Duh! Industri Semen Over Produksi, Andre Gerindra Minta Bahlil Segera Audit Kapasitas Produksi Pabrik Semen di Indonesia

Oleh : Kormen Barus | Rabu, 22 September 2021 - 18:31 WIB

Foto Gudang Pabrik Semen/Antara/ Republika
Foto Gudang Pabrik Semen/Antara/ Republika

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Anggota Komisi VI DPR RI Andre Rosiade meminta Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia untuk segera melakukan audit terkait kapasitas produksi pabrik-pabrik semen di Indonesia.

Hal ini menyangkut rencana pembangunan pabrik semen di Kalimantan Timur.

Andre menilai, produksi semen di Kalimantan saat ini sudah mencapai 10,3 juta ton, dengan konsumsi semen di Kalimantan yang hanya 4 juta ton dalam setahun. Hal tersebut diungkapkan dalam Rapat Kerja dengan Menteri BUMN RI dan Menteri Investasi/Kepala BKPM, di Gedung Nusantara I, Senayan, Jakarta, Rabu (22/9/2021).

"Dalam data yang saya dapatkan, kita bicara soal Kalimantan, saya ingin sampaikan, Kalimantan yang akan dibangun pabrik 12 juta ton itu di Kaltim Pak Bahlil, harus ketahui Kalimantan itu konsumsi semennya hanya 4 juta ton setahun," ungkap politisi Dapil Sumatera Barat I tersebut.

Produksi 10,3 juta ton tersebut, kata Andre berasal dari beberapa pabrik semen seperti Semen Indonesia, Semen Conch serta Semen Tonasa dan Bosowa.

"Sekarang berarti oversupply 6 juta ton Pak Bahlil. Produksi pabrik semen baru di Kalimantan 12 jt ton. Pertanyaan saya untuk siapa?" tambahnya.

Sedangkan produksi semen di Indonesia sendiri, menurut politisi Fraksi Gerindra tersebut sudah mencapai antara 116 hingga 120 juta ton, dengan konsumsi baik dalam negeri maupun ekspor sebesar 70 juta ton dengan utilisasi pabrik semen menurut data Kemenperin dan Asosiasi Semen Indonesia yang hanya 60 persen.

"Dengan data Kemenperin dan Asosiasi Semen Indonesia, pertumbuhan semen kita sampai tahun 2025 itu hanya 4 persen. Otomatis utilisasi kita sampai 2025 itu 78 persen dan diprediksi sampai 2030 kita tidak perlu membangun pabrik semen baru," tandas Anggota Fraksi Partai Gerindra DPR RI itu.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Changemakers Nusantara Day

Kamis, 19 Mei 2022 - 16:52 WIB

Changemakers Nusantara Day: Pertemuan Akbar Ribuan Pembawa Perubahan Tanah Air

Yayasan Anak Bangsa Bisa (YABB), organisasi nirlaba pembawa perubahan bagian dari Grup GoTo, menggelar Changemakers Nusantara Day untuk merayakan keberhasilan ribuan pembawa perubahan yang telah…

PLN (Foto/Rizki Meirino)

Kamis, 19 Mei 2022 - 16:43 WIB

PLN Batam Setop Rencana Ekspor Listrik ke Singapura

PT Pelayanan Listrik Nasional Batam (PLN Batam) menghentikan rencana ekspor listrik ke Singapura. Hal tersebut diutarakan Komisaris PT PLN Batam Rizal Calvary Marimbo di Jakarta, kemarin usai…

Tugu Insurance

Kamis, 19 Mei 2022 - 16:39 WIB

Laba Meningkat, Tugu Insurance Tebar Dividen Sebesar Rp 126,6 Miliar

Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Asuransi Tugu Pratama Indonesia Tbk (Tugu Insurance) yang dilaksanakan pada tanggal 17 Mei 2022 menyetujui pemberian dividen sebesar Rp 126.592.140.666…

Bintang Handayani, Ph.D, Dosen dan Peneliti Senior di President University, Cikarang (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 19 Mei 2022 - 16:33 WIB

Benang Merah Disiplin Dan Berbahasa Disiplin

Rabu cerah di Jakarta Raya, duduk kembali di tempat favorit dengan teh hangat citrus mint. Kesulitan menerjemahkan citrus mint saya putuskan untuk menulisnya dengan cetak miring, berikut kajian,…

Gedung PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom)

Kamis, 19 Mei 2022 - 15:49 WIB

Ceruk Pasar Besar, Ini Sederet Keunggulan Telkom Menggeluti Bisnis Data Center via NeutraDC

Keputusan PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM) menggeluti bisnis data center melalui bendera NeutraDC dinilai menemukan momentum yang tepat.