Pengusaha Alas Kaki Minta Aktivitas Ekonomi Dibuka Bertahap: Subsidi Pemerintah Tak Berdampak...

Oleh : Ridwan | Selasa, 03 Agustus 2021 - 10:02 WIB

Produksi Alas Kaki (Foto BBC.com)
Produksi Alas Kaki (Foto BBC.com)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) meminta pemerintah membuka aktivitas ekonomi secara bertahap saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4. Hal tersebut dianggap lebih baik dibandingkan terus-terusan memberikan subsidi.

Direktur Eksekutif Aprisindo Firman Bakri mengatakan, membuka aktivitas perdagangan secara perlahan dampaknya akan lebih besar, dibanding efek yang timbul dari kebijakan subsidi yang diberikan pemerintah.

Lebih lanjut, ia menilai subsidi yang diberikan pemerintah tidak begitu berarti untuk menjaga kinerja bisnis.

"Saya rasa yang diperlukan sekarang soal pelonggaran aktivitas ekonomi. Mau tidak mau kuncinya itu," katanya kepada wartawan (2/8/2021).

Dijelaskan Firman, selama ini subsidi yang diberikan pemerintah kepada industri dan pekerja tidak berdampak signifikan menahan jatuhnya ekonomi nasional akibat pandemi COVID-19.

Menurutnya, jika ekonomi dibuka pelaku usaha harus menerapkan protokol kesehatan dengan ketat agar penyebaran COVID-19 tak berkepanjangan.

"Kita berharap ada subsidi tapi kan dampaknya kecil kalau ekonomi tidak bergerak," terangnya.

Saat ini, terang Firman, kinerja industri alas kaki hanya ditopang oleh permintaan ekspor yang masih membaik. Sementara industri dengan orientasi pasar domestik masih jeblok

Sekadar informasi, tercatat kapasitas produksi dari industri alas kaki yang berorientasi pasar domestik selama PPKM berada di level 20 hingga 35 persen. Padahal, pada bulan Mei hingga Juni 2021 permintaan mulai tumbuh dengan adanya momen Idul Fitri dan wacana dibukanya kembali sekolah tatap muka.

"Kalau momen Lebaran kemarin sudah bagus sudah hampir di angka normal kisaran 85 hingga 90 persen untuk ritel bisa di angka segitu. Kemudian di industri kita kapasitas produksi sudah bisa di atas 50 sampai 60 persen, setelah sekarang PPKM ya turun semua," tandasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

BTN Peduli Bencana Gempa Bumi Bali

Minggu, 17 Oktober 2021 - 21:52 WIB

BTN Peduli Bencana Gempa Bumi Bali

Pejabat Bank BTN Cabang Denpasar Wahjudi Djoko Poerwanto memberikan bantuan kepada para korban bencana gempa bumi Bali di Karangasem dan Bangli melalui BPBD Provinsi Bali di, Denpasar, Minggu…

Rangkaian Hari Habitat Dunia BTN Gelar Akad Kredit Massal 3.000 Unit

Minggu, 17 Oktober 2021 - 21:48 WIB

Rangkaian Hari Habitat Dunia BTN Gelar Akad Kredit Massal 3.000 Unit

Pasuruan-PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) menggelar akad kredit massal sebanyak 3.000 unit di seluruh Indonesia. Kegiatan ini merupakan rangkaian dari Hari Habitat Dunia yang diperingati…

 Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso (kmps)

Minggu, 17 Oktober 2021 - 19:10 WIB

OJK Siapkan Delapan Arah Kebijakan Strategis Tahun 2022

Manado-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyiapkan delapan kebijakan strategis di tahun 2022 untuk menjaga momentum pemulihan ekonomi Indonesia dengan terus mengoptimalkan manfaat sektor jasa keuangan…

Orangtua Ajarkan Anak Tentang Internet (Ist)

Minggu, 17 Oktober 2021 - 17:00 WIB

Begini Cara Mengajarkan Keamanan Berinternet pada Anak

Sebelum mengedukasi anak mengenai keamanan berinternet, Idayanti Sudiro seorang Certified Life and Wellness Coach menyampaikan, terdapat hal yang harus dipahami oleh orang tua, yaitu menyadari…

Ilustrasi Bermain Media Sosial (Ist)

Minggu, 17 Oktober 2021 - 16:15 WIB

Melihat Sisi Positif dari Bermain Media Sosial

Seiring perkembangan zaman, kehadiran media sosial semakin beragam. Media sosial merupakan sebuah media yang para penggunanya bisa dengan mudah berpartisipasi, berinteraksi, berbagi, dan menciptakan…