Menteri Airlangga: CFLD Siap Investasi Dukung Perekonomian Indonesia

Oleh : Ridwan | Sabtu, 12 Agustus 2017 - 05:00 WIB

Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat menerima kunjungan Presiden CFLD, Mr Max di Kantor Kemenperin, Jakarta
Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat menerima kunjungan Presiden CFLD, Mr Max di Kantor Kemenperin, Jakarta

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto menerima kunjungan Presiden CFLD, Mr Max di Kantor Kementerian Perindustrian, Jakarta (11/8/2017). Dalam pertemuan tersebut ungkap Menperin, kami membahas mengenai investasi jangka panjang CFLD di Indonesia.

Sebelumnya, pada tanggal 21 Juli 2017, PT CFLD Karawang New Industry City Development Subsidiary telah melakukan penandatanganan akta jual beli dengan PT Alam Makmur Indah yang merupakan salah satu anak perusahaan dari PT Agung Podomoro Land Tbk.

"Hal ini berarti menjadi momentum besar bagi CFLD di Indonesia untuk dapat maju ke fase selanjutnya dalam berkomitmen melakukan investasi jangka panjang untuk mendukung perekonomian di Indonesia," ujar Airlangga.

Seperti diketahui, CFLD siap membangun dan mengembangkan kawasan industri di Indonesia. Konsep yang dibawa CFLD selaras dengan konsep pengembangan kawasan industri yang diusung pemerintah, yakni melibatkan masyarakat sekitar dan merupakan eco industrial park dan smart city.

Perencanaan pengembangan kota industri harus mampu mendorong pertumbuhan daya saing tinggi terutama untuk perkembangan daerah apalagi di era persaingan global. Pembangunan kawasan industri perlu didukung tersedianya infrastruktur yang terintegrasi seperti jalan, pelabuhan, dan jalur kereta api.

"Selain itu, konsep kota industri harus terintegrasi dan holistik dengan kawasan penunjangnya, seperti hunian, komersil, infrastruktur, konektivitas dan fasilitas umum, serta memperhatikan potensi sosio-ekonomi di setiap daerah di mana kota industri akan dikembangkan," terangnya.

Disisi lain, Ketua Himpunan Kawasan Industri (HKI), Sanny Iskandar mengatakan, CFLD memiliki track record yang cukup bagus dalam pengembangan kawasan industri. Di negara asalnya, CFLD sudah banyak membangun kota industri dan merupakan yang terbesar.

"saya berharap, kawasan industri yang akan dibangun oleh CFLD dapat diisi oleh tenant yang memproduksi barang substitusi impor. Dengan demikian, produk yang masih impor dapat diproduksi di dalam negeri, sehingga apabila terjadi gejolak nilai tukar tidak terlalu panik," katanya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Sri Hartati mengungkapkan, pembangunan kota industri juga diharapkan mampu menstimulus kota-kota lain untuk berkembang dan bersaing secara global.

"Oleh karena itu, pemerintah perlu mendorong pusat-pusat daerah yang kompetitif dengan memaksimalkan potensi yang sesuai, contohnya berbasis teknologi, otomotif, perkebunan, pertanian atau perikanan," imbuh Enny.

Sebelumnya, Dirjen Pengembangan Perwilayahan Industri (PPI) Kementerian Perindustrian, Imam Haryono menjelaskan, CFLD memiliki lima keunggulan yang dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan kawasan industri baru di Indonesia, seperti modal, pengalaman, pemasaran, akses dan inovasi.
 
"Sudah kami cek, mereka kredibel, sekarang punya 52 proyek. Mereka pernah mengembangkan satu kawasan yang Pendapatan Asli Daerahnya semula 19 juta dollar AS, menjadi 1 miliar dollar AS sejak 2003 hingga 2015," kata Imam.

Untuk itu, pemerintah akan mengakomodasi investasi yang rencananya sebesar 100 juta dollar AS tersebut di Indonesia. Mulai dari menawarkan 14 kawasan industri di luar Pulau Jawa yang sedang dikembangkan, hingga kawasan industri yang terdekat dengan Pulau Jawa dan mulai terbangun.

CFLD telah menyatakan komitmennya dengan menunjuk Indonesia sebagai negara prioritas. "Dia ingin ekspansi, dia mengutamakan Indonesia. Di sini kan penduduknya banyak, makanya dia berminat investasi di sini," pungkas Imam.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Presiden Jokowi dalam sambutannya saat Rembuk Nasional 2017 (Foto Ist)

Selasa, 24 Oktober 2017 - 03:51 WIB

Kebanyakan Regulai Menumpuk Hambat Kecepatan Pembangunan

Presiden Joko Widodo menjelaskan kebanyakan regulasi yang bertumpuk memiliki potensi tumpang tindih sehingga rentan menghambat kecepatan pembangunan Indonesia.

Ilustrasi Anggota Polri/ Brimob (Foto Ist)

Selasa, 24 Oktober 2017 - 03:41 WIB

Upaya Pemberantasan Korupsi Bisa Dimulai dari Internal Polri Secara Menyeluruh

Mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Busyro Muqoddas meragukan kesiapan Polri terkait dengan rencana membentuk Detasemen Khusus Tindak Pidana Korupsi.

Miryam S. Haryani. (Foto: IST)

Selasa, 24 Oktober 2017 - 03:34 WIB

Anggota DPR Miryam S Haryani Dituntut 5 Tahun Penjara

Mantan anggota Komisi II DPR dari Fraksi Partai Hanura Miryam S Haryani dituntut 8 tahun penjara ditambah denda Rp300 juta subsider 6 bulan kurungan karena dinilai terbukti melakukan tindak…

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian

Selasa, 24 Oktober 2017 - 03:28 WIB

Kapolri Tito Klarifikasi Pemberitaan Soal Korban Pemerkosaan

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengadakan pertemuan dengan 18 organisasi aktivis pemerhati perempuan, didampingi oleh sejumlah pejabat Mabes Polri untuk melakukan klarifikasi atas sebuah…

Workshop Pengendalian dan Pengawasan Koperasi Bagi Aparatur Kabupaten/Kota di Jawa Timur, di Kota Batu, Malang, Senin (23/10).

Senin, 23 Oktober 2017 - 22:24 WIB

Pemerintah Awasi 12 Koperasi Bermasalah Ini

Saat ini, Kementerian Koperasi dan UKM tengah mengawasi dan mewaspadai keberadaan 12 koperasi bermasalah dan melakukan praktik menyimpang.