DPR Desak Kemenhub Segera Benahi Semua Transportasi Air

Oleh : Herry Barus | Kamis, 21 Juni 2018 - 06:20 WIB

Danau Toba (Foto Dok Industry.co.id)
Danau Toba (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Tim SAR Gabungan dan Posko Harian Mudik Nasional Kementerian Perhubungan diharapkan dapat bekerja maksimal mencari dan menemukan korban hilang pada tragedi tenggelamnya KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba, Sumatera Utara.

Harapan tersebut disampaikan Ketua DPR RI, Bambang Soesatyo, melalui pernyataan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Rabu (20/6/2018)

Menurut Bambang Soesatyo yang akrab disapa Bamsoet, berdasarkan data yang dihimpunnya, hingga Rabu petang, baru ditemukan sebanyak 21 orang penumpang dari sekitar 180-an orang penumpang KM Sinar Bangun yang tenggelam di perairan Danau Toba, pada Senin (18/6).

"Kami memahami kesulitan teknis yang dihadapi Tim SAR Gabungan pada penyelamatan penumpang KM Sinar Bangun yang belum ditemukan, karena airnya yang keruh, kedalamannya cukup dalam, maupun sulitnya memfungsikan alat bantu pencarian. Namun, kami yakin Tim SAR Gabungan yang sarat pengalaman dapat mengatasi kesulitan teknis tersebut," katanya.

Menurut Bamsoet, dalam pencarian korban penumpang KM Sinar Bangun yang tenggelam, segala upaya perlu dilakukan. Kalau perlu, kata dia, Basarnas dapat meminta bantuan pada TNI AL untuk menerjunkan tim penyelamnya.

Di sisi lain, Bamsoet juga mendorong Kementerian Perhubungan untuk membenahi manajemen pada semua pelabuhan serta pengelolaan transportasi air pada PT ASDP (Angkutan Sungai, Danau, dan Penyeberangan). "Demi keamanan dan keselamatan, disiplin harus ditegakkan tanpa kompromi. Aturan teknis persyaratan kapal angkutan penumpang pun harus dipenuhi," katanya.

Politikus Partai Golkar ini berpandangan, dari tragedi KM Sinar Bangun, masyarakat dapat melihat bahwa manajemen pelabuhan Simanindo di Toba Samosir tidak cermat.

Menurut dia, pada hari insiden naas, Senin (18/6), BMKG telah dua kali mengeluarkan peringatan dini tentang cuaca ekstrem di kawasan Sumatera Utara sebelum berangkatnya KM Sinar Bangun.

Pertama, peringatan dikeluarkan oleh kantor BMKG Sumatera Utara pada pukul 11.00 WIB dan 14.00 WIB, adanya cuaca ekstrem. "KM Sinar Bangun seharusnya tidak diizinkan berlayar pada saat itu," katanya.

Kedua, ada dugaan KM Sinar Bangun mengalami kelebihan muatan baik jumlah penumpang manusia maupun barang. Kapasitas angkutnya hanya 43 orang tapi pada hari naas tersebut diduga membawa penumpang mencapai 180-an orang serta puluhan kendaraan sepeda motor. "Di sini, terlihat manajemen pengawasan di pelabuhan Simanindo Toba Samosir tidak berfungsi," katanya.

Bamsoet menilai, pelanggaran atau kelalaian manajemen seperti ini cenderung terjadi di banyak pelabuhan untuk penyeberangan sungai, danau, dan selat, sehingga manajemen pengelolaannya di semua lokasi perlu dibenahi.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto

Rabu, 18 September 2019 - 18:15 WIB

Menperin Akui Investasi Korsel Perkuat Struktur Industri Manufaktur RI

Kementerian Perindustrian aktif menarik investor Korea Selatan untuk terus menanamkan modalnya di Indonesia agar bisa memperkuat struktur sektor manufaktur di dalam negeri. Langkah ini juga…

Noesita Indriyani Ketua Panitia Pelaksana HLN ke-74.

Rabu, 18 September 2019 - 18:00 WIB

MKI Dukung Pengembangan Energi Terbarukan dan Teknologi Terkait Listrik 4.0

Masyarakat Ketenagalistrikan Indonesia (MKI) mengadakan press conference terkait “Road to HLN”, 20 Hari Menjelang Penyelenggaranaan Acara Hari Listrik Nasional ke-74. Pelaksanaan Press Conference…

Gedung Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Jakarta

Rabu, 18 September 2019 - 17:12 WIB

Indonesia Fintech Expo 2019 Komitmen Regulator dan Industri Fintech Terhadap Inklusi Keuangan

Jakarta – Otoritas Jasa Keuangan, Bank Indonesia dan Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) akan menyelenggarakan Indonesia Fintech Summit & Expo 2019 pada tanggal 23 dan 24 September 2019 di…

Kepala BPPI Kemenperin Ngakan Timur Antara

Rabu, 18 September 2019 - 17:05 WIB

Kemenperin Tunjuk 10 Perusahaan Jadi Pilot Pendampingan Industri 4.0

Kementerian Perindustrian telah melakukan pendampingan implementasi perdana industri 4.0 kepada 10 perusahaan manufaktur nasional.

Direksi PT Kimia Farma (Persero) Tbk

Rabu, 18 September 2019 - 17:00 WIB

Hasil Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa PT Kimia Farma (Persero) Tbk

PT Kimia Farma (Persero) Tbk (Kimia Farma) melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) di Jakarta pada Rabu, 18 September 2019. Keputusan RUSPLB menyetujui Penambahan Modal Perseroan…