Demi Perannya di Drama Kolosal Kikan Ingin Dibenci Setengah Mati

Oleh : Amazon Dalimunthe | Jumat, 24 November 2017 - 17:16 WIB

Kikan Terlibat Drama Musikal Kolosal Tekad Indonesia Jaya,
Kikan Terlibat Drama Musikal Kolosal Tekad Indonesia Jaya,

INDUSTRY.co.id - JAKARTA—Demi Penghayatan perannya dalam Drama Kolosal yang bertajuk “Tekad Indonesia Jaya” yang akan dipentaskan di The Kasablanka Hall Kuningan Jakarta Selatan, Sabtu 25 November 2017 pukul 20.00 WIB,  Kikan rela dibenci setengah mati. Ia beranggapan jika dalam pementasan nanti penonton membencinya artinya ia berhasil membawakan peran yang dipercayakan oleh sutradara Bathara Saverigadi Dewandoro ini,

Mantan vokalis Band Coklat ini, mengaku sangat senang dapat dilibatkan dalam pementasan ini. “Seneng banget bisa ikutan di produksi pementasan ini. Juga terharu, karena semua yang terlibat di pementasan ini semua anak-anak muda. Apalagi dengan Ara (Bathara Saverigadi Dewandoro), aku kagum. Masih muda, jadi Sutradara dan Koreografer, dedikasinya luar biasa. Indonesia harusnya punya lebih banyak anak-anak muda seperti dia,” ujar Kikan antusias.

Melalui tokoh yang diperankannya, Kikan berharap menjadi orang yang paling dibenci. “Mungkin selama ini orang hanya tahu aku sebagai penyanyi. Padahal aku juga terjun di dunia seni peran,” ujar Kikan

Ia lantas  menceritakan karakter perannya sebagai Durga. Sosok antagonis, sang provokator, yang selalu berusaha menimbulkan kebencian, permusuhan, dan perpecahan. “Buat aku ini peran menarik dan cukup menantang. Aku harus memerankan tokoh yang sebenarnya aku enggak suka. Enggak aku banget. Aku itu orang yang concern dengan isu-isu in-toleransi, radikalisasi. Aku yang sangat mencintai persatuan, dan kebersamaan. Makanya peran ini jadi tantangan untuk karir aku ke depan,” ungkap artis serba bisa yang ingin menjadi pianis profesional ini.

Kikan mengaku berusaha total masuk ke dalam karakter. Waktu latihan yang tinggal beberapa hari lagi ini, ia manfaatkan untuk terus mengeksplorasi kompetensinya lewat gerakan tubuh; gestur, serta artikulasi saat melakukan dialog. “Pokoknya bagaimana caranya di atas pentas aku dapat menghadirkan sosok Durga yang dibenci. Penonton lihat aku itu benar-benar benci setengah mati. Sampai mengutuk jika perlu,” ujar istri Udzir Harris, yang sekaligus bertindak sebagai manajernya.

Terkait dengan konten cerita Drama Musikal Kolosal ‘Tekad Indonesia Jaya’, menurut Kikan, pesannya sangat relevan dengan apa yang kini sedang terjadi. Selain totalitas akting, Kikan juga akan membawakan beberapa lagu, dua lagu diantaranya; lagu ‘Keangkara Murkaan,’ dan ‘Kebingungan’ duet dengan Candil.

Kebencian di ruang publik masih menjadi persoalan pelik di tengah masyarakat. Timbulnya kebencian kerap berawal dari persepsi yang keliru. Kekaburan atau persepsi yang keliru ini tak jarang pada akhirnya menimbulkan persoalan baru. Hal ini salah satunya yang menjadi pesan moral  dari pergelaran Drama Musikal Kolosal  yang produksi kerjasama Persatuan Istri Anggota (PIA) TNI-AU Ardhya Garini dan Sanggar Swargaloka Jakarta. Melibatkan ratusan seniman profesional, serta pelajar, dan mahasiswa. (AMZ)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

GIIAS Medan 2018 (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 20:45 WIB

Rangkaian GIIAS Roadshow 2018 Ditutup Pesta Harga Akhir Tahun di GIIAS Medan Auto Show

Menghitung mundur kurang dari dua minggu menuju penyelenggaraan rangkaian pameran mobil GAIKINDO Indonesia Internasional Auto Show (GIIAS) 2018 yang akan kembali dilangsungkan di Medan. Kembali…

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong

Kamis, 18 Oktober 2018 - 20:00 WIB

Industri Pariwisata Menunggu Kehadiran Investor Arab Saudi

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong menyatakan pemerintah Indonesia akan menawarkan peluang investasi sektor pariwisata dan gaya hidup (lifestyle) dalam konferensi…

Menteri Basuki saat meninjau lokasi pembangunan Rumah Instan Sederhana Sehat (RISHA)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:29 WIB

Penyaluran Bantuan Rumah Risha Disalurkan Lewat Pokmas Untuk Jamin Akuntabilitas

Untuk mempercepat penyaluran bantuan, Pemerintah telah menyederhanakan format pencairan dana perbaikan rumah dari sebelumnya 17 formulir menjadi 1 formulir saja.

Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih berfoto bersama dengan para peserta pameranpada peringatan Hari Kopi Internasional di Makassar (Foto: Kemenperin)

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:22 WIB

Pacu Pertumbuhan IKM Pengolahan Kopi, Inilah Langkah Strategis Kemenperin

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus mendorong pertumbuhan industri pengolahan kopi di dalam negeri termasuk skala industri kecil dan menengah (IKM).

Dean Novel

Kamis, 18 Oktober 2018 - 19:02 WIB

Kisah Petani Jagung Berdasi (2): Memilih NTB Ketimbang Jawa

Dean betah berladang di NTB karena menurutnya petani di Lombok masih haus dengan inovasi. Masih mendengar jika diberi penyuluhan, masih penasaran dengan ilmu-ilmu baru dalam pertanian.