Komcad TNI untuk Siapa???

Oleh : Laksamana Muda TNI (Purn.) Soleman B. Ponto, ST, MH | Jumat, 15 Oktober 2021 - 07:00 WIB

Laksamana Muda TNI (Purn.) Soleman B. Ponto, ST, MH
Laksamana Muda TNI (Purn.) Soleman B. Ponto, ST, MH

INDUSTRY.co.id - Pada tanggal 07 Oktober 2021 Presiden Jokowi telah meresmikan Komcad TNI yang beranggotakan 3103 personel. Komcad TNI ini dibentuk berdasarkan Undang-undang nomor 23 taun 2019 tentang Pengelolaan Sumber Daya Nasional Untuk Pertahanan Negara. (UU 23/2019 ttg PSDN)

Penggunaan Komcad ini diatur pada pasal 29 ayat 1 UU 23/2019 tentang PSDN yang selengkapnya berbunyi :

Pasal 29 UU 23/2019 ttg PSDN 

(1)       Komponen Cadangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 ayat (1) disiapkan untuk dikerahkan melalui Mobilisasi guna memperbesar dan memperkuat kekuatan dan kemampuan Komponen Utama dalam menhadapi Ancaman Militer dan Ancaman Hibrida.

Pada pasal 1 angka 8 UU 3/2019 tentang PSDN menyatakan bahwa Komponen Utama adalah Tentara Nasional Indonesia yang siap unutk melaksanakan tugas Pertahanan.

Jadi, berdasarkan pasal 29  ayat 1 UU 23/2019 tentang PSDN, dan pasal 1 angka 8 UU 23/2019 ttg PSDN bahwa Komponen Cadangan TNI (Komcad TNI) hanya dapat digunakan untuk mendukung TNI dalam rangka menghadapi ancaman militer.

Dengan kata lain, Komcad tidak boleh digunakan selain untuk mendukung TNI.

 

Selain itu pada UU 34//2004 tentang TNI pun mengatur bahwa Komcad hanya dapat digunakan untuk mendukung TNI dalam menghadai ancaman militer. Hal itu dapat dilihat baca pada pasal 7 ayat 2 UU 3/2002 tentang Pertahanan Negara yang selengkapnya berbunyi :

Pasal 7

(2)Sistem pertahanan negara dalam menghadapi ancaman militer menempatkan Tentara Nasional Indonesia sebagai Komponen utama dengan didukung oleh komponen cadangan dan komponen pendukung.

Jadi sangat jelas bahwa ada dua UU yang menatu bahwa Komcad TNI hanya bisa digunakan untuk mendukung TNI dalam menghadapi anacaman militer. Artinya kalau tidak menghadapi ancaman militer, maka komcad ini tidak akan digunakan. Dengan perkataan lain bahwa selama TNI tidak menghadapi ancaman militer, maka Komcad itu tidak akan pernah digunakan.

Seperti diketahui bahwa Komcad ini adalah orang sipil. Dengan demkian statusnya bukan kombatan. Dengan status sebagai bukan kombatan maka tidak bisa langsung bisa ikut berperang dengan TNI. Kalau para komcad ini ikut berperang dengan TNI, maka TNI dapat dituntut sebagai pelanggar HAM, karena menggunakan orang sipil sebagai tameng hidup dalam pertempuran. Dengan demikian untuk bisa mendukung TNI utk ikut berperang, maka Komcad ini harus mengikuti Pelatihan Militer Wajib terlebih dahulu agar statusnya bisa berobah menjadi kombatan, sejajar dengan TNI. Tapi masalahnya Pendidikan Milter Wajib juga masih belum ada sampai hari ini. UU untuk membentuk Pelatihan militer wajib belum dibuat.

Dengan kondisi seperti yang diuraikan diatas, akibatnya Komcad yang sudah terbentuk ini TIDAK BISA DIGUNAKAN UNTUK MENDUKUNG TNI DALAM MENGGHADAPI ANCAMAN MILITER. Dengan perkataan lain Komcad yang berusan diresmikan itu menjadi MUBASIR. Lalu dengan kondisi seperti itu apakah Pendidikan Komcad ini masih akan dilanjutkan ? Kalau Pendidikan pembentukan dilanjutkan,  komcad ini akan digunakan oleh siapa ??

Alangkah indahnya bila anggaran untuk pembentukan Komcad ini digunakan untuk membangun asrama dan perumahan prajurit TNI. Karena masih banyak anggota TNI yang tidak kebagian perumahan dinas. Masih banyak anggota TNI yang harus mengontrak rumah untuk berteduh.  Membangun perumahan prajurit TNI juga dapat mengobarkan semangat dalam pertempuran.

Oleh Lakda TNI (Purn) Soleman B. Ponto Kabais TNI 2011-2013

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bakamla RI Gelar Bimtek Kerja Sama Internasional Kamla

Senin, 06 Desember 2021 - 03:30 WIB

Bakamla RI Gelar Bimtek Kerja Sama Internasional Kamla

Memantapkan wawasan, pengetahuan dan pemahaman personel terhadap bentuk, proses dan implementasi kebijakan, politik dan kerja sama internasional di bidang keamanan dan keselamatan lautKemarin.…

Kementerian BUMN Tetapkan Direktur dan Pengalihan Tugas Direksi RNI

Minggu, 05 Desember 2021 - 23:11 WIB

Kementerian BUMN Tetapkan Direktur dan Pengalihan Tugas Direksi RNI

Jakarta – Kementerian BUMN menetapkan Adhi Cahyono Nugroho sebagai Direktur Supply Chain Management dan Teknologi Informasi PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) atau RNI sesuai Keputusan…

Misi Melatih Lazzie Jadi Bintang Dapat Rumah di Lazada 12.12 Grand Giveaway Satu Unit Rumah Senilai 1,5 Miliar di BSD City Siap Diserahterimakan

Minggu, 05 Desember 2021 - 23:03 WIB

Wow! Misi Melatih Lazzie Jadi Bintang Dapat Rumah di Lazada 12.12 Grand Giveaway

Jakarta- Menyambut Hari Belanja Online Nasional tanggal 12 Desember 2021, sebagai pelopor Harbolnas, Lazada Indonesia mengadakan program Lazada 12.12 Grand Giveaway

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dan Yayasan BSMU menyalurkan bantuan kepada korban terdampak erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur, Minggu (5/12).

Minggu, 05 Desember 2021 - 20:42 WIB

BSI Kirimkan Relawan Medis ke Lokasi Terdampak Erupsi Semeru

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) dan Yayasan BSMU menyalurkan bantuan kepada korban terdampak erupsi Gunung Semeru di Lumajang, Jawa Timur. Ini merupakan salah satu bentuk komitmen dari BSI…

Bank BTN melalukan sosialisasi program "Kangen" bagi para agen real estate . Selain memberikan reward bagi para agent, program tersebut memberikan banyak keuntungan bagi nasabah.

Minggu, 05 Desember 2021 - 20:09 WIB

Pacu Penyaluran KPR, BTN Rangkul Agen Properti Lewat Program 'Kangen'

Surabaya-Untuk mengejar pencapaian penyaluran Kredit Pembiayaan Perumahan (KPR) tahun ini, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk terus berinovasi memperluas sayap pemasarannya diantaranya dengan…