Semen Baturaja Targetkan Pendapatan Naik 40 Persen

Oleh : Herry Barus | Kamis, 23 November 2017 - 14:30 WIB

Menperin Airlangga Hartarto bersama Dirut PT Semen Baturaja Rahmad Pribadi (Foto Ridwan)
Menperin Airlangga Hartarto bersama Dirut PT Semen Baturaja Rahmad Pribadi (Foto Ridwan)

INDUSTRY.co.id - Bengkulu- Semen Baturaja menargetkan pendapatan tahun 2018 di atas 40 persen dibandingkan dengan yang didapat pada 2017.

"Kami optimistis tahun depan pendapatan bisa di atas 40 persen, karena mulai banyak efisiensi yang sudah dilakukan," kata Direktur Utama Semen Baturaja Rahmat Pribadi usai menghadiri Rapat Koordinasi Kementerian BUMN di Bengkulu, Rabu (23/11/2017)

Sementara itu, hingga kuartal tiga 2017, PT Semen Baturaja (Persero) Tbk (SMBR) membukukan pendapatan sebesar Rp999,6 miliar hingga akhir September 2017 atau turun 4,2 persen dibanding tahun 2016. Sedangkan laba perusahan dengan kode emiten SMBR ini tercatat sebesar Rp107,5 miliar atau turun 38,5 persen persen dibanding tahun lalu.

Menurutnya turunnya laba tersebut terjadi karena beroperasinya pabrik kedua milik Semen Baturaja yang belum bisa dibukukan pada tahun ini.

Pendapatan SMBR saat ini terjadi penurunan sekitar 4,2 persen dibanding tahun sebelumnya karena selama Juli-Agustus 2017 terdapat semen dari Pabrik Baturaja II dijual tidak bisa diakui sebagai "revenue" karena masih dalam status trial serta menjadi "negative cost" pabrik baru tersebut.

Namun kata dia, sejak 1 September 2017 Pabrik Baturaja II sudah komersil dan penjualannya mulai dibukukan sebagai revenue.

"Jika diakumulasi, seharusnya pendapatan kami di 2017 ini masih naik sekitar 2,75 persen lebih tinggi dari pertumbuhan pendapatan industri yaitu hanya 1,5 persen," tuturnya kepada awak media.

Dia mengemukakan, SMBR membukukan laba bersih pada 2017 sebesar Rp107,5 miliar atau turun 38,5 persen dibanding tahun lalu yang disebabkan adanya penurunan pendapatan lain-lain dan beban bunga.

Dengan selesainya pembangunan Pabrik Baturaja II, lanjut dia, otomatis pendapatan lain-lain yang selama ini didapat oleh perusahaan menjadi berkurang dan juga ada beban bunga dari Kredit Investasi menyebabkan laba bersih terkoreksi namun itu masih lebih baik dibandingkan kinerja industrinya yang turun sebesar 62 persen.

Seperti diketahui, Pabrik Baturaja II telah dinyatakan komersil pada 1 September 2017 dan telah memberikan tambahan kapasitas produksi sebesar 1,85 juta ton pertahun sehingga total produksinya untuk dua pabrik tersebut dalam satu tahun mencapai 3,85 juta ton semen.

"Pabrik Baturaja II ini akan menjadi pabrik semen dengan masa pembangunan paling cepat di Indonesia, yaitu dalam kurun waktu pengerjaan selama 26 bulan," jelasnya.

Pabrik SMBR ini juga kata dia, membukukan penjualan semen per September 2017 sebesar 180.015 ton atau tumbuh 11 persen sedangkan secara kumulatif penjualan hingga periode tersebut sebanyak 1.165.116 ton atau tumbuh sebesar empat persen dbanding tahun lalu.

"Kenaikan volume penjualan menjaga profitabilitas SMBR yang masih relatif stabil," imbuhnya.

Menurut Rahmad Pribadi, Kehadiran Pabrik Baturaja II menjadi pembeda SMBR dibanding pemain besar lain karena dengan keunggulan teknologi pabrik baru bisa maintain COGS/ton sehingga laba kotor masih bertahan sebesar Rp331,6 miliar, nisbi sama seperti tahun lalu.

"Dan juga jauh lebih baik dari kinerja laba kotor industri yang mengalami koreksi sebesar 21 persen. Harga jual setiap ton semen masih terjaga hanya turun satu persen dibanding industri lain yang turun 8-10 persen," ujarnya.

Hal tersebut disebabkan posisi strategis SMBR sebagai satu-satunya produsen semen yang memiliki pabrik di Sumatera Bagian Selatan disebut sebagai keunggulan kompetitif dibanding pemain lain.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Lintasarta meraih penghargaan Frost & Sullivan: Asia Pacific Best Practices Award 2019

Jumat, 15 November 2019 - 21:01 WIB

Lintasarta Sabet Penghargaan Internasional Cloud Infrastructure Services Provider of The Year

Singapura: Lintasarta meraih penghargaan Frost & Sullivan: Asia Pacific Best Practices Award 2019 untuk kategori “Indonesia Cloud Infrastructure Services Provider of the Year”. Penganugerahan…

Founder & CEO PT Kuliner Anak Indonesia, Gunawan dan Business Development Director Ayam Legit, Indra Putranto (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Jumat, 15 November 2019 - 20:38 WIB

Bisnis Kuliner Kian Melejit, KAI Hadir Dengan Brand Baru Ayam Legit

Bisnis food and baverage kian melejit di era yang serba digital ini. Apalagi dibantu dengan adanya sinergi antara pemilik restoran dan penyedia layanan food delivery dari transportasi online.…

Bank Bukopin (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 15 November 2019 - 20:35 WIB

Kuartal III 2019, Laba Bank Bukopin Capai Rp151 Miliar

Jakarta - Bank Bukopin membukukan laba bersih sebesar Rp151 miliar hingga kuartal III/2019, meningkat sebesar 9,80% dibandingkan dengan pencapaian laba bersih pada periode yang sama tahun lalu…

Direksi Bank Bukopin memainkan angklung

Jumat, 15 November 2019 - 20:24 WIB

Bank Bukopin Inovasi Kredit Pacu Pertumbuhan Kinerja

Bandung - Produk-produk unggulan yang akan menjadi diferensiasi Perseroan dalam menyalurkan kredit adalah Flexy Bill, Flexy Gas, Flexy Health, dan Invoice Financing. Target Kredit Hingga akhir…

Bank DKI dapat anual report award 2018

Jumat, 15 November 2019 - 19:10 WIB

Laporan Tahunan Bank DKI Raih Annual Report Awards

Jakarta - Atas komitmen Bank DKI terhadap keterbukaan informasi, Bank DKI berhasil menjadi pemenang ke II Annual Report Award 2018 pada kategori BUMD Listed.