Masyarakat Butuh Listrik Murah Bukan Alokasi Daya

Oleh : Ridwan | Jumat, 17 November 2017 - 13:15 WIB

Listrik Ilustrasi
Listrik Ilustrasi

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat dari Fraksi Partai Golkat Eni Maulani Saragih mengatakan masyarakat saat ini lebih membutuhkan listrik murah dibandingan alokasi daya listrik yang lebih besar dengan penyederhanaan golongan listrik.

"Bagi saya, hari ini masyarakat lebih membutuhkan listrik murah. Kenapa tiba-tiba pemerintah ada program ini, ada apa, kalau surplus kenapa harus rakyat yang jadi korban," kata anggota Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih di Jakarta, Kamis (16/11/2017)

Pemerintah mewacanakan akan menyederhanakan jenis golongan listrik untuk masyarakat konsunsi rumah tangga.

Pemerintah berdalih dengan penyederhanaan golongan tersebut masyarakat akan mendapatkan alokasi daya yang lebih besar sehingga diharapkan akan mendorong tumbuh kembanga usaha produktif.

Eni menjelaskan belum lama ribut soal subsidi listrik yang dicabut 400 dan 900 Watt, padahal saat ini masih ada 18 juta yang menginginkan subsidi.

"Kenapa harus masyarakat yang harus dipaksa untuk lebih konsumtif, Kalau dipaksa untuk membeli tetapi mereka mempunyai daya beli ya nggak ada masalah, tetapi hari ini daya beli tidak ada," katanya.

Eni justru bertanya-tanya alasan pemerintah memberikan alokasi daya pada masyarakat.

Eni menjelaskan saat ini masih ada 2.500 desa yang tidak tersentuh listrik, kenapa tidak diberikan saja ke 2500 desa yang gelap itu sehingga bisa menjadi lebih terang.

"Terus terang Komisi VII pasti kita sama-sama akan panggil Pak Menteri dan Dirut PLN, untuk menjelaskan program ini, apa sih urgensinya membuat program ini, apa sih manfaatnya untuk masyarakat, kalau memang itu bermanfaat buat masyarakat, sehingga masyarakat menjadi lebih nyaman, nggak ada masalah, tentu harus hitung-hitungan juga, hari ini PLN kita tahu bahwa neracanya lagi merah," katanya. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gelombang tinggi (Foto Sindonews)

Jumat, 22 Maret 2019 - 04:44 WIB

BMKG: Gelombang Laut Laut Sawu NTT Diprediksi Capai 3,5 Meter

Badan Meteorologi, Klimatologi dan dan Geofisika (BMKG) menyatakan gelombang tinggi yang terjadi pada beberapa wilayah perairan laut di Nusa Tenggara Timur (NTT) saat ini, akibat siklon tropis…

Kondisi Jalan Pasca Banjir Bandang Sentani Jayapura

Jumat, 22 Maret 2019 - 04:37 WIB

11.156 Orang Pengungsi Banjir Jayapura Papua

Jumlah pengungsi yang terdampak banjir bandang di Distrik Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, hingga Kamis (21/3/2019) mencapai 11.156 orang.

Mbak Tutut (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 22 Maret 2019 - 04:29 WIB

Mbak Tutut : Perbedaan Memperkaya Indonesia Kita

Siti Hardijanti Rukmana, putri sulung Presiden Soeharto yang akrab disapa Mbak Tutut mengatakan, perbedaan dan keanekaragam di berbagai aspek di nusantara tercinta, justru akan memperkaya Indonesia.

Prabowo Subianto (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 21 Maret 2019 - 21:00 WIB

Capres Prabowo dan AHY Dijadwalkan Kampanye Akbar di Makassar

Calon Presiden nomor urut dua, Prabowo Subianto-Sandiaga Salahuddin Uno, dijadwalkan melaksanakan kampanye akbar pada Minggu, 24 Maret 2019 di Makassar, Sulawesi Selatan.

Eksplorasi Budaya Betawi Dalam Desain Kontemporer di Superdesign Show Milan 2019

Kamis, 21 Maret 2019 - 20:52 WIB

Delapan Ikon Betawi Pamer Budaya di Milan Design Week 2019

Setelah melewati proses kurasi, Indonesian Contemporary Art & Design (ICAD) oleh Artura kembali menampilkan karya desain kontemporer kreatif dalam ajang Super Design Show, yang merupakan bagian…