Jababeka Bantu Warga Desa Mekarmukti Mengelola Sampah Bernilai Ekonomi

Oleh : Ridwan | Minggu, 13 Februari 2022 - 17:05 WIB

Jababeka edukasi masyarakat kelola sampah dengan baik
Jababeka edukasi masyarakat kelola sampah dengan baik

INDUSTRY.co.id - Cikarang - Menurut Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bekasi, sampah yang masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Burangkeng kurang lebih 2.000 ton – 2.800 ton sampah per hari. Sedangkan daya tampung yang mampu diolah atau masuk TPA Burangkeng itu 600 ton sampah. 

Hal itu artinya jumlah sampah yang ada di TPA Burangkeng sudah melebihi kapasitas daya tampungnya atau overload. Oleh karena itu, perlu dicarikan cara alternatif agar sampah di TPA Burangkeng bisa dikurangi. 

Melihat kondisi itu, PT Jababeka Tbk (Jababeka) pun tergerak membantu.

Jababeka berkolaborasi dengan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bekasi dan pengurus Pusat Daur Ulang (PDU) Mekarmukti, melakukan kegiatan edukasi lingkungan mulai dari tanggal 2 – 3 Februari 2022 lalu. 

Tujuan kegiatan edukasi lingkungan ini ialah ingin mendorong masyarakat apakah dalam bentuk kelompok untuk mulai melakukan pengelolaan sampah rumah tangga yang mereka hasilkan, atau bahkan mengubah sampah menjadi memiliki nilai ekonomi. 

Sebab, sampah sebenarnya punya nilai ekonomi yang menguntungkan masyarakat jika tahu cara mengelolanya, semisal dibuat kompos atau budidaya maggot untuk sampah organik, sedangkan sampah plastik dijadikan produk kerajinan tangan. 

Alhasil, yang tersisa saat dikirim ke TPA Burangkeng pun hanya sampah residu atau jenis sampah yang sulit didaur ulang. Efek dari nilai ekonomis sampah ini, bisa dilihat dari bermunculannya bank sampah di berbagai tempat. 

Adapun kegiatan edukasi lingkungan berjalan lancar dengan protokol ketat dan mendapat animo yang sangat baik. Pada hari pertama, sebanyak 30 peserta mendapat edukasi manajemen bank sampah dan pengelolaan sampah rumah tangga dari Dinas Lingkungan Hidup ( DLH) Kabupaten Bekasi yang diwakili oleh Eddy Sirotim selaku Kepala Seksi Pengendalian Persampahan- DLH Kabupaten Bekasi. 

Pada kesempatan yang sama, Jamaggo, anak usaha dari Jababeka dalam mengelola sampah dengan maggot, memberikan pengenalan teknik budidaya maggot.

Teknik budidaya maggot menjadi materi yang disampaikan kepada peserta karena maggot dianggap bisa menjadi solusi untuk membantu meningkatkan nilai ekonomis sampah organik dari sampah rumah tangga.

Kemudian pada hari kedua, para peserta dibawa ke Saung Edukasi 09 Jatisari di Kota Bekasi untuk melakukan studi banding agar peserta punya referensi konkret dalam pengelolaan sampah. Mereka meninjau Tempat Pengelolaan Sampah Terpadu (TPST) yang dikelola secara swadaya oleh masyarakat sekitar. 

Penanganan sampah anorganik menggunakan insinerator yang menggunakan bahan bakar minyak jelantah. Sedangkan penanganan sampah organik memanfaatkan maggot yang hasilnya dapat digunakan kembali sebagai pakan ternak dan pupuk organik.

Eddy Sirotim selaku Kepala Seksi Pengendalian Persampahan- DLH Kabupaten Bekasi memberi apresiasi kepada Jababeka yang telah menggelar kegiatan edukasi lingkungan untuk masyarakat Desa Mekarmukti. 

Ia berharap setelah kegiatan edukasi ini bisa membuka kesadaran untuk setidaknya mulai memilah sampah organik dan non organik sebelum dibuang, atau bahkan ada peserta yang tergerak menciptakan bank sampah baru di lingkungannya. 

Sebab, pengelolaan sampah yang baik bukan hanya bisa membuat lingkungan menjadi bersih dan rapi, tapi menjadi barang bernilai ekonomi bisa meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan keluarga, semisal mengumpulkan sampah plastik dari hasil sortir sampah rumah tangga di suatu lingkungan. 

Karena Eddy mengaku bahwa sejumlah pihak swasta ada yang minta tolong kepada DLH Kabupaten Bekasi agar dikenalkan pengelola sampah untuk membeli sampah plastik yang akan mereka olah lagi menjadi produk mereka atau produk lain.

"Saya sendiri (dari kegiatan ini) berharap, mulai dari rumah tangga atau keluarga sudah memilah sampahnya, untuk sampah organik ataupun non-organik, sebelum dibuang. Karena kalau masih utuh atau dijadikan satu, sulit mengurangi timbunan sampah," terang Eddy, dalam sambutannya.

Lebih jauh, Eddy berharap dari kegiatan edukasi lingkungan ini membuat masyarakat di Desa Mekarmukti mulai perlahan menyadari pentingnya mengelola sampah yang mereka hasilkan sendiri. Dengan masyarakat mau memilah dan mengolah sampah mulai dari rumah, hal itu amat efektif membantu mengurangi timbunan sampah di TPA Burangkeng.

Menanggapi hal itu, Tjahjadi Rahardja selaku Wakil Direktur Utama PT Jababeka Tbk berharap kegiatan edukasi tersebut bisa bermanfaat bagi masyarakat Desa Mekarmukti. 

Tjahjadi menegaskan bahwa Jababeka berkomitmen akan terus berupaya mendukung kegiatan masyarakat sekitar dalam mewujudkan lingkungan yang bersih dan lestari melalui program-program Jabat (Jababeka Bersahabat) Alam selama 2022 ini, termasuk menangani masalah sampah di TPA Burangkeng yang saat ini sudah overload.

"Tentu, kegiatan edukasi pengelolaan sampah rumah tangga akan ada kegiatan lanjutannya. Kami harap pula dari kegiatan edukasi ini, banyak warga yang sadar akan pentingnya mengelola sampah, yaitu memilah sampah terlebih dulu sebelum akhirnya dibuang ke TPA," tutup Tjahjadi.

Adapun dalam kegiatan edukasi lingkungan tersebut, Jababeka juga memberikan bantuan berupa perlengkapan bank sampah kepada PDU Mekarmukti, yaitu timbangan duduk 15 Kg, timbangan gantung manual 150 kg dan digital 200 kg serta 150 buku tabungan bank sampah. 

Nantinya, barang-barang tersebut akan didistribusikan oleh PDU Mekarmukti untuk dipinjamkan atau diberikan ke bank-bank sampah baru di Desa Mekarmukti.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Penampilan memukau Ruth Sahanaya di konser “40 Tahun Simfoni Dari Hati”.

Minggu, 23 Juni 2024 - 19:28 WIB

Kemegahan Penampilan Ruth Sahanaya Setelah 15 Tahun

Ruth Sahanaya membuktikan janjinya akan membuat penonton konsernya puas dengan sajian 33 lagu yang dikemas dengan apik oleh Tohpati Orkestra.

(Ki-ka). Peresmian dilakukan oleh Direktur Sales and Distribution BSI Anton Sukarna, Ketua Lembaga Wakaf MES Nurul Huda, SVP Islamic Ecosystem Solution BSI Syukron Habiby dan Badan Pengurus Harian MES Siti Marifah

Minggu, 23 Juni 2024 - 17:49 WIB

BSI & MES Luncurkan Deposito Wakaf untuk Jaminan Sosial Pekerja Informal

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dan Masyarakat Ekonomi Syariah (MES) berkolaborasi meluncurkan program cash wakaf linked deposito dengan nomor seri CWLD LW-MES.BSI.03.Pekerja Informal pada…

Kelompok Tani Dahlia 07 Cempaka Putih Jakarta pusat

Minggu, 23 Juni 2024 - 17:41 WIB

Didukung BRINita, Kelompok Tani Ini Sulap Lahan Terbengkalai Jadi Produktif

Warga yang tinggal di sekitar area RW 07 Cempaka Putih Barat, Jakarta, merasakan perubahan positif di lingkungan tempat tinggal mereka. Jika dulunya sebidang lahan terbengkalai yang tampak tidak…

BTN JAKARTA INTERNATIONAL MARATHON 2024 SUKSES DIGELAR

Minggu, 23 Juni 2024 - 16:12 WIB

BTN Jakarta International Marathon 2024 Sukses Digelar

Jakarta – Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bekerja sama dengan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) sukses menggelar ajang BTN Jakarta International Marathon (JAKIM) 2024 pada Minggu,…

Pekerja di industri keramik (foto Bisnis.com)

Minggu, 23 Juni 2024 - 14:35 WIB

Asaki Desak Bea Masuk Diatas 100% untuk Produk Keramik Impor

Asaki mendesak KADI untuk segera mengeluarkan hasil akhir penyidikan Antidumping terhadap produk keramik Tiongkok dalam bulan Juni ini dengan besaran di atas 100%.