Ungguli AS, Industri Batubara Indonesia Eksportir Terbesar Dunia

Oleh : Candra Mata | Jumat, 13 Maret 2020 - 18:27 WIB

Produsen Batubara
Produsen Batubara

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara (Minerba) Bambang Gatot Ariyono menyebutkan cadangan mineral di Indonesia masih cukup besar, terutama besi, emas primer, dan nikel. 

Sementara untuk sumber daya tercatat tembaga, besi, dan emas primer menempati jumlah terbesar dibanding komoditas mineral lainnya.

Potensi sumber daya dan cadangan minerba masih besar, khususnya nikel masih cukup lumayan, kemudian besi. Walaupun ini yang terbukti yang terbesar adalah dari besi, emas primer, tembaga, nikel, yang lainnya bauksit dan perak," ujar Bambang Gatot kepada awak media di kantornya, Kamis (12/3).

Data Badan Geologi per Desember 2018, menyebutkan potensi sumber daya tembaga mencapai 12.468,35 bijih juta ton. 

Sementara besi sebesar 12.079,45 bijih juta ton, emas primer 11.402,33 bijih juta ton, nikel 9.311,06 bijih juta ton, perak 6.433,01 bijih juta ton, bauksit 3.301,33 bijih juta ton, timah 3.878,29 bijih juta ton, dan emas alluvial 1.619,84 bijih juta ton.

Untuk cadangan total terbukti dan terkira dari komoditas tersebut adalah Nikel 3.571,56 bijih juta ton, besi 3.074,01 bijih juta ton, emas primer 3.024,39 bijih juta ton, perak 2.765,96 bijih juta ton, tembaga 2.761,18 bijih juta ton, bauksit 2.378,34 bijih juta ton, timah 1.209,94 bijih juta ton, dan emas alluvial 6,06 bijih juta ton.

Bambang juga menyebutkan potensi sumber daya batubara sebesar 149,009 miliar ton dan cadangan 37,604 miliar ton. 

Cadangan terbukti batubara Indonesia sebesar 3,5 persen dari total cadangan terbukti dunia. 

Meskipun cadangan batubara Indonesia bukan yang terbesar di dunia, jelas Bambang, namun ekspor Indonesia yang paling besar.

"Ini kalau dari sisi cadangan terbukti menunjukkan Indonesia tidak yang paling besar. Yang terbesar justru Amerika Serikat," jelasnya. 

Adapun selain Amerika, selanjutnya tercatat Australia, Cina, India, baru Indonesia. 

"Tapi Indonesia punya ekspor yang paling besar. Karena penggunaan di dalam negeri masih belum begitu signifikan kenaikannya, lebih cepat kenaikan produksinya daripada kenaikan kebutuhan dalam negeri," pungkas Bambang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kazuro Saito CEO Suntory Group

Selasa, 31 Maret 2020 - 14:28 WIB

Geliat Suntory Group Raksasa Industri Minuman Asal Jepang

Suntory Group adalah salah satu industri minuman terkemuka di dunia, yang menawarkan portofolio beragam produk minuman dalam kemasan, mulai dari minuman teh, air dalam kemasan, minuman ringan…

Nikmati Ayam Kurma Herbal Ada di Aston Inn Pandanaran Semarang

Selasa, 31 Maret 2020 - 14:00 WIB

Nikmati Ayam Kurma Herbal Ada di Aston Inn Pandanaran Semarang

Kesehatan merupakan hal utama dalam kehidupan yang tidak dapat tergantikan dengan apapun, dengan tubuh sehat segala aktifitas dapat kita jalani. Untuk menjaga kesehatan perlunya memperhatikan…

CIMB Niaga Syariah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:25 WIB

CIMB Niaga Syariah Dukung DT Peduli Himpun Zakat, Sedekah, dan Wakaf Pakai QR Code

Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) bersinergi dengan Lembaga Amil Zakat Nasional Daarut Tauhid Peduli (DT Peduli) menyediakan layanan pembayaran Zakat, Sedekah,…

Bawang putih yang siap banjiri pasar

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:23 WIB

Kementan Pastikan Pasokan Bawang Putih Selama Covid-19 Aman

Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan stok bawang putih di seluruh Indonesia aman dan tersedia dalam jumlah yang cukup. Sebab bawang putih impor dari China sudah datang melalui 3 pelabuhan…

PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:05 WIB

Galer Eraspacetival, Erajaya Berikan Diskon Besar-besaran

Erajaya menggelar festival belanja online bertajuk Eraspacetival. Sejumlah produk diberikan diskon besar, salah satunya iPhone XS.