Bank Commonwealth Dukung Pemerintah Tingkatkan Indeks Literasi Asuransi Indonesia

Oleh : Herry Barus | Jumat, 27 September 2019 - 14:00 WIB

PT Bank Commonwealth (Foto Ist)
PT Bank Commonwealth (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta– Pada tahun 2017, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat indeks literasi asuransi Indonesia mengalami penurunan menjadi 15,8% di tahun 2016 dari sebelumnya 17,9% di tahun 2013. Untuk mendukung peningkatan indeks literasi asuransi Indonesia, Bank Commonwealth mengembangkan aplikasi SmartBanca yang didukung teknologi digital, untuk memberikan advis asuransi kepada nasabah sesuai dengan kebutuhan mereka.

Dalam Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia (Revisit 2017) yang dikeluarkan OJK disebutkan bahwa pengetahuan masyarakat terhadap produk dan layanan jasa asuransi masih rendah. Hal ini terlihat dari menurunnya indeks literasi asuransi Indonesia dari 17,9% menjadi 15,8% dan rendahnya pemanfaatan produk dan layanan jasa asuransi. “Hal ini sangat disayangkan, karena Indonesia memiliki penduduk berjumlah 264 juta yang di dalamnya ada 79,5 juta penduduk generasi milenial berusia di antara 17-35 tahun, namun berdasarkan data CB Insights di awal 2019, penetrasi asuransi di Indonesia paling rendah di dunia yakni kurang dari 2%,” ujar Head of Wealth Management & Client Growth Ivan Jaya.

Ivan menjelaskan, dengan memanfaatkan perkembangan teknologi yang semakin canggih, Bank Commonwealth menggandeng New Wealth sebagai partner dalam mengembangkan aplikasi modern, SmartBanca, untuk meningkatkan pemahaman masyarakat terhadap produk dan layanan jasa asuransi, sekaligus memberikan solusi atas kebutuhan keuangan nasabah di masa depan.

SmartBanca digunakan oleh Relationship Manager (RM) Bank Commonwealth dalam berinteraksi dan memberikan advis secara lebih terstruktur dan profesional dengan pendekatan edukasi dan perencanaan keuangan. “Dulu, RM akan menawarkan produk asuransi dengan langsung menyebutkan produk dan memberikan ilustrasi kepada nasabah. Terkadang, produk yang ditawarkan kurang tepat dan tidak menjawab kebutuhan nasabah. Dengan SmartBanca, RM dapat menggali informasi dan memberikan solusi produk yang tepat sesuai dengan kebutuhan nasabah,” jelas Ivan.

 

SmartBanca akan membantu RM dalam menganalisa tujuan keuangan nasabah misalnya untuk kesehatan, pendidikan, kebutuhan masa pensiun, dan kemudian memberikan rekomendasi produk dalam ilustrasi yang kontekstual dan personal sehingga lebih mudah dimengerti oleh nasabah.

 

Ivan menyebutkan, dengan adanya digitalisasi Bancassurance melalui SmartBanca ini sejalan dengan misi Bank Commonwealth, “to be the market leader in providing digital financial solutions for our retail & SME target customers”. “Kami menyadari bahwa melalui terobosan digital, kami dapat terus mendampingi dan membantu nasabah mewujudkan tujuan keuangannya,” kata Ivan.

Ia juga berharap dengan diterapkannya SmartBanca dapat mendorong pertumbuhan bisnis Bancassurance Bank Commonwealth. Sepanjang Januari hingga Agustus 2019, bisnis Bancassurance mengalami kenaikan sekitar 10% khususnya dari produk Regular Premium. Kontribusi Bancassurance terhadap bisnis fee-based income pun cukup besar yakni sekitar 20%.

-

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Tim Rescue KIK Lakukan Pertolongan Pertama Jatuhnya Heli MI 17 Milik TNI AD

Sabtu, 06 Juni 2020 - 22:00 WIB

Tim Rescue KIK Lakukan Pertolongan Pertama Jatuhnya Heli MI 17 Milik TNI AD

Sebuah helikopter gagal mendarat tidak jauh dari Kawasan Industri Kendal (KIK), Kaliwungu, Kendal, Jawa Tengah pada Sabtu sore (6/6/2020).

Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Elevated

Sabtu, 06 Juni 2020 - 21:55 WIB

Operasi Pengendalian Transportasi Berakhir, Jalan Tol Jakarta-Cikampek II Kembali Dibuka Secara Bertahap Mulai Malam Ini

Direktur Utama PT JJC Djoko Dwijono menyatakan bahwa pengoperasian kembali Jalan Tol Jakarta-Cikampek II (Elevated) tersebut rencananya akan dilakukan secara bertahap.

Aice

Sabtu, 06 Juni 2020 - 19:30 WIB

Respon Kunjungan UPTDK Kemnaker Terkait PHK Sejumlah Karyawan, Aice Group Rampungkan Empat Poin Perbaikan Nota Pengawasan Ketenagakerjaan

“Per hari ini kami menyatakan Aice Group telah merampungkan semua poin dalam nota pengawasan ketenagakerjaan. Berbagai perbaikan yang perusahaan jalankan membuktikan bahwa perusahaan selalu…

Hero Group Penuhi Kebutuhan Pakan Satwa Taman Safari Indonesia

Sabtu, 06 Juni 2020 - 19:26 WIB

Dukung Konservasi Satwa, Hero Group Penuhi Kebutuhan Pakan Satwa Taman Safari Indonesia

HERO Group membantu meringankan beban operasional Taman Safari Indonesia akibat dampak COVID-19 sebagai perwujudan tanggung jawab sosial perusahaannya (CSR)

Pengusaha Basuki

Sabtu, 06 Juni 2020 - 19:13 WIB

Gelontorkan Ratusan Juta, Bos Airmas Group Ingin Anak Muda Kuasai Industri Digital

Basuki Surodjo Pengusaha Airmas Group membagikan hadiah mencapai ratusan juta rupiah.