Punya Kontribusi Multiplier Effect Tinggi, AMTI Suarakan Pentingnya Kontribusi Industri Tembakau SKT di Tanah Air

Oleh : Kormen Barus | Kamis, 21 Desember 2023 - 13:53 WIB

Ilustrasi industri rokok. (Juni Kriswanto/AFP)
Ilustrasi industri rokok. (Juni Kriswanto/AFP)

INDUSTRY.co.id, Jakarta- Sebagai industri yang telah lama punya kontribusi signifikan terhadap perekonomian nasional, segmen sigaret kretek tangan (SKT) yang padat karya masih membutuhkan perlindungan di rumah sendiri.

Perlunya keberpihakan terhadap SKT inilah yang berusaha disampaikan melalui kompetisi penulisan bagi jurnalis dan umum, dengan malam penganugerahan sebagai acara puncak digelar oleh Aliansi Masyarakat Tembakau Indonesia (AMTI) pada akhir pekan lalu, Sabtu (16/12/2023).

Staf Ahli Bidang Ekonomi, Sosial, dan Budaya, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) R. Wijaya Kusumawardhana yang hadir pada acara tersebut menyampaikan apresiasinya terhadap penyelenggaraan kompetisi ini. Menurutnya, kegiatan tersebut mampu mengangkat realitas ekosistem pertembakauan khususnya SKT, terlebih di tengah dinamika regulasi yang bergulir. 

“Dalam membuat sebuah regulasi kita perlu memikirkan cara dan solusi yang sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Jadi, semua pihak bisa benar-benar melihat dan merasakan kondisi yang ada. Tak bisa dipungkiri, penting melihat aspek dan unsur lokalitas yang harus dilestarikan demi menjaga keberlangsungan SKT ini,” sebut Wijaya.

Lanjutnya, “Acara tersebut tepat untuk mencapai tujuan tersebut. Saya bisa melihat langsung gambaran realitas SKT di Indonesia. Saya harap AMTI dapat melanjutkan ini sebagai sebuah agenda rutin sebagai sarana soliasisasi kepada para pewarta media dan masyarakat umum tentang keberadaan SKT di berbagai daerah di Indonesia.”

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum AMTI I Ketut Budhyman memaparkan bahwa selama ini SKT terbukti punya sumbangsih besar terhadap penyerapan tenaga kerja dan pertumbuhan ekonomi di berbagai daerah. Apalagi, SKT yang padat karya didominasi oleh tenaga kerja perempuan yang kebanyakan berpendidikan rendah.  “Perlu diingat bahwa para pekerja SKT adalah perempuan tangguh yang juga mengemban peran ganda sebagai tulang punggung keluarga dan bahkan tiang perekonomian masyarakat. Faktanya saat ini, hampir 100% pekerja SKT merupakan perempuan yang mampu meningkatkan kesejahteraan keluarganya. Mereka berhasil menyekolahkan anak-anaknya sekaligus memberikan kontibusi positif bagi lingkungan sekitar,” Budhyman menjelaskan.

Ia menambahkan, kehadiran industri SKT tidak hanya memberdayakan pekerjanya, tapi juga turut memberikan efek ganda bagi perekonomian lokal di sekitar area pabrik. Misalnya warung makanan dan minuman, toko kelontong, angkutan umum, dan sebagainya. “Maka, keberadaan dan keberlanjutan SKT sangat penting dijaga, karena sedikit saja terjadi gangguan terhadap segmen ini, pasti akan berdampak pada sektor penunjang lainnya,” tegasnya.

Budhyman pun berharap, kompetisi penulisan ini dapat menjadi titik awal semakin meluasnya kesadaran akan kontribusi SKT dan perhatian terhadap keberlangsungannya. “Semoga hal ini kemudian dapat terwujud dalam bentuk perlindungan oleh pemerintah, baik di tingkat daerah maupun pusat,” ucapnya.

Asmono Wikan, Ketua Komisi Informasi dan Komunikasi Dewan Pers yang menjadi salah satu panelis juri Kompetisi Penulisan AMTI, menyampaikan harapannya agar tulisan-tulisan peserta kompetisi ini dapat menghadirkan pendekatan baru dalam menyajikan keadaan industri SKT. Menurutnya, pendekatan humanis yang diangkat dalam tulisan-tulisan tersebut akan memberikan gambaran konkret tentang keberadaan industri padat karya ini dan dampaknya yang signifikan terhadap orang-orang yang terlibat di dalamnya. “Kita bisa lihat ekosistem pertembakauan ini luas, mulai dari petani, termasuk di dalamnya pekerja SKT. Semoga ke depannya regulasi yang lahir dapat mengakomodir kepentingan seluruh stakeholder,” tambahnya.

Kompetisi Penulisan AMTI kali ini mengangkat tema “Kontribusi Segmen Sigaret Kretek Tangan (SKT) bagi Perekonomian Nasional dan Daerah”. Secara total, AMTI menerima sekitar 100 tulisan yang dikirimkan oleh jurnalis dan kalangan umum. Tulisan-tulisan tersebut mengangkat berbagai sudut berbeda tentang realitas industri SKT di Indonesia. Sebagai contoh adalah fakta industri SKT yang tidak hanya memberdayakan perempuan, tetapi juga memberi ruang bagi penyandang disabilitas untuk bekerja. Ada juga sejumlah tulisan yang membahas upah pekerja SKT yang lebih tinggi dibandingkan upah minimum kabupaten/kota lokasi tempat kerja mereka.

Kesejahteraan keluarga para pekerja yang meningkat berkat mata pencaharian mereka di industri SKT adalah topik lain yang banyak diangkat oleh peserta kompetisi. Beberapa di antaranya menceritakan pekerja yang berhasil menyekolahkan anak-anaknya ke jenjang pendidikan tinggi, termasuk hingga ke luar negeri.

Panelis juri yang terdiri dari I Ketut Budhyman, Asmono Wikan, dan Rahayuningsih selaku Wakil Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia telah memutuskan masing-masing tiga pemenang untuk tiap kategori, yaitu jurnalis dan umum, serta sejumlah nominasi terbaik.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Inovasi Pharmacademy dari Sanofi berdayakan apoteker lewat platform PharmAcademy.

Sabtu, 25 Mei 2024 - 21:42 WIB

Setahun Pharmacademy, Kuatkan Kompetensi 2.750 Apoteker di Indonesia

Inovasi Pharmacademy dari Sanofi hadirkan platform PharmAcademy yang telah menguatkan Kompetensi 2.750 Apoteker di Indonesia.

BNI Agen46

Sabtu, 25 Mei 2024 - 21:38 WIB

BNI Agen46 Bidik Seratus Ribu Pengunjung Java Jazz Festival

BNI Agen46, mitra PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI yang menyediakan berbagai layanan jasa keuangan, memeriahkan Jakarta International BNI Java Jazz Festival (BNI JJF) 2024 yang…

UMKM yang mengikuti PackFest 2024

Sabtu, 25 Mei 2024 - 17:40 WIB

PackFest 2024 Kembali Hadir, Telkom Ajak UMKM Naik Kelas Melalui Kemasan Yang Kekinian

Telkom Indonesia melalui Rumah BUMN Telkom kembali mengajak para pelaku UMKM di seluruh Indonesia untuk naik kelas melalui Program Packaging Festival (PackFest) 2024. PackFest merupakan program…

Festival Java jazz

Sabtu, 25 Mei 2024 - 17:31 WIB

Musisi Apresiasi BNI Java Jazz Festival

Pelaksanaan BNI Java Jazz Festival 2024 mendapatkan apresiasi dari kalangan musisi. Salah satunya datang dari Barry Likumahuwa yang juga menjadi salah satu musisi yang tampil dalam gelaran tahunan…

Ilustrasi Mobile Banking BNI

Sabtu, 25 Mei 2024 - 15:01 WIB

Pengunjung Java Jazz Festival Didorong Gunakan M-Banking BNI

BNI Java Jazz Festival 2024 kembali hadir memanjakan telinga dengan alunan musik merdu dari musisi ternama dunia. Festival yang berlangsung selama 3 hari, dari tanggal 24 hingga 26 Mei 2024…