LSM Desak Pemerintah Batalkan Proyek PLTU Batubara

Oleh : Hariyanto | Minggu, 21 Januari 2018 - 15:55 WIB

Ilustrasi PLTU (ist)
Ilustrasi PLTU (ist)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Sejumlah lembaga swadaya masyarakat (LSM) menginginkan pemerintah dapat membatalkan proyek pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) berbahan bakar batubara karena berpotensi membuat keuangan anggaran negara menjadi tidak stabil.

"Ini bukan hanya angka di atas kertas, tapi ini adalah proyek besar bernilai trilyunan rupiah yang akan terbuang percuma," kata Juru Kampanye Iklim dan Energi Greenpeace Indonesia, Hindun Mulaika, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu.

Greenpeace yang tergabung dengan sejumlah LSM lainnya seperti Wahana Lingkungan Hidup (Walhi), Jaringan Advokasi Tambang (Jatam), Auriga, dan 350.org Indonesia meluncurkan analisis singkat potensi kerugian ekonomi negara akibat proyek raksasa PTLU batubara di pulau Jawa dan Bali.

Menurut koalisi tersebut, total kapasitas PLTU batubara yang tercatat dalam dokumen tersebut mencapai sekitar 17 ribu megawatt (MW).

Apabila pertumbuhan ekonomi tidak sesuai dengan asumsi awal yaitu sebesar 7,2 persen, maka diperkirakan terjadi kerugian ekonomi yang besar dari banyaknya listrik yang tidak terserap.

"Listrik tidak seperti beras sekali diproduksi tidak bisa disimpan di dalam gudang, teknologi baterai penyimpanan kita masih sangat lemah. Secara aktual, realisasi pertumbuhan penjualan listrik PLN selama lima lima tahun terakhir apabila di rata-rata hanya mencapai 4,4 persen," katanya.

Sementara itu, Pengkampanye Energi dan Perkotaan Walhi Dwi Sawung mengatakan terdapat sembilan proyek PLTU batubara yang seharusnya dibatalkan, demi menjaga kestabilan keuangan negara dan menghindari kerugian rakyat yang lebih besar lagi.

"Hampir semua proyek tersebut juga memiliki konflik lahan, dampak lingkungan, dampak kesehatan dan kerugian ekonomi pada masyarakat setempat," ucap Dwi Sawung.

Sedangkan peneliti Auriga, Hendrik Siregar mengingatkan, nilai total dari pembangunan kesembilan PLTU Batubara tersebut bisa mencapai Rp350 triliun.

"Ini bukan jumlah yang sedikit, kerugian ini bisa dihindari dan tentunya banyak sektor lain yang lebih membutuhkan dana tersebut, seperti sektor pendidikan dan kesehatan yang masih jauh tertinggal," jelas Hendrik Siregar.

Kepala Kampanye Jatam Melky Nahar berpendapat, memaksakan pembangunan PLTU batubara yang tidak dibutuhkan akan memperburuk kondisi di kawasan pertambangan batu bara yang juga berdampak merugikan rakyat secara massif.

Produksi batu bara nasional tahun 2017 mencapai angka 461 juta ton, sementara target produksi 2018 naik sebanyak 5 persen dari realisasi 2017. Produksi ini diutamakan untuk menjamin pemenuhan kebutuhan sumber energi primer dalam negeri.

Tercatat pemanfaatan batubara domestik 2017 mencapai 97 juta ton, belum memenuhi target (121 juta ton) dikarenakan belum beroperasinya PLTU dan industri yang sebelumnya diharapkan dapat menyerap produksi batubara tersebut. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Nikmati Ayam Kurma Herbal Ada di Aston Inn Pandanaran Semarang

Selasa, 31 Maret 2020 - 14:00 WIB

Nikmati Ayam Kurma Herbal Ada di Aston Inn Pandanaran Semarang

Kesehatan merupakan hal utama dalam kehidupan yang tidak dapat tergantikan dengan apapun, dengan tubuh sehat segala aktifitas dapat kita jalani. Untuk menjaga kesehatan perlunya memperhatikan…

CIMB Niaga Syariah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:25 WIB

CIMB Niaga Syariah Dukung DT Peduli Himpun Zakat, Sedekah, dan Wakaf Pakai QR Code

Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) bersinergi dengan Lembaga Amil Zakat Nasional Daarut Tauhid Peduli (DT Peduli) menyediakan layanan pembayaran Zakat, Sedekah,…

Bawang putih yang siap banjiri pasar

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:23 WIB

Kementan Pastikan Pasokan Bawang Putih Selama Covid-19 Aman

Kementerian Pertanian (Kementan) memastikan stok bawang putih di seluruh Indonesia aman dan tersedia dalam jumlah yang cukup. Sebab bawang putih impor dari China sudah datang melalui 3 pelabuhan…

PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:05 WIB

Galer Eraspacetival, Erajaya Berikan Diskon Besar-besaran

Erajaya menggelar festival belanja online bertajuk Eraspacetival. Sejumlah produk diberikan diskon besar, salah satunya iPhone XS.

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 31 Maret 2020 - 13:04 WIB

Uang Beredar Tumbuh Meningkat pada Februari 2020

Likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) meningkat pada Februari 2020. Posisi M2 pada Februari 2020 tercatat Rp6.116,5 triliun atau tumbuh 7,9% (yoy), lebih tinggi dibandingkan…