terutama untuk bidang industri, hal itu bisa menjadi kendala karena tidak ada standar yang jelas untuk masing-masing varian rendang itu.

Padahal untuk skala industri, hal itu sangat penting. Rendang premium, medium dan biasa harus jelas standarnya hingga konsumen bisa memilih sesuai keinginan kan kebutuhan. Selain itu usaha rendang masih dalam skala industri kecil (UMKM) atau rumahan sehingga sulit untuk melayani pesanan dan jumlah besar.

"Bayangkan jika nanti ada pesanan dalam jumlah besar. Pesanan terpaksa dipenuhi oleh beberapa UMKM berbeda. Bisa-bisa dalam satu pengiriman, rasanya berbeda-beda hingga mengundang komplain dari konsumen," katanya.

Heri mengatakan standarisasi itu akan menjadi salah satu pekerjaan rumah bagi Pemprov Sumbar dalam upaya mendorong perekonomian daerah.

"Rendang adalah potensi besar kita untuk ekspor, tinggal menetapkan standarisasinya. Kita akan fasilitasi pihak terkait untuk membicarakan hal ini," imbuhnya.

Rendang di Sumbar tidak hanya menggunakan daging sebagai bahan utama. Mengikuti perkembangan kuliner, rendang juga berkembang menggunakan berbagai jenis bahan lain seperti lokan (kerang), telur hingga ayam.

Berbagai jenis rendang itu salah satunya bisa didapatkan di salah satu destinasi wisata budaya Kota Payakumbuh, sekitar 180 kilometer arah Utara Kota Padang. Di lokasi itu berdiri kampung rendang yang telah menjadi salah satu ikon wisata kota tersebut.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Atal S Depari Ketua PWI (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 23 April 2019 - 07:00 WIB

Ketum PWI: Secara Konstitusional Belum Ada yang Terpilih Sebagai Presiden

Ketua Umum Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pusat Atal Sembiring Depari menegaskan, sebenarnya sebelum perhitungan Komisi Pemilihan Umum (KPU) selesai, belum ada yang terpilih sebagai Presiden…

Pemilu 2019(Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 23 April 2019 - 06:26 WIB

Pemblokiran Jurdil2019.org Ciderai Demokrasi

Pemblokiran situs Jurdil2019.org oleh Kemenkominfo dan Bawaslu dinilai telah menciderai demokrasi, karena prosesnya tanpa peringatan terlebih dahulu. Telebih lagi, amanah UU mewajibkan pemerintah…

Mata uang Rupiah (Foto Ist)

Selasa, 23 April 2019 - 06:12 WIB

Kebijakan Fiskal Pemerintah yang Pruden Mendukung Pencapaian Target Pembangunan APBN 2019

Jakarta - Pelaksanaan APBN 2019 sampai dengan 31 Maret berjalan aman sesuai dengan kebijakan fiskal Pemerintah yang akan mendukung pencapaian target pembangunan APBN 2019. Hal ini disampaikan…

Diskusi hari bumi bersama BNI Syariah

Selasa, 23 April 2019 - 05:54 WIB

BNI Syariah Dukung UMKM Lakukan Green Activity

Jakarta - Dalam mendukung program Pemerintah yaitu SDG’s (Sustainable Development Goals) dan Green Banking, BNI Syariah berupaya untuk mendorong pengusaha UMKM dalam menerapkan green activity.…

Gubernur Sumatera Utara, H. Edy Rahmayadi (kemeja putih) didampingi Direktur BTN, Budi Satria (kanan), sedang berbincang-bincang dengan calon konsumen KPR BTN ketika sedang melakukan akad kredit di Medan, Sumatera Utara, Senin (22/04/2019).

Selasa, 23 April 2019 - 01:35 WIB

Bank BTN Gelar Akad Kredit Massal untuk 8.500 Unit Rumah Bernilai Rp1 Triliun

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN), atau Bank BTN, menggelar akad massal untuk 8.500 unit rumah yang digelar secara serentak di seluruh kantor cabang perseroan dengan total nilai mencapai lebih…