Hingga April 2023, Pupuk Indonesia Telah Salurkan 2,06 Juta Ton Pupuk Bersubsidi

Oleh : Ridwan | Kamis, 13 April 2023 - 07:00 WIB

Ilustrasi pupuk bersubsidi
Ilustrasi pupuk bersubsidi

INDUSTRY.co.id - Jakarta – PT Pupuk Indonesia (Persero) telah menyalurkan pupuk bersubsidi sebesar 2,06 juta ton hingga tanggal 10 April 2023.

Jumlah tersebut setara dengan 69,4 persen dari alokasi sampai April 2023, sesuai SK Dinas sebesar 2,97 juta ton.

Adapun total alokasi pupuk bersubsidi yang ditetapkan oleh Pemerintah pada tahun 2023 sebesar 7,85 juta ton. Rinciannya, pupuk Urea 4,64 juta ton dan NPK 3,21 juta ton. Sedangkan rencana produksi Pupuk Indonesia pada tahun 2023 sebesar 12,3 juta ton, baik pupuk bersubsidi maupun pupuk non-subsidi.
 
Sekretaris Perusahaan Pupuk Indonesia, Wijaya Laksana mengatakan bahwa pupuk bersubsidi yang telah disalurkan Perusahaan sudah sesuai dengan alokasi yang ditetapkan Pemerintah. Dalam hal ini, pupuk bersubsidi jenis Urea dan NPK.
 
“Sampai dengan tanggal 10 April 2023, pupuk bersubsidi sudah tersalurkan sebesar 2,06 juta ton yang terdiri dari pupuk jenis urea sebesar 1,20 juta ton dan NPK sebesar 843.740 ton,” ungkap Wijaya seperti yang dikutip Rabu, (12/4/2023).
 
Pupuk Indonesia menyalurkan pupuk bersubsidi kepada petani sesuai dengan Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 10 Tahun 2022 tentang Tata Cara Penetapan Alokasi dan Harga Eceran Tertinggi (HET) Pupuk Bersubsidi Sektor Pertanian. 

Dalam aturan ini, terdapat kriteria petani yang berhak mendapat alokasi pupuk bersubsidi seperti wajib tergabung dalam kelompok tani, terdaftar dalam SIMLUHTAN (Sistem Informasi Manajemen Penyuluh Pertanian), menggarap lahan maksimal dua hektar.
 
Selanjutnya, pupuk bersubsidi saat ini difokuskan kepada urea dan NPK dan terdapat 9 jenis komoditas strategis, yaitu padi, jagung, kedelai, cabai, bawang merah, bawang putih, kopi, tebu, dan kakao, dari yang sebelumnya ditujukan untuk sekitar 72 komoditas. 

Dengan begitu, petani yang tidak sesuai kriteria pada Permentan 10 tahun 2022 ini maka tidak berhak memperoleh alokasi pupuk bersubsidi.
 
Sedangkan dari sisi stok, Pupuk Indonesia mencatat berjumlah 663.034 ton per tanggal 11 April 2022. Jumlah stok ini tersedia di Gudang Lini III atau tingkat kabupaten. 

Jika dibandingkan dengan stok ketentuan minimum yang ditetapkan Pemerintah, maka jumlah yang tersedia mencapai 264 persen atau tiga kali lipat dari ketentuan.
 
Wijaya mengungkapkan, jumlah stok pupuk bersubsidi yang tersedia di Gudang Lini III ini terdiri dari Urea sebesar 381.488 ton dan NPK sebesar 281.546 ton. Angka stok ini masing-masing setara 255 persen dan 277 persen dari ketentuan stok minimum yang ditetapkan Pemerintah.
 
Lebih lanjut, ia mengungkapkan bahwa para petani yang mendapat alokasi pupuk bersubsidi hanya bisa menebusnya di kios pupuk lengkap (KPL) atau mitra resmi Pupuk Indonesia. 

Adapun, para KPL resmi diwajibkan untuk menjual pupuk bersubsidi sesuai dengan Permendag No 4 Tahun 2023 tentang Pengadaan dan Penyaluran Pupuk Bersubsidi Untuk Sektor Pertanian, yaitu pengecer atau kios pupuk bersubsidi melaksanakan sendiri kegiatan penyaluran pupuk bersubsidi hanya kepada petani dan/atau kelompok tani di wilayah tanggung jawabnya, menjual pupuk bersubsidi kepada petani dan/atau kelompok tani berdasarkan alokasi pupuk bersubsidi dan tidak melebihi HET, memasang papan nama dengan ukuran 0,50 m x 0, 75 m sebagai pengecer resmi dari distributor yang ditunjuk resmi oleh Holding BUMN Pupuk, memasang daftar harga tidak melebihi HET, serta melakukan penebusan pupuk bersubsidi kepada distributor yang ditunjuk sesuai SPJB.

Selanjutnya, para pengecer atau kios melakukan penjualan pupuk bersubsidi ke petani sesuai dengan kebutuhan, tanpa paksaan dan tidak dibenarkan dilakukan secara bundling atau gandengan. 

Mengingat keterbatasan alokasi pupuk bersubsidi dan hanya petani yang memenuhi kriteria atau syarat yang dapat menebus pupuk bersubsidi, maka pengecer atau kios diimbau dapat menyediakan pupuk non subsidi.
 
Pupuk Indonesia juga memiliki layanan pelanggan yang bisa diakses oleh seluruh petani dengan kontak bebas pulsa di nomor 0800 100 8001 atau WA 0811 9918 001. Melalui layanan pelanggan, Pupuk Indonesia akan menampung keluhan terkait pupuk bersubsidi baik dari ketersediaan, harga, maupun kualitas.
 
“Pupuk Indonesia akan memberikan sanksi tegas bagi distributor apabila ditemukan baik distributor, pengecer atau kios melakukan penyaluran pupuk bersubsidi di wilayah tanggung jawab di luar ketentuan yang berlaku,” tutup Wijaya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sujith Abraham, Senior Vice President dan General Manager Salesforce ASEAN

Rabu, 17 April 2024 - 17:44 WIB

Salesforce Perkenalkan Inovasi AI dan Data Tepercaya untuk Bisnis di Innovation Day Jakarta

AI CRM, Salesforce memperkenalkan inovasi terbaru dari AI dan data terpercaya di Salesforce Innovation Day Jakarta, termasuk Einstein Copilot, Einstein 1 Studio, dan rilis Data Cloud Spring…

Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Usman Kansong

Rabu, 17 April 2024 - 16:29 WIB

Registrasi Media Dibuka, Indonesia Dorong Jurnalis Promosikan Pengelolaan Air Berkelanjutan di World Water Forum ke-10

World Water Forum ke-10 akan menjadi kesempatan emas bagi Indonesia untuk mendorong dan menginspirasi dunia melalui inisiatif tingkat tinggi dalam mengatasi masalah air global.

BTN: PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. masuk dalam Top 3 perusahaan untuk pengembangan karier di Indonesia tahun 2024.

Rabu, 17 April 2024 - 15:54 WIB

Wow Keren! Tancap Gas Dalam Pengembangan Karyawan, BTN Tempati Posisi Top 3 Untuk Pengembangan Karier

Jakarta- PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) menempati posisi Top 3 tempat kerja terbaik untuk pengembangan karir di Indonesia versi Linked in tahun 2024.

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno melakukan kunjungan kerja ke Northeastern University di Boston

Rabu, 17 April 2024 - 11:52 WIB

Menparekraf Jajaki Peluang Kerja Sama dengan Northeastern University Boston

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno melakukan kunjungan kerja ke Northeastern University di…

Hutama Karya Catat 1.560.000 Kendaraan Lintasi Jalan Tol Trans Sumatera Selama Mudik Lebaran 2024

Rabu, 17 April 2024 - 11:36 WIB

Hutama Karya Catat 1.560.000 Kendaraan Lintasi Jalan Tol Trans Sumatera Selama Mudik Lebaran 2024

Selama periode Arus Mudik dan Balik Lebaran 2024 (3-16 April 2024), PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) mencatat Volume Lalu Lintas (VLL) kendaraan yang melintas di Jalan Tol Trans Sumatera…