Genjot Ekspor Lada, Kemendag Gandeng Bangka Belitung

Oleh : Krishna Anindyo | Sabtu, 27 Juni 2020 - 11:30 WIB

Seminar Webinar Bertema ‘Strategi Diversifikasi dan Adaptasi Lada Bangka Belitung di Pasar Global’
Seminar Webinar Bertema ‘Strategi Diversifikasi dan Adaptasi Lada Bangka Belitung di Pasar Global’

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kementerian Perdagangan melalui Direktorat Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Ditjen PEN) menggandeng Provinsi Bangka Belitung (Babel) untuk memperkuat ekspor lada putih muntok ke pasar global. Apalagi dengan sertifikat indikasi geografis (IG) yang dimiliki, memberikan nilai tersendiri bagi lada putih muntok Bangka Belitung.

“Sejumlah strategi yang siap dilakukan Kementerian Perdagangan untuk meningkatkan ekspor lada putih muntok,"  tutur Direktur Jenderal PEN Kasan Muhri, sumber melalui keterangan tertulis yang diterima redaksi Industry.co.id pada Jumat (26/6/2020).

Strategi tersebut disampaikan dalam seminar web (webinar) bertema ‘Strategi Diversifikasi dan Adaptasi Lada Bangka Belitung di Pasar Global’.

“Untuk meningkatkan ekspor lada di pasar domestik dan internasional, Kemendag bersama Babel akan melakukan diversifikasi produk dan pengembangan pasar ekspor. Diversifikasi produk bertujuan agar kita dapat mengekspor lada olahan bernilai tambah, bukan hanya dalam bentuk mentah. Dengan demikian, nilai tambah hasil pengolahan lada akan dinikmati Indonesia, bukan negara lain,” jelas Kasan.

“Upaya lainnya, Kemendag akan meningkatkan harga lada di tingkat petani untuk meningkatkan kesejahteraan petani. Salah satunya, dengan memanfaatkan sistem resi gudang (SRG) yang dikelola Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi Kemendag,” lanjut Kasan.

“Para petani dapat mengoptimalkan penggunaan SRG untuk menjaga kualitas dan kuantitas produk yang disimpan. Produk yang terjamin dengan baik akan membuat harga jual tetap optimal. Selain itu, Kemendag juga akan berupaya meningkatkan harga lada di tingkat petani di sidang Organisasi Lada Internasional (International Pepper Community),” imbuhnya.

“Untuk meningkatkan pasar lada di dunia, khususnya selama pandemi Covid-19, eksportir Indonesia bersama pemerintah harus bisa menjaga produksi dari hulu ke hilir sesuai dengan keamanan makanan (food safety) yang dipersyaratkan negara tujuan ekspor,” ujar Direktur Pengembangan Produk Ekspor Olvy Andrianita.

“Kita juga harus mengedepankan protokol kesehatan, sehingga jika ada pedagang atau petani yang terindikasi Covid-19, dapat segera dievakuasi atau dikarantina mandiri agar tidak mengganggu proses produksi,” lanjut Olvy.

Meskipun terjadi penurunan permintaan lada dunia di tengah pandemi Covid-19 akibat pemberlakuan karantina wilayah (lockdown) di dunia, Olvy tetap optimistis terhadap peningkatan permintaan rempah-rempah, termasuk lada di pasar global.

“Rempah-rempah, termasuk lada, masih akan dibutuhkan di masa pandemi Covid-19 sebagai asupan makanan bergizi untuk menjaga imunitas tubuh,” jelas Olvy.

Olvy juga menjelaskan, Kemendag akan meningkatkan penguatan jejaring perwakilan perdagangan di luar negeri dengan mencari buyers dan membuat intelijen pasar (market intelligence) melalui kekuatan pemasaran (marketing power).

Para perwakilan perdagangan juga dapat meningkatkan citra (branding) produk lada Indonesia saat melakukan promosi di pasar global. Untuk meningkatkan daya saing lada, promosi bisa dilakukan dengan mengedepankan sertifikat indikasi geografis, sertifikat organik, dan sertifikat halal ke negara tujuan ekspor.

“Strategi diversifikasi dan adaptasi untuk produk lada tersebut perlu terus dikembangkan sebagai upaya peningkatan nilai daya saing ekspor, termasuk pengembangan merek lokal yang mendunia, serta perlu penanganan yang cepat sertifikasi produk seperti halal, organik, praktik manufaktur (good manufacturing practice), sanitari dan fitosanitari (sanitary and phytosanitary), termasuk sertifikasi IG," pungkas Olvy.

Saat webinar berlangsung, Kasan juga menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Gubernur Bangka Belitung Erzaldi Rosman dengan Indonesia in Your Hand untuk meningkatkan ekspor lada putih muntok di pasar internasional, khususnya di Eropa dan Australia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pengendalian hama lewat penyemprotan

Kamis, 06 Agustus 2020 - 19:08 WIB

Wuih, Penyemprotan Basmi Hama di Tanjab Timur

Pertengahan Juli lalu petani bersama dengan petugas Pengendali Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT) melakukan pengamatan rutin di area pertanaman padi Desa Simpang Datuk, Kecamatan Nipah Panjang,…

Panen Padi (Foto Dok Industry.co.id)

Kamis, 06 Agustus 2020 - 18:49 WIB

Petani Kena Pajak PPN yang Beromzet Rp4,8 Miliar

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (Kepala BKF) Febrio Kacaribu mengatakan kontribusi sektor pertanian sangat besar bagi Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia, rata-rata sebesar 13%. Namun, kontribusi…

tinplate/ iluastrasi

Kamis, 06 Agustus 2020 - 18:33 WIB

Leader dalam Pasar Tinplate! Latinusa Bakal Pertahankan Pangsa Pasar di atas 60% Tahun Ini

Jakarta-Presiden Direktur PT Pelat Timah Nusantara Tbk (Latinusa) Jetrinaldi, dalam paparan publiknya, di Jakarta, Kamis (6/8/2020), mengatakan, produsen tunggal produk tinplate, PT Pelat Timah…

Menteri Perindustrian Republik Indonesia, Agus Gumiwang Kartasasmita beserta jajarannya menyambangi Laboratorium Sentral SUCOFINDO yang didampingi oleh Direktur Utama PT Sucofindo (Persero) Bachder Djohan Buddin.

Kamis, 06 Agustus 2020 - 18:01 WIB

Menperin Sambangi Laboratorium Sentral Sucofindo, Pastikan Kapabilitas untuk Dukung Industri Nasional

Cibitung (5/8) – Menteri Perindustrian Republik Indonesia, Agus Gumiwang Kartasasmita beserta jajarannya menyambangi Laboratorium Sentral SUCOFINDO guna pastikan kapabilitas untuk dukung industri…

PERSIK Kediri FC (Foto Ist)

Kamis, 06 Agustus 2020 - 18:00 WIB

Jelang Kompetisi Liga 1, 10 Agustus PERSIK Kediri Latihan Perdana

PERSIK Kediri segera bergerak melakukan persiapan jelang lanjutan bergulirnya Shopee Liga 1 2020 pada Oktober mendatang.