Masuk Daftar Negara Tidak Aman, India Luncurkan Kampanye Keselamatan

Oleh : Chodijah Febriyani | Senin, 16 Juli 2018 - 13:15 WIB

Taj Mahal, India (Dennis Jarvis/Flickr)
Taj Mahal, India (Dennis Jarvis/Flickr)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - India, sebagai negara yang terkenal akan keindahan alam dan memiliki budaya yang unik ini dinilai berbahaya bagi perempuan. Pada baru-baru ini, Kementerian Pariwisata India meluncurkan sebuah kampanye untuk meyakinkan para warganya terutama perempuan agar merasa aman di negara tersebut. Hal ini juga dilakukan bagi wisatawan perempuan yang berkunjung ke India.

Dikutip dari independent, Senin (16/7/2018), dalam sebuah survei yang dilakukan oleh Thomson Reuters Foundation, menilai bahwa India sebagai negara palin berbahaya di dunia bagi perempuan. Hal ini negara tersebut lantaran beresiko terjadinya kekerasan seksual dan perbudakan. 

Dalam survei para responden ditanyai dari 193 negara anggota PBB yang mereka anggap terburuk dalam enam kategori, termasuk perdagangan manusia, perawatan kesehatan, praktik budaya dan kekerasan seksual dan non-seksual. Selain India ada beberapa negara yang masuk ke dalam negara paling berbahaya seperti Afghanistan, Suriah, Somalia dan Arab Saudi.

Asmita Basu, program direktur Amnesty international India, mengatakan "Keselamatan wanita di India terus menjadi masalah yang memprihatinkan dan bahwa kekerasan terhadap wanita meluas dan meresap," ujarnya. 

“Menurut National Crime Records Bureau (NCRB), total 338,954 insiden kejahatan terhadap perempuan, termasuk hampir 38.947 kasus perkosaan, dilaporkan pada tahun 2016 dengan peningkatan 2,9 persen selama 2015. Di sisi lain, tingkat keyakinan dalam kasus perkosaan serendah 23,9 persen di tahun yang sama. Secara keseluruhan, data NCRB menunjukkan bahwa jumlah kejahatan yang dilaporkan terhadap perempuan terus meningkat sejak 2009," imbuhnya lagi.

Untuk itu, pemerintah India menyediakan layanan bantuan dan layanan dukungan untuk membantu perempuan. Selain itu juga meluncurkan saluran bantuan multibahasa gratis yang tersedia bagi wisatawan yang berkunjung ke negara tersebut.

“India berada di peringkat 125 dari 159 negara dalam Indeks Kesenjangan Gender dalam Laporan Pembangunan Manusia 2015, yang disusun oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Jika negara India serius mengurangi insiden kekerasan terhadap perempuan, itu perlu untuk mengatasi penyebab kekerasan," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

GIIAS Medan 2018 (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 20:45 WIB

Rangkaian GIIAS Roadshow 2018 Ditutup Pesta Harga Akhir Tahun di GIIAS Medan Auto Show

Menghitung mundur kurang dari dua minggu menuju penyelenggaraan rangkaian pameran mobil GAIKINDO Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2018 yang akan kembali dilangsungkan di Medan. Kembali…

Menteri Basuki saat meninjau lokasi pembangunan Rumah Instan Sederhana Sehat (RISHA)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:29 WIB

Penyaluran Bantuan Rumah Risha Disalurkan Lewat Pokmas Untuk Jamin Akuntabilitas

Untuk mempercepat penyaluran bantuan, Pemerintah telah menyederhanakan format pencairan dana perbaikan rumah dari sebelumnya 17 formulir menjadi 1 formulir saja.

Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih berfoto bersama dengan para peserta pameranpada peringatan Hari Kopi Internasional di Makassar (Foto: Kemenperin)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:22 WIB

Pacu Pertumbuhan IKM Pengolahan Kopi, Inilah Langkah Strategis Kemenperin

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong pertumbuhan industri pengolahan kopi di dalam negeri termasuk skala industri kecil dan menengah (IKM).

Dean Novel

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:02 WIB

Kisah Petani Jagung Berdasi (2): Memilih NTB Ketimbang Jawa

Dean betah berladang di NTB karena menurutnya petani di Lombok masih haus dengan inovasi. Masih mendengar jika diberi penyuluhan, masih penasaran dengan ilmu-ilmu baru dalam pertanian.

Mario Nicolas, VP Product and Business OY! Indonesia.(FotoDok Industry.co.id)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:00 WIB

Melalui Aplikasi OY!, Kirim Uang Bisa Dilakukan dengan Mudah

OY! hadir sebagai sebuah wadah yang mempermudah kehidupan serta komunikasi sehari- hari masyarakat Indonesia. Melalui fitur Transfer Antar bank Tanpa Ongkos langsung dari dalam chat room OY!,…