Kebutuhan Sutera Tinggi, Indonesia Kini Andalkan Impor Jepang

Oleh : Ahmad Fadli | Sabtu, 28 April 2018 - 13:45 WIB

Indonesia -Jepang Jajaki kerjasama kemudahan bahan baku impor serat cupro sebagai alternatif pengganti benang sutera (Foto: Fadli Industry.co.id)
Indonesia -Jepang Jajaki kerjasama kemudahan bahan baku impor serat cupro sebagai alternatif pengganti benang sutera (Foto: Fadli Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Hubungan bilateral Indonesia-Jepang telah memasuki usia ke -60 tahun. Kedua negara tersebut terus mengoptimalkan kerjasama di sektor perdagangan. Dan salah satunya melalui kemudahan bahan baku impor serat cupro sebagai alternatif pengganti benang sutera.

Fitriani Kuroda, Presiden Dirketur dari PT Milangkori Persada selaku importir resmi dan supplier resmi dari serat cupro Jepang mengatakan, ketergantungan besar Indonesia terhadap China dalam penyediaan bahan baku benang sutera dinilai turut berimbas pada perajin batik dan tenun yang selama ini mengandalkan bahan itu untuk proses produksi.

“Serat Cupro hadir menjadi alternative pengganti benang sutera bagi perajin yang harganya kini melambung dan di kisaran Rp 1,3 juta per kilogram, sementara serat cupro hanya Rp 400 ribu per kilogram. Selain itu bahan sutera yang dihasilkan dingin dan sejuk dipakai,” kata dia di ajang Inacraft 2018 kepada INDUSTRY.co.id, Sabtu (28/4/2018).

Ia mengatakan, adapun perusahaan Jepang yang mengekspor serat cupro adalah Asahi Kasei Corporation. Serat Cupro ialah serat pendek yang menempel yang dibiji kapas, kemudian dengan teknologi Jepang diolah menjadi benang.

 “Karena itu kita melalui pameran ini berharap perusahaan-perusahaan tekstil di Indonesia bisa memakai dan mengolah menjadi tekstil dan produk tekstil,” jelas dia. Pihaknya juga menargetkan bisa mengimpor 100 ton serat Cupro dari Jepang.

Selama ini serat cupro dari Asahi yang telah dipintal jadi benang bemberg juga telah digunakan selama 50 tahun di India untuk membuat pakaian tradisional Sari untuk wanita dan turban untuk laki-lakinya.

“Sedangkan di Indonesia hanya boleh digunakan untuk batik tulis, cap dan tenun atau motif tradisi, tidak boleh untuk massal berton-ton seperti itu,” ujarnya.

Cupro sendiri memiliki berbagai keunggulan sehingga bisa disejajarkan kualitas sutera. Warna benang menjadi berkilau dan mengesankan produk menjadi terangkat, memiliki kesan glamor.  Namun lebih dari itu, sebagai benang untuk dunia seni dan kerajinan harganya lebih terjangkau bagi kalangan perajin.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bantuk UMKM

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:58 WIB

Komite Pengusaha Ini Rancang Program yang Memudahkan UMKM Melejit di Pasar Ekspor

Jakarta, Komite Pengusaha UMKM Indonesia Bersatu (KOPITU) telah merancang sebuah program usaha dimana kesempatan bagi pelaku UMKM terbuka untuk ikut bekerja sama dalam kegiatan ekspor.

Pelabuhan peti kemas

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:46 WIB

Perkuat Konektivitas di Kawasan Timur Indonesia, Pelindo IV Lakukan Transformasi Pelabuhan Ambon

Khususnya pelayanan kapal, sudah harus masuk ke bisnis digitalisasi

Dokter Terawan

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:45 WIB

Menkes Terawan Berikan Santunan Kepada Keluarga Lima Pejuang Medis yang Gugur Akibat COVID-19

Menteri Kesehatan Dokter Terawan Agus Putranto menyerahkan santunan kematian dan penghargaan kepada Tenaga kesehatan yang telah gugur dalam menangani COVID-19 di Semarang.

Tesiana Anur, balita berusia 10 bulan di Mera, Desa Golo Tolang, Kota Komba, mengalami sakit tumor mata. (Foto: Floresa.co)

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:41 WIB

Tolong Dibantu ya Bapak Ibu! Bayi di Flores Menderita Tumor di Mata, Tak Ada Uang untuk Berobat

Flores-Tesiana Anur, putri sulung berusia 10 bulan dari pasangan Agustinus Ndelos dan Susantiana Abul, warga Mera, Desa Golo Tolang, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores,…

Flu Babi

Selasa, 14 Juli 2020 - 11:25 WIB

Pemerintah Tegaskan Virus Flu Babi Baru G4 EA H1N1 Tidak di Temukan di Indonesia

Virus flu babi baru (G4 EA H1N1) tidak ditemukan di Indonesia. Informasi ini didasarkan pada hasil surveilans dan analisis genetik yang dilakukan oleh Balai Veteriner Medan dan Balai Besar Veteriner…