Potensi Energi Baru Terbarukan Cukup Melimpah di Sumbar

Oleh : Hariyanto | Kamis, 02 November 2017 - 11:53 WIB

Energi Panas Bumi (Foto Eksplorasi.Id)
Energi Panas Bumi (Foto Eksplorasi.Id)

INDUSTRY.co.id - Padang- Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno menekankan masyarakat harus memahami bahwa energi terbarukan adalah masa depan ketahanan energi Indonesia, menggantikan energi fosil yang mulai merosot.

"Energi ini juga lebih ramah lingkungan dari pada energi yang berasal dari fosil seperti minyak dan batu bara. Patut untuk menjadi fokus untuk dikembangkan," kata dia di Padang, Kamis (2/11/20170 

Ia mengatakan itu dalam Seminar Dukungan Sektor Kehutanan dalam rangka Pengembangan Energi Terbarukan di Sumbar.

Menurut dia potensi energi terbarukan di daerah itu cukup banyak diantaranya air, biomassa, matahari, panas bumi, angin, gelombang laut, dan biogas.

Khusus untuk panas bumi berdasarkan penelitian terdapat 16 titik panas bumi pada tujuh kabupaten dan kota yang ada di daerah ini dengan total potensi energi listrik yang dapat dihasilkan mencapai 1.656 megawatt.

Sementara energi air untuk Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH), Sumbar memiliki aliran sungai yang cukup banyak. Dukungan luas hutan untuk menjamin ketersediaan sumber air juga mencukupi.

Menurut data Dinas Kehutanan Sumbar, luas wilayah itu  4.228.730 hektar dan seluas   2.600.286 hektar diantaranya atau sekitar 61,48 % adalah kawasan hutan.

Namun sebagian besar potensi itu menurut dia, belum maksimal untuk dikembangkan karena keterbatasan anggaran yang dimiliki pemerintah daerah. Butuh dukungan investor agar bisa memberikan manfaat pada daerah dan masyarakat.

"Kini tinggal memberikan pemahaman pada masyarakat, bahwa Pemprov Sumbar serius mengembangkan potensi yang ada dan mengharapkan masyarakat ikut mendukung program tersebut," kata dia.

Salah satu bentuk keseriusan itu menurut dia adalah kesepahaman dengan Polda Sumbar untuk menjaga agar jangan ada pihak tidak bertanggung jawab mengganggu pengembangan energi terbarukan di provinsi itu.

Terkait seminar yang dilaksanakan, ia memberikan apresiasi, terutama untuk mensosialisasikan pentingnya energi terbarukan.

Sementara itu Kepala Dinas Kehutanan Sumbar Hendri Oktavia mengatakan kegiatan itu dilakukan untuk mengantisipasi makin merosotnya ketahanan energi Indonesia yang selama ini ditopang energi fosil.

Ia mengatakan perlu perhatian khusus pada energi terbarukan terutama yang berbasis hutan untuk membantu kelangsungan energi itu. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Industri Fintech (images: illusionqueststudios.com)

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:40 WIB

Perlindungan Konsumen, Prioritas Pengusaha Fintech

Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mengklaim, telah banyak melakukan kegiatan proaktif dan preventif dalam rangka memberikan perlindungan kepada konsumen, bersama Otoritas Jasa…

Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (dok INDUSTRY.co.id)

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:20 WIB

Saham PT Urban Jakarta Propertindo Tbk-PT Satria Mega Kencana TbkMulai Diperdagangkan

Bursa Efek Indonesia (BEI) meresmikan pencatatan saham dua perusahaan, yakni PT Urban Jakarta Propertindo Tbk dan PT Satria Mega Kencana Tbk.

Dalam periode 5 tahun, Nota Kesepahaman ini meliputi kerja sama di dua area prioritas, yaitu edukasi dan pemberdayaan kesehatan dalam gaya hidup aktif

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:13 WIB

Inilah Kesepakatan Kementerian Kesehatan dan Fonterra Brands dalam Mendukung Sustainable Development Goal

Jakarta- Presiden Direktur Fonterra Brands Indonesia, Mr. Shekhar Rapaka menyampaikan kebanggaanya karena dapat bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan RI untuk meningkatkan kesehatan masyarakat…

Bank Indonesia

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:00 WIB

BI: Penjualan Eceran Oktober 2018 Meningkat

Survei Penjualan Eceran Bank Indonesia mengindikasikan adanya pertumbuhan penjualan eceran di Oktober 2018, yang tercermin dari kenaikan Indeks Penjualan Riil 2,9 persen (tahun ke tahun/year…

World Bank (Foto Ist)

Selasa, 11 Desember 2018 - 06:40 WIB

Bank Dunia Minta Pemerintah Dorong Masyarakat Melek Teknologi

Bank Dunia meminta kepada pemerintah Indonesia agar terus mendorong masyarakat untuk melek teknologi (digital literacy) sekaligus menguasai kemampuan teknologi.