Masuk Daftar Negara Tidak Aman, India Luncurkan Kampanye Keselamatan

Oleh : Chodijah Febriyani | Senin, 16 Juli 2018 - 13:15 WIB

Taj Mahal, India (Dennis Jarvis/Flickr)
Taj Mahal, India (Dennis Jarvis/Flickr)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - India, sebagai negara yang terkenal akan keindahan alam dan memiliki budaya yang unik ini dinilai berbahaya bagi perempuan. Pada baru-baru ini, Kementerian Pariwisata India meluncurkan sebuah kampanye untuk meyakinkan para warganya terutama perempuan agar merasa aman di negara tersebut. Hal ini juga dilakukan bagi wisatawan perempuan yang berkunjung ke India.

Dikutip dari independent, Senin (16/7/2018), dalam sebuah survei yang dilakukan oleh Thomson Reuters Foundation, menilai bahwa India sebagai negara palin berbahaya di dunia bagi perempuan. Hal ini negara tersebut lantaran beresiko terjadinya kekerasan seksual dan perbudakan. 

Dalam survei para responden ditanyai dari 193 negara anggota PBB yang mereka anggap terburuk dalam enam kategori, termasuk perdagangan manusia, perawatan kesehatan, praktik budaya dan kekerasan seksual dan non-seksual. Selain India ada beberapa negara yang masuk ke dalam negara paling berbahaya seperti Afghanistan, Suriah, Somalia dan Arab Saudi.

Asmita Basu, program direktur Amnesty international India, mengatakan "Keselamatan wanita di India terus menjadi masalah yang memprihatinkan dan bahwa kekerasan terhadap wanita meluas dan meresap," ujarnya. 

“Menurut National Crime Records Bureau (NCRB), total 338,954 insiden kejahatan terhadap perempuan, termasuk hampir 38.947 kasus perkosaan, dilaporkan pada tahun 2016 dengan peningkatan 2,9 persen selama 2015. Di sisi lain, tingkat keyakinan dalam kasus perkosaan serendah 23,9 persen di tahun yang sama. Secara keseluruhan, data NCRB menunjukkan bahwa jumlah kejahatan yang dilaporkan terhadap perempuan terus meningkat sejak 2009," imbuhnya lagi.

Untuk itu, pemerintah India menyediakan layanan bantuan dan layanan dukungan untuk membantu perempuan. Selain itu juga meluncurkan saluran bantuan multibahasa gratis yang tersedia bagi wisatawan yang berkunjung ke negara tersebut.

“India berada di peringkat 125 dari 159 negara dalam Indeks Kesenjangan Gender dalam Laporan Pembangunan Manusia 2015, yang disusun oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Jika negara India serius mengurangi insiden kekerasan terhadap perempuan, itu perlu untuk mengatasi penyebab kekerasan," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sales Director Maxima Global Solusindo Anthony Hermansjah (kedua dari kanan) saat peluncuran 3 seri produk CCTV Uniview, Jakarta, Kamis (13/12/2018)

Kamis, 13 Desember 2018 - 22:51 WIB

Penuhi Kebutuhan Industri, Uniview Luncurkan 3 Seri Produk CCTV

Jakarta Bertempatan di The Pallas SCBD Jakarta, Maxima Global Solusindo sebagai National Distributor untuk merek ternama dan terdepan untuk perangkat kamera cctv (video surveillance) di pasar…

B Ramanathan (Ram)

Kamis, 13 Desember 2018 - 22:15 WIB

B Ramanathan Resmi Jadi Chief Executive Ogilvy di Indonesia

Ogilvy mengumumkan penunjukan B Ramanathan (Ram) sebagai Chief Executive di Indonesia, Ram memiliki posisi ganda yang sebelumnya sebagai CEO dari Bates CHI & Partners Indonesia.

Botany Restaurant Holiday Inn Jakarta Kemayoran

Kamis, 13 Desember 2018 - 21:20 WIB

Menanti Moment Pertama di 2019 Bertema Viva Las Vegas di Holiday Inn Jakarta Kemayoran

Holiday Inn Jakarta Kemayoran menghadirkan keseruan suasana bersantap dihangatnya malam Natal dengan jajaran menu makan malam tradisional.

Artis sekaligus calon anggota legislatif DPR RI dari Fraksi PAN, Mandala Abadi mengajukan eksepsi atau nota pembelaan atas dakwaan dugaan pelanggaran kampanye ke PN Jakpus, Rabu (12/12/2018)

Kamis, 13 Desember 2018 - 20:41 WIB

Didakwa Langgar UU Kampanye, Ini Penjelasan Mandala di Persidangan

Calon anggota legislatif DPR RI, Mandala Abadi Shoji menjalani pemeriksaan hari kedua di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, dalam perkara dugaan pelanggaran kampanye yang dilakukan bersama rekan…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Dok. Kemenperin)

Kamis, 13 Desember 2018 - 19:30 WIB

Punya Potensi Ekonomi Capai USD 150 Miliar, Menperin Minta Pelaku IKM Manfaatkan Industri Digital

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan industri digital memiliki potensi ekonomi sebesar USD 150 miliar, jika potensi ini bisa dimanfaatkan sscara maksimal oleh pelaku ekonomi.