Geser Google, Amazon Merek Nomor 1 Dunia

Oleh : Herry Barus | Rabu, 12 Juni 2019 - 10:53 WIB

Amazon (Foto Dok Amazon.com)
Amazon (Foto Dok Amazon.com)

INDUSTRY.co.id - Washington-Amazon, perusahaan retail raksasa AS, menggeser posisi penguasa teknologi Apple dan Google, sebagai merek paling bernilai di dunia, menurut hasil sebuah survei, Selasa (11/6/2019).

Dilansir kantor berita AFP, nilai merek Amazon melonjak 52 persen menjadi $315 miliar, kata lembaga riset pasar global, Kantar, dalam laporannya, 2019 100 Top BrandZ.

Amazon melesat ke posisi puncak dari peringkat ketiga mengalahkan Google, yang sebaliknya turun ke peringkat ketiga dari nomor satu. Sedangkan Apple bertahan di peringkat kedua.

Didirikan oleh Jeff Bezos di garasi rumahnya pada 1994, raksasa retail yang bermarkas di Seattle itu naik ke posisi puncak karena serangkaian akuisisi bisnis penting, layanan konsumen yang mumpuni, dan model bisnis yang menciptakan pasar baru, ujar Kantar dalam kata pembuka laporan.

“Serangkaian akuisisi pintar yang dilakukan Amazon, yang menghasilkan aliran pendapatan baru, penyediaan layanan konsumen yang luar biasa, dan kemampuan untuk tetap terdepan dibanding para kompetitornya dengan menyediakan ekosistem produk dan layanan yang sangat beragam, membuat Amazon terus mempercepat pertumbuhan nilai mereknya,” kata Kantar seperti dilansir Voanews.

Lembaga yang dimiliki oleh grup periklanan Inggris, WPP, menambahkan bahwa Amazon “hampir tidak menunjukkan tanda-tanda” penurunan pertumbuhan nilai.

Jajaran sepuluh perusahaan dengan nilai valuasi merek teratas masih didominasi oleh perusahaan Amerika Serikat. Apple memiliki nilai valuasi $309,5 miliar, Google $309 miliar, dan Microsoft $251 miliar.

Perusahaan pembayaran, Visa, memiliki valuasi nilai terbesar kelima dengan hampir $178 miliar, sedangkan jejaring sosial Facebook berada di posisi keenam dengan hampir $159 miliar.

Untuk pertama kalinya, Alibaba mengalahkan Tencent sebagai merek China paling berharga.

Pemimpin e-commerce Alibaba berada di urutan ketujuh dengan $131,2 miliar atau naik dua peringkat dari tahun sebelumnya. Sedangkan Tencent turun tiga peringkat ke urutan delapan dengan $130,9 miliar.

Sering dengan meningkatnya peran Asia, 23 dari 100 merek global adalah perusahaan Asia, termasuk 15 dari China.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT GMF Aero Asia Tbk (GMFI) (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 25 Juni 2019 - 18:45 WIB

GMF Siap Buka Bengkel di Bandara Kertajati

PT GMF AeroAsia Tbk,. akan segera melebarkan sayap bisnisnya dengan berencana membuka bengkel di Bandara Kertajati, Majalengka, Jawa Barat.

Direksi PT Pakuwon Jati Tbk sedang memberikan keterangan kepada pers dalam acara paparan publik di Jakartra, Selasa (25/06/2019). Dari kiri ke kanan : Minarto Basuki (Direktur), Ridwan Suhendra (Presdir) dan Wong Boon Siew Ivy (Direktur). (Foto Abe)

Selasa, 25 Juni 2019 - 18:33 WIB

Pakuwon Jati Bagikan Dividen Tunai 2018 Bernilai Total Rp337 Miliar

Para pemegang saham PT Pakuwon Jati Tbk (PWON), emiten Bursa Efek Indonesia yang mengembangkan berbagai properti di Surabaya dan Jakarta, dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta,…

Razer-Visa Sepakat Kembangkan Transformasi Pembayaran di Asia Tenggara

Selasa, 25 Juni 2019 - 15:18 WIB

Razer-Visa Sepakat Kembangkan Transformasi Pembayaran di Asia Tenggara

Razer™, brand gaya hidup terkemuka di dunia untuk para gamer, dan Visa, perusahaan pembayaran digital terdepan di dunia, telah mengumumkan kemitraan untuk pertama kalinya dalam rangka mengembangkan…

Jaringan Internet LinkedIn (Foto Ist)

Selasa, 25 Juni 2019 - 14:29 WIB

Study LinkedIn: Adanya 3 Rising Skills di Indonesia yang Mempengaruhi Inovasi dan Transformasi Perusahaan  

LinkedIn, jaringan profesional terbesar di dunia, meluncurkanLaporan Future of Skills 2019, yang mengidentifikasi 10 rising skills (peningkatan keterampilan) yang paling tinggi di antara…

BMKG Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 25 Juni 2019 - 14:18 WIB

Fenomena Suhu Dingin di Wilayah Dieng

Menyikapi kondisi suhu dingin yang menyebabkan terjadinya fenomena embun beku di wilayah dataran tinggi Dieng dalam beberapa waktu belakangan ini, kejadian kondisi suhu dingin tersebut merupakan…