Tren Mobil Listrik dan Renewable Energy Daya Pikat Investasi Kawasan Industri Kendal

Oleh : Hariyanto | Senin, 20 Mei 2024 - 14:33 WIB

SPKLU
SPKLU

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Pemerintah Indonesia saat ini tengah giat mendorong pemanfaatan energi baru dan terbarukan (renewable energy) guna menurunkan emisi gas rumah kaca. Berbagai upaya dilakukan pemerintah, seperti mendorong penggunaan energi listrik tenaga surya, serta mendorong penggunaan kendaraan listrik bagi masyarakat.

Upaya tersebut dinilai cukup berhasil yang dinilai dari popularnya penggunaan pembangkit Listrik tenaga surya pada bangunan perkantoran, industri, hingga digunakan pada bangunan rumah tangga. Disisi lain juga terlihat peningkatan penggunaan kendaraan listrik di Masyarakat. Pada tahun 2023, tercatat jumlah motor dan mobil listrik meningkat sebanyak 190% dari tahun sebelumnya.

Tidak hanya terjadi perubahan tren di masyarakat, namun industri manufaktur kendaraan listrik dan industri berbasis renewable energy juga kian banyak bertumbuh di Indonesia. Seperti salah satu contohnya, Indonesia berhasil memiliki pabrik solar sel dan solar panel pertama di tahun 2023 yang berlokasi di Kawasan Industri Kendal, Jawa Tengah. 

Pabrik ini merupakan hasil kerjasama antara PLN serta perusahaan swasta asal Indonesia dan China dengan nama PT Trina Mas Agra Indonesia. Pabrik ini akan memiliki kapasitas produksi sebesar 1 GWp per tahunnya pada fase-1 masa operasionalnya.

Tak hanya industri panel surya, pembangunan industri energi terbarukan melalui sektor otomotif juga terus bertumbuh di Kendal. Di tahun yang sama, 2 pabrik komponen baterai listrik asal China juga melakukan pembangunan di Kawasan Industri Kendal. Di antaranya PT LBM Energi Baru Indonesia dengan produksi LFP Cathode Material dan PT Indonesia BTR New Energy Material dengan produksi Anode Material untuk baterai lithium kendaraan listrik.

Dengan terlaksananya pembangunan tiga pabrik berbasis industri renewable energy secara bersamaan di tahun yang sama di Kabupaten Kendal, menjadi sebuah fakta baru bahwa saat ini terjadi diversifikasi jenis industri manufaktur di Jawa Tengah. 

"Saat ini telah terjadi perubahan tren industri di Jawa Tengah khususnya di Kabupaten Kendal. Di awal berdirinya KIK, mayoritas Industri yang ada adalah Tekstil, Garmen, FnB, dan juga Furniture. Namun dalam beberapa tahun ini terlihat perubahan jenis industri yang datang ke Kendal, sepert industri energi terbarukan, komponen otomotif, hingga industri pembuatan kendaraan bermotor," kata Stanley Ang selaku Presiden Direktur Kawasan Industri Kendal (KIK) dalam keterangan resmi, Senin (20/5/2024). 

Baru-baru ini, KIK juga kembali berhasil mendatangkan pabrik kendaraan Listrik pertama di Kabupaten Kendal. Tepatnya di tanggal 2 Mei 2024, secara resmi PT Sunra Asia Pacific Hitech melaksanakan ground breaking Pembangunan pabrik sepeda motor Listrik seluas 12,700 m2 dengan nilai investasi sebesar 120 juta USD. Nantinya pada tahap-1 pabrik Sunra Asia Pacific Hitech akan memproduksi sekitar 1 juta unit sepeda motor Listrik.

Perubahan tren jenis industri yang kian berkembang di Jawa Tengah, khususnya di Kabupaten Kendal tentunya didorong oleh beberapa faktor. “Sebelumnya seperti industri otomotif ini banyak berkonsentrasi di wilayah barat dan juga timur Pulau Jawa. Akan tetapi berbagai faktor seperti pesatnya Pembangunan infrastruktur, kebijakan kemudahan investasi, dan potensi sumber daya manusia, menjadikan jawa Tengah lokasi investasi yang menarik dan juga kompetitif” ungkap Stanley Ang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

(kiri-kanan). Penandatangan kerjasama dilakukan oleh Direktur Sales and Distribution BSI Anton Sukarna (dua dari kiri), Direktur Sales PT Telekomunikasi Selular Adiwinahyu Basuki Sigit, Direktur PT Pertamedika Bali Hospital Mochamad Sonny Irawan, Direktur PT Adi Sarana Armada Tbk dan PT Adi Sarana Transportasi Jerry Fandy Tunjungan (paling kanan)

Jumat, 21 Juni 2024 - 23:36 WIB

Perkuat Ekosistem Halal, BSI Gandeng Mitra Strategis

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) terus menunjukkan komitmennya dalam memajukan ekosistem halal di Indonesia.

Dari ki-ka: Vice Grand Sheikh of University Al Azhar Cairo Mesir HE. Prof. Dr. Mohammed Abdel Rahman Al-Duweiny, Direktur Utama BSI Hery Gunardi, Komisaris Utama BSI Muliaman D. Hadad, dan Direktur Eksekutif BSI Maslahat Sukoriyanto Saputro saat setelah Seminar International "Collaborative Framework for Holistic Islamic Ecosystem" pada gelaran BSI International Expo di JCC Senayan Jakarta

Jumat, 21 Juni 2024 - 23:17 WIB

BSI dan Al-Azhar Mesir Satukan Visi untuk Ekosistem Islam yang Berkelanjutan di BSI International Expo

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) menunjukkan komitmen yang kuat terhadap pengembangan ekosistem Islam di sektor pendidikan melalui kolaborasi strategis dengan Al-Azhar Cairo Mesir.

Membaca nyaring untuk bangun kegemaran anak sejak dini.

Jumat, 21 Juni 2024 - 22:44 WIB

Bangun Kegemaran Membaca Anak Sejak Dini Dengan Membaca Nyaring

Orang tua sebagai model pertama bagi anak-anak dapat mendorong mereka untuk membaca dengan cara yang menyenangkan dan membangun minat terhadap literasi sejak dini lewat membaca nyaring.

BRI masuk 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara yang dinilai berdasarkan revenue, profit dan aset.

Jumat, 21 Juni 2024 - 22:23 WIB

Kembali Torehkan Prestasi Elite, BRI Jadi Institusi Keuangan No.1 di Indonesia dan Peringkat 4 di Asia Tenggara Dalam Daftar Fortune Southeast Asia 500

Media ekonomi terkemuka dunia, Fortune pada hari Selasa (18/06) mengumumkan daftar Fortune Southeast Asia 500 untuk pertama kalinya. Daftar ini berisikan 500 perusahaan terbesar di Asia Tenggara…

Panandatanganan MoU Sarana Jaya dengan KONI

Jumat, 21 Juni 2024 - 19:15 WIB

Sarana Jaya - KONI Teken MoU Dukung Para Atlet Menuju PON XXI/2024 Aceh - Sumut

Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) bersama Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Pembangunan Sarana Jaya resmi menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) tentang perekrutan atlet berprestasi peraih…