BCA Pertahankan Esksistensi Batik Pekalongan Lewat Buku

Oleh : Chodijah Febriyani | Rabu, 24 Mei 2017 - 20:33 WIB

PT Bank Central Asia Tbk (BCA) melalui forum Kafe BCA VI mengupas nilai-nilai budaya yang terpendam di balik kemilau kain Batik
PT Bank Central Asia Tbk (BCA) melalui forum Kafe BCA VI mengupas nilai-nilai budaya yang terpendam di balik kemilau kain Batik

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Indonesia memiliki kekayaan yang berlimpah, khususnya budaya dan adat, salah satunya dalam melestarikan Kain Batik. Sebagaimana yang diketahui, Batik Indonesia telah resmi diakui oleh UNESCO sebagai Budaya Tak Benda Warisan Manusia. Maka dari itu, dalam hal mengenal batik lebih dekat, PT Bank Central Asia Tbk (BCA) melalui forum Kafe BCA VI mengupas nilai-nilai budaya yang terpendam di balik kemilau kain Batik.

Dengan mengambil tema “Khasanah Batik Pesona Budaya”, Kafe BCA VI membahas kedalaman rasa, makna, jiwa, cinta, dan harmoni yang tertulis dalam kain Batik sebagai karya seni yang orisinal dan merupakan potret lika liku sejarah dan perjalanan bangsa Indonesia dari masa ke masa.

Sebagai kain peradaban, Batik memiliki makna filosofis yang terkandung dalam setiap motif, desain, dan teknik pewarnaan yang melambangkan kearifan lokal bangsa Indonesia.

"Forum Kafe BCA VI ini kami gelar agar generasi muda dapat mengenal lebih dekat rekam jejak falsafah Batik dari masa ke masa sehingga menghargai Batik sebagai salah satu warisan budaya yang perlu kita bersama lestarikan," ujar Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja di Menara BCA, Jakarta, Selasa (23/5/2017) melalui siaran persnya yang diterima Industry.co.id

Dibalik sehelai Kain Batik menawarkan nilai tambah yang tinggi di pasar domestik maupun internasional. Nilai ekspor Batik dan produk Batik pada tahun 2015 mencapai US$ 178 juta atau meningkat 25,7 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Pasar ekspor utama Batik Indonesia, antara lain Jepang, Amerika Serikat, dan Eropa. Berfokus membangun ekonomi kreatif sebagai tulang punggung perekonomian nasional, kain Batik dan produk Batik menjadi komoditas yang patut diperhitungkan sebagai aset yang berharga dan mencerminkan identitas bangsa Indonesia.

Beragam inisiatif seperti pembentukan Ekosistem Desa Kreatif yang diusung Bekraf dan Desa Wisata Binaan yang diusung BCA berkontribusi menyediakan wadah bagi peningkatan kualitas para pengrajin Batik, serta kemajuan budaya dan ekonomi masyarakat berbasis kearifan lokal.   

“Nilai filosofis yang tersirat dalam sehelai kain Batik menjadikannya karya seni yang memiliki nilai jual yang tinggi di pasaran. Aspek ini yang sebaiknya kita bersama tonjolkan dalam membangun ekonomi kreatif di Indonesia sehingga tidak hanya menjual kain Batik dan produk Batik yang bermutu tinggi tetapi juga merepresentasikan jiwa dan identitas bangsa Indonesia," tambah Jahja.

Salah satu kota yang terkenal akan Batiknya yakni Pekalongan. Dijuluki sebagai kota Batik, Pekalongan memiliki Industri Kecil Menengah (IKM) Batik sebanyak 12.475 unit yang menyerap sekitar 88.670 tenaga kerja.

Karenanya, dalam forum Kafe BCA VI tersebut, BCA sekaligus meluncurkan buku Batik Pekalongan: Dari Masa ke Masa yang ditulis secara apik oleh Budi Mulyawan dan didukung secara penuh oleh BCA. Buku ini diharapkan dapat meningkatkan kepedulian masyarakat terhadap Batik dan menjadi inspirasi bagi kemajuan teknik membatik di Indonesia.

“BCA melakukan berbagai cara untuk mendukung Pekalongan mempertahankan eksistensinya sebagai kota Batik. Untuk meningkatkan kualitas pengrajin Batik di Pekalongan, kami baru saja meresmikan Kampung Batik Gemah Sumilir, Wiradesa, Pekalongan sebagai salah satu Desa Wisata Binaan BCA," pungkasnya Jahja.

Selain itu, Kami juga bekerja sama dengan pengrajin Batik di Pekalongan untuk memproduksi Batik Hoko BCA sebagai seragam yang dikenakan oleh lebih dari 23 ribu karyawan BCA dari Sabang sampai Merauke. Tentunya, kami juga berharap melalui dukungan terhadap penerbitan buku Batik Pekalongan, diharapkan dapat mengenalkan lebih dalam Batik Pekalongan yang sungguh kaya akan kreasi, tutupnya Jahja.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Senin, 19 November 2018 - 19:10 WIB

Menteri Airlangga: Peningkatan Investasi Dorong Tumbuhnya Populasi Industri

Menteri Perindustrian (Menperin) Airlangga Hartarto menyampaikan, peningkatan investasi dapat mendorong pertumbuhan populasi industri.

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 19 November 2018 - 17:53 WIB

Rupiah Senin Sore Menguat di Posisi Rp14.586

Pergerakan nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin sore (19/11/2018) ini menguat sebesar sembilan poin menjadi Rp14.586 dibandingkan posisi sebelumnya Rp14.595…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Senin, 19 November 2018 - 17:48 WIB

Presiden Jokowi: Perlu Inovasi Pembiayaan Infrastruktur

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan saat ini pemerintahannya bicara mengenai infrastruktur, maka tidak mungkin menutupnya dari anggaran pemerintah saja, sehingga perlu inovasi pembiayaan.

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 19 November 2018 - 17:45 WIB

BRI Cabang Purwokerto Salurkan KUR Rp442,218 Miliar

Kantor Cabang Bank Rakyat Indonesia (BRI) Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, sampai dengan Oktober 2018 telah menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) Rp442,218 miliar.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenperin)

Senin, 19 November 2018 - 17:40 WIB

Menperin Airlangga: Relaksasi DNI Pacu Investasi Sektor Industri

Pemerintah terus berupaya meningkatkan nilai investasi, baik dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) maupun penanaman modal asing (PMA). Investasi, khususnya di sektor industri, menjadi salah…