Alhamdulillah, Kinerja Ekspor Impor Baja Q1 2024 Membaik

Oleh : Candra Mata | Kamis, 23 Mei 2024 - 11:01 WIB

Foto : ilustrasi industri baja
Foto : ilustrasi industri baja

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Kinerja ekspor dan impor produk baja dengan kode HS 72 dan 73 sepanjang Q1 2024 menunjukkan perkembangan yang menggembirakan. 

Berdasarkan data yang dikeluarkan BPS, ekspor produk baja pada kurun waktu tersebut mengalami peningkatan sebesar 38,3% dari 3,81 juta ton menjadi 5,27 juta ton. 

Dari sisi impor juga terjadi perkembangan positif di mana volume impor turun dari 3,91 menjadi 3,51 juta ton atau turun sebesar 10,2%. 

Perkembangan ini sesungguhnya merupakan kelanjutan tren positif sepanjang kurun waktu 5 tahun terakhir (2019-2023) di mana ekspor terus tumbuh dari 5,99 juta ton pada tahun 2019 menjadi 18,19 juta ton pada tahun 2023 atau tumbuh sebesar 204%.

Sedangjan impor baja mengalami penurunan sebesar 10,2% dari 17 juta ton pada tahun 2019 menjadi 14,8 juta ton pada tahun 2023. 

Asal tau saja, mpor belum pernah mencapai level sebelum COVID-19 meskipun permintaan baja domestik terus mengalami pertumbuhan. Peningkatan kinerja ekspor dan impor ini akan berdampak pada peningkatan kinerja, khususnya perbaikan utilisasi kapasitas industri baja nasional.

Perbaikan kinerja impor, khususnya penurunan volume impor produk baja, tak lepas dari dukungan kebijakan pengendalian impor yang dilaksanakan oleh Kementerian Perindustrian dan Kementerian Perdagangan. 

Oleh karena itu, IISIA melalui Direktur Eksekutifnya, Widodo Setiadharmaji, menyampaikan apresiasi atas upaya yang telah dilakukan Kementerian Perindustrian dan Kementerian Perdagangan dalam melakukan pengendalian impor untuk mendukung penggunaan produk baja nasional bagi pemenuhan kebutuhan baja domestik. 

Selain itu, impor dalam bentuk bahan baku sebagai material utama proses produksi secara umum tidak mengalami kendala cukup berarti sehingga kegiatan produksi dapat berjalan dengan baik

Dukungan kebijakan pemerintah sangat penting dan terus diperlukan mengingat kondisi baja global yang semakin menantang. Widodo mengatakan, “Kebijakan pemerintah dalam pengendalian impor sangat diperlukan dalam menghadapi kondisi baja global yang mengalami kelebihan kapasitas, proteksionisme dan praktik perdagangan tidak adil”. 

Selanjutnya, Widodo menjelaskan bahwa berdasarkan laporan OECD, industri baja global mengalami kelebihan kapasitas hingga 625 juta ton dan diperkirakan akan terus bertambah dalam beberapa tahun ke depan. 

Di sisi lain, muncul kebijakan-kebijakan yang semakin protektif untuk melindungi industri baja dari masing-masing negara, khususnya negara-negara maju. Amerika Serikat (AS) telah mengenakan bea masuk untuk produk baja sebesar 25% sejak tahun 2018 dan terus berlaku hingga sekarang bahkan tarif bea masuk ini berpotensi untuk dinaikkan lebih tinggi, khususnya untuk produk baja dari Tiongkok. 

Proteksi pemerintah AS ini masih ditambah lagi dengan kebijakan perlindungan dari praktik perdagangan tidak adil melalui Anti Dumping (AD), Counterveiling Duty (CVD) dan Safeguards (SG) yang dilaksanakan secara masif. Langkah proteksi ini diperkirakan mengakibatkan tarif rata-rata impor produk baja ke AS mencapai 47,5%. 

Di samping AS, Uni Eropa (UE) juga memproteksi industri baja mereka melalui kebijakan AD, CVD dan SG serta segera memberlakukan Carbon Border Adjustment Mechanism (CBAM) sebagai instrumen baru dengan dalih perlindungan lingkungan. Kebijakan yang sama juga diambil oleh berbagai negara lainnya seperti; India, Kanada, Australia, Meksiko, Argentina, Brasil dan lainnya, termasuk negara-negara di kawasan ASEAN, dalam melindungi industri baja masing-masing melalui berbagai instrumen kebijakan pemerintah. 

Kebijakan AD, CVD, dan SG selain menunjukkan sikap proteksionisme dari pemerintah global juga membuktikan bahwa praktik perdagangan tidak adil nyata-nyata marak terjadi di berbagai negara dan tentunya di Indonesia. 

OECD dalam laporannya menyimpulkan bahwa kondisi industri baja global tersebut telah mengakibatkan perusahaan baja yang paling kompetitif pun akan sulit bertahan hidup. Dengan demikian dapat dipahami langkah kebijakan pemerintah global dalam melindungi industri baja masing-masing.

Kelebihan kapasitas global, proteksionisme dan praktik perdagangan tidak adil akan menjadikan Indonesia sebagai sasaran impor dari negara lain jika tidak terdapat dukungan kebijakan yang memadai. 

Banjir impor merupakan momok yang menghantui dan mengancam keberlangsungan industri baja nasional. IISA menyampaikan apresiasi dan mengharapkan dukungan lebih lanjut atas berbagai kebijakan yang telah dilakukan pemerintah. 

Kebijakan P3DN oleh Kemenko Bidang Kemaritiman & Investasi dan Kementerian Perindustrian, Kebijakan Neraca Komoditas oleh Kemenko Bidang Perekonomian dan Kementerian Perindustrian, Kebijakan SNI oleh Kementerian Perindustrian dan Kementerian Perdagangan, Kebijakan Trade Remedies oleh Kementerian Perdagangan dan Kementerian Keuangan, Kebijakan Harga Gas Bumi Tertentu (HGBT) oleh Kementerian ESDM, Kebijakan scrap sebagai bahan baku daur ulang industri oleh Kementerian Perindustrian dan Kementerian KLHK dan berbagai kebijakan lainnya merupakan kebijakan yang sangat penting yang perlu terus ditingkatkan efektivitasnya.

Industri baja nasional merupakan industri vital bagi perekonomian nasional dan perwujudan visi Indonesia Emas 2045 mengingat industri baja merupakan induk dari segala industri (mother of all industries). 

Kebijakan pemerintah untuk mendukung keberlangsungan industri baja nasional semakin dibutuhkan dalam menghadapi tantangan global yang semakin berat agar tetap terjaga keberlangsungannya serta mampu menciptakan kemandirian industri nasional dalam rangka mewujudkan visi Indonesia Emas 2045.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kiri ke kanan: ignasius arrie setiawan, komisaris, melly elita, direktur, tjia tjhin hwa komisaris, kiki sadrach dirut

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:29 WIB

Top! KKES Ekspansi ke Timur Indonesia, Targetkan Pertumbuhan Penjualan di Atas 11% dan Laba di Atas 14% pada 2024

Jakarta– PT Kusuma Kemindo Sentosa Tbk (KKES) distributor dan importir bahan kimia maupun bahan baku untuk pertanian dan industri baru saja melaksanakan RUPST & paparan publik. Dalam kegiatan…

MenKopUKM Teten Masduki

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:13 WIB

Orasi Ilmiah di UMMI, Menteri Teten Tekankan Pentingnya Bangun Industri UMKM Berbasis Keunggulan Domestik

Menteri Koperasi dan UKM (MenkopUKM) Teten Masduki menekankan pentingnya membangun industri UMKM berbasis keunggulan domestik, serta mengolah sumber daya alam hasil perkebunan dan pertanian…

Kika: Warit Jintanawan, Direktur PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (kedua dari kiri). Budyanto Totong, Founder dan Dirut PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (tengah) Andy Totong, Direktur Utama Mitra10 (kedua dari kanan)

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:05 WIB

Perkuat Pasar di Jawa Barat, Mitra10 & Atria Ekspansi ke Sawangan Depok

Depok– Mitra10 memperkuat penetrasi pasar ritel modern bahan bangunan dan pelengkapan rumah, bersama dengan Atria yang menguasai pasar ritel modern furnitur dan matras, membuka flagship store…

Jajaran direksi PT Mora Telematika Indonesia Tbk.

Kamis, 13 Juni 2024 - 16:55 WIB

Absen Tebar Deviden, Moratelindo Bakal Gencar Ekspansi Jaringan Telekomunikasi

PT Mora Telematika Indonesia Tbk (MORA) atau Moratelindo menetapkan untuk menggunakan laba bersih senilai Rp678,17 miliar sebagai laba ditahan. Kemudian, sisanya, laba bersih yang senilai Rp1…

6IXTY8IGHT

Kamis, 13 Juni 2024 - 16:37 WIB

Sepanjang 2023, PT Sinar Eka Selaras, Tbk. Catat Kenaikan Penjualan Bersih Sebesar 23%

Sepanjang tahun 2023, PT Sinar Eka Selaras, Tbk. (Perseroan) berhasil mencatatkan kenaikan penjualan bersih sebesar 23% menjadi Rp3,7 triliun dengan laba bersih yang diatribusikan kepada pemilik…