Semen Baturaja Targetkan Pendapatan Naik 40 Persen

Oleh : Herry Barus | Kamis, 23 November 2017 - 14:30 WIB

Menperin Airlangga Hartarto bersama Dirut PT Semen Baturaja Rahmad Pribadi (Foto Ridwan)
Menperin Airlangga Hartarto bersama Dirut PT Semen Baturaja Rahmad Pribadi (Foto Ridwan)

INDUSTRY.co.id - Bengkulu- Semen Baturaja menargetkan pendapatan tahun 2018 di atas 40 persen dibandingkan dengan yang didapat pada 2017.

"Kami optimistis tahun depan pendapatan bisa di atas 40 persen, karena mulai banyak efisiensi yang sudah dilakukan," kata Direktur Utama Semen Baturaja Rahmat Pribadi usai menghadiri Rapat Koordinasi Kementerian BUMN di Bengkulu, Rabu (23/11/2017)

Sementara itu, hingga kuartal tiga 2017, PT Semen Baturaja (Persero) Tbk (SMBR) membukukan pendapatan sebesar Rp999,6 miliar hingga akhir September 2017 atau turun 4,2 persen dibanding tahun 2016. Sedangkan laba perusahan dengan kode emiten SMBR ini tercatat sebesar Rp107,5 miliar atau turun 38,5 persen persen dibanding tahun lalu.

Menurutnya turunnya laba tersebut terjadi karena beroperasinya pabrik kedua milik Semen Baturaja yang belum bisa dibukukan pada tahun ini.

Pendapatan SMBR saat ini terjadi penurunan sekitar 4,2 persen dibanding tahun sebelumnya karena selama Juli-Agustus 2017 terdapat semen dari Pabrik Baturaja II dijual tidak bisa diakui sebagai "revenue" karena masih dalam status trial serta menjadi "negative cost" pabrik baru tersebut.

Namun kata dia, sejak 1 September 2017 Pabrik Baturaja II sudah komersil dan penjualannya mulai dibukukan sebagai revenue.

"Jika diakumulasi, seharusnya pendapatan kami di 2017 ini masih naik sekitar 2,75 persen lebih tinggi dari pertumbuhan pendapatan industri yaitu hanya 1,5 persen," tuturnya kepada awak media.

Dia mengemukakan, SMBR membukukan laba bersih pada 2017 sebesar Rp107,5 miliar atau turun 38,5 persen dibanding tahun lalu yang disebabkan adanya penurunan pendapatan lain-lain dan beban bunga.

Dengan selesainya pembangunan Pabrik Baturaja II, lanjut dia, otomatis pendapatan lain-lain yang selama ini didapat oleh perusahaan menjadi berkurang dan juga ada beban bunga dari Kredit Investasi menyebabkan laba bersih terkoreksi namun itu masih lebih baik dibandingkan kinerja industrinya yang turun sebesar 62 persen.

Seperti diketahui, Pabrik Baturaja II telah dinyatakan komersil pada 1 September 2017 dan telah memberikan tambahan kapasitas produksi sebesar 1,85 juta ton pertahun sehingga total produksinya untuk dua pabrik tersebut dalam satu tahun mencapai 3,85 juta ton semen.

"Pabrik Baturaja II ini akan menjadi pabrik semen dengan masa pembangunan paling cepat di Indonesia, yaitu dalam kurun waktu pengerjaan selama 26 bulan," jelasnya.

Pabrik SMBR ini juga kata dia, membukukan penjualan semen per September 2017 sebesar 180.015 ton atau tumbuh 11 persen sedangkan secara kumulatif penjualan hingga periode tersebut sebanyak 1.165.116 ton atau tumbuh sebesar empat persen dbanding tahun lalu.

"Kenaikan volume penjualan menjaga profitabilitas SMBR yang masih relatif stabil," imbuhnya.

Menurut Rahmad Pribadi, Kehadiran Pabrik Baturaja II menjadi pembeda SMBR dibanding pemain besar lain karena dengan keunggulan teknologi pabrik baru bisa maintain COGS/ton sehingga laba kotor masih bertahan sebesar Rp331,6 miliar, nisbi sama seperti tahun lalu.

"Dan juga jauh lebih baik dari kinerja laba kotor industri yang mengalami koreksi sebesar 21 persen. Harga jual setiap ton semen masih terjaga hanya turun satu persen dibanding industri lain yang turun 8-10 persen," ujarnya.

Hal tersebut disebabkan posisi strategis SMBR sebagai satu-satunya produsen semen yang memiliki pabrik di Sumatera Bagian Selatan disebut sebagai keunggulan kompetitif dibanding pemain lain.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

BCA (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 24 Mei 2019 - 12:00 WIB

Digelar BCA Autoshow Padang 2019, Pelayanan Kebutuhan pada Kendaraan Bermotor

Inisiatif PT Bank Central Asia Tbk (BCA) dalam memberikan pelayanan kebutuhan masyarakat terhadap kendaraan bermotor kembali diwujudnyatakan dalam gelaran BCA Autoshow 2019 pada tanggal 21 Mei…

Dirut LPDB KUMKM Braman Setyo saat mengunjungi Kopwan SBW di Surabaya, Jawa Timur, Kamis (23/5/2019).

Jumat, 24 Mei 2019 - 11:14 WIB

Cegah Kredit Macet, LPDB Mulai Lirik Pola Tanggung Renteng Jadi Role Model

Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) tertarik dengan pola tanggung renteng yang dikembangkan oleh Koperasi Wanita Setia Bhakti Wanita (SBW) Jawa…

Pelindo 1 (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 24 Mei 2019 - 11:00 WIB

Kapal Temas Line Rutin Sandari Pelabuhan Kuala Tanjung

Dua kapal milik Pelayaran Tempuran Emas (Temas Line), MV Situ Mas dan MV Segoro Mas sandar di Kuala Tanjung Multipurpose Terminal (KTMT) yang dikelola oleh PT Prima Multi Terminal, anak perusahaan…

MOU kerjasama antara RS BP Batam dengan dClinic International dan Deloitte South East serta JP Consulting yang akan mengatur manajemen proyek dan keahlian tata pemerintahan klinis telah ditandatangani di RS Batam

Jumat, 24 Mei 2019 - 10:50 WIB

Rumah Sakit BP Batam Terapkan Layanan Kesehatan Berbasis Blockchain

Dengan layanan kesehatan berbasis blockchain pertama di Indonesia, Batam siap menjadi pemimpin dunia dalam penerapan teknologi kesehatan yang komprehensif

Hama Fall Armyworm

Jumat, 24 Mei 2019 - 10:41 WIB

Waspada, Hama Fall Armyworm Terdeteksi Masuk Indonesia

Tim peneliti Institut Pertanian Bogor (IPB) mengungkapkan telah menemukan hama Fall Armyworm (Spodoptera frugiperda) pada dua lokasi pertanaman jagung di  Kota Baru, Luhak Nan Duo, Pasaman…