Semester I-2018, Rugi PT Holcim Indonesia Membengkak Meski Pendapatan Naik 3,82 Persen

Oleh : Ridwan | Selasa, 04 September 2018 - 21:31 WIB

PT Holcim Indonesia Tbk (Foto Ist)
PT Holcim Indonesia Tbk (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Holcim Indonesia Tbk mengumumkan kinerja keuangannya untuk periode semester pertama tahun 2018. Peningkatan konsumsi nasional membuat pertumbuhan Holcim mencatat peningkatan volume penjualan semen dan klinker sebesar 5.9% menjadi Rp 4,452 miliar.

Berdasarkan keterangan tertulisnya, capaian pertumbuhan penjualan di semester pertama tahun ini, membuat emiten berkode SMCB itu mengalami peningkatan volume penjualan. Kondisi itu didorong oleh tren pasar yang membaik.

"Kami mengapresiasi upaya pemerintah untuk melanjutkan pembangunan di seluruh wilayah negara, yang diharapkan akan mendorong potensi-potensi baru bermunculan seperti pada sektor perumahan, komersial, serta sarana dan pra sarana umum," ungkap Presiden Direktur Holcim Indonesia, Gary Schutz di Jakarta, Selasa (4/9/2018).

Menurut Gary, konsumsi semen secara nasional tercatat mengalami peningkatan hingga 30 juta ton pada semester pertama tahun 2018, atau naik 3% jika dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Capaian tersebut dipengaruhi oleh peningkatan penjualan selepas masa libur Lebaran yang jatuh lebih awal dibandingkan tahun lalu.

Holcim mencatat peningkatan volume penjualan semen dan klinker sebesar 5.9% menjadi Rp 4,452 miliar pada enam bulan pertama tahun ini. EBITDA Operasional turun menjadi Rp 233 miliar karena beban dari kenaikan biaya energi untuk produksi per ton semen.

"Kedepan, Holcim menargetkan peningkatan harga jual dan pertumbuhan hingga 6% seiring membaiknya kondisi pasar, dengan kemudahan kredit yang akan mendorong sentimen positif kepemilikan properti dan kebutuhan semen," tegasnya. 

Berdasarkan laporan keuangan Holcim yang dipublikasikan kemarin, pendapatan emiten semen ini naik 3,82% menjadi Rp 4,45 triliun pada semester I tahun ini ketimbang Rp 4,29 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Beban pokok penjualan SMCB naik sebesar 6,78% menjadi Rp 3,91 triliun dari sebelumnya Rp 3,67 triliun. Alhasil, laba kotor Holcim Indonesia turun 13,59% menjadi Rp 537,38 miliar dari sebelumnya Rp 621,91 miliar.

Rugi periode berjalan SMCB meningkat 23,72% menjadi Rp 539,27 milliar, dibanding periode sebelumnya Rp 435,86 miliar.

Pada akhir Juni, SMBC memiliki total aset Rp 18,94 triliun, menurun sebanyak 3,4% dari Rp 19,62 triliun pada akhir tahun 2017. Penurunan ini disebabkan oleh penurunan ekuitas dari Rp 7,20 triliun menjadi Rp 6,64 triliun.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur Jenderal Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih

Selasa, 18 Februari 2020 - 15:40 WIB

Genjot Program Santripreneur, Kemenperin Siapkan Anggaran Capai Rp10 Miliar

Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) semakin gencar menciptakan wirausaha baru di lingkungan Pondok Pesantren (Ponpes) melalui program…

Presiden Direktur BCA Syariah Jhon Kosasih bersama direksi lainnya

Selasa, 18 Februari 2020 - 15:25 WIB

2020, Pertumbuhan BCA Syariah Dibidik 15 Persen

PT. Bank BCA Syariah (BCA Syariah) komitmen untuk menjalankan fungsi intermediasi secara optimal dengan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian.

Elnusa Petrofin

Selasa, 18 Februari 2020 - 15:23 WIB

Elnusa Petrofin Dukung Peningkatan Keselamatan Distribusi BBM

PT Elnusa Petrofin (EPN) terus melakukan terobosan untuk menjaga dan meningkatkan faktor keselamatan khususnya dalam menghantarkan BBM Pertamina ke seluruh pelosok negeri mencakup keselamatan…

Direktur Jenderal International Rice Research Institute (IRRI), Matthew Morell

Selasa, 18 Februari 2020 - 15:09 WIB

Anggota IRRI Tertarik Terapkan Agriculture War Room

Direktur Jenderal International Rice Research Institute (IRRI), Matthew Morell mengunjungi Agriculture War Room (AWR) Kementerian Pertanian, Selasa (18/2).

Rupiah (Foto/Rizki Meirino)

Selasa, 18 Februari 2020 - 15:01 WIB

Komposisi Pembiayaan BCA Syariah Terbesar ke Komersil

Penyaluran pembiayaan BCA Syariah di Desember 2019 mencapai Rp5,6 triliun atau meninggat 15,2% secara yoy sementara industri perbankan syariah tumbuh 11,6% yoy (data November 2019).